Motosport

Peraturan MotoGP 2014

Peraturan MotoGP 2014
MotoGP

Sindonews.com - Peraturan MotoGP  2014 diumumkan oleh GP Comission pada rapat yang berlangsung di Madrid Spanyol  Sabtu, 15 Juni 2013, di Catalunya telah membuat keputusan baru mengenai peraturan teknis dan lomba MotoGP.

Seperti dilansir crash.net, usai mengikuti MotoGP Qatar akhir akhir pekan lalu, Komisi MotoGP yaitu Dorna Sports, Fédération Internationale de Motocyclisme (FIM), The International Road Racing Teams Association (IRTA) dan Motorcycle Sports Manufacturers Association (MSMA) bakal membatasi pengetesan pada tim-tim MotoGP khususnya pembalap dengan motor prototipe.

Namun regulasi yang baru ini tidak akan membatasi pengetesan pada tim-tim yang masuk dalam kategori CRT (Claiming Rule Team). Mereka akan diperbolehkan melakukan pengetesan kapan pun dan dimana pun mereka inginkan.

Pembukaan pit lane akan disertai dengan bendera hijau di pintu keluar pit lane di samping menggunakan lampu hijau yang ada. Tidak ada red flag yang akan ditampilkan di depan grid pada sighting lap. Penghangat ban harus segera dihapus pada layar ‘one minute board’.

Setelah persetujuan prosedur kualifikasi baru untuk kelas MotoGP juga diperlukan untuk menentukan kriteria untuk kualifikasi yang sebenarnya untuk mengambil bagian dalam lomba – aturan 107%.

Untuk dapat diizinkan mengambil bagian dalam sesi kualifikasi yang sebenarnya, pembalap harus mencapai waktu yang lebih baik dari 107% dari pembalap tercepat dalam salah satu dari empat sesi latihan bebas. Hal ini tidak mungkin lagi untuk memenuhi syarat perlombaan berdasarkan waktu yang ditetapkan dalam pemanasan.

Pembalap yang ditunjuk sebagai pengganti pembalap yang cedera setelah beberapa sesi latihan bebas telah terjadi dan belum mencapai 107%, masih akan diizinkan untuk berpartisipasi dalam Kualifikasi Praktek 1 di mana mereka harus mencapai waktu kualifikasi.

Tanggung jawab untuk beralih pada lampu belakang merah dalam kondisi hujan, sekarang terserah dengan tim. Tidak ada papan yang akan ditampilkan.

Tidak ada lagi denda minimum yang dapat dikenakan oleh Race Direction. Denda maksimum sekarang tetap di € 50,000.00

Berikut adalah regulasinya :

- Satu kali tes resmi di akhir musim selama 3 hari dialokasikan di Eropa antara balapan seri terakhir hingga 30 November.
-  Tiga kali tes resmi dengan masing-masing berjatah 3 hari pada periode antara 1 Februari dan awal musim balapan 2014.
- Maksimal tiga kali sesi tes, masing-masing satu hari, pada hari Senin setelah ditunjuk oleh Dorna / IRTA di Eropa.
- Tidak ada ijin melakukan pengujian antara 1 Desember dan 31 Januari, kedua tanggal tersebut menjadi inklusif.
- Pembalap yang memiliki kontrak akan diperbolehkan untuk menguji setiap saat, dengan menggunakan "uji alokasi ban" yang tersedia untuk masing-masing tim. Ini juga akan berlaku untuk pembalap di kelas tim CRT, patuh pada persyaratan dari penyelenggara MotoGP yang diberikan oleh Race Direction di awal tes.

Berikut regulasi pengujian untuk Moto3 dan Moto2 kelas:

- Dilakukan pada setiap sirkuit, antara balapan seri terakhir dan 30 November.
- Tiga tes resmi pra musim tetapi hanya dengan pembalap yang dikontrak, digelar di sirkuit Eropa yang ditentukan oleh Dorna / IRTA.
- Tim juga dapat menunjuk salah satu sirkuit MotoGP dan satu sirkuit non-MotoGP, di mana mereka dapat menguji setiap saat dari 1 Februari dan seterusnya, tapi tidak dalam waktu 14 hari sebelum balapan resmi.
- Tim juga dapat berpartisipasi dalam tes yang diselenggarakan pada hari Senin atau Selasa, setelah balapan di Eropa ketika tidak diperlukan untuk pengujian kelas MotoGP.
- Setiap kegiatan diresmikan oleh Race Direction.
- Tidak ada ijin melakukan pengujian antara 1 Desember dan 31 Januari, kedua tanggal menjadi inklusif.

(wbs)

views: 3.182x
shadow