alexametrics

Asian Para Games 2018

Permintaan Maaf Senny Marbun dan Alasan Wasit Diskualifikasi Miftahul Jannah

loading...
Permintaan Maaf Senny Marbun dan Alasan Wasit Diskualifikasi Miftahul Jannah
Alasan keselamatan menjadi salah satu faktor yang membuat wasit mendiskualifikasi Miftahul Jannah tampil pada nomor 52 kg kategori low vision di Asian Para Games 2018 / Instagram @miftahulblindjudo
A+ A-
JAKARTA - Ketua National Paralympic Committee (NPC) Senny Marbun minta maaf terkait batal tampilnya pejudo putri Indonesia Miftahul Jannah di Asian Para Games 2018 setelah menolak untuk melepas hijab saat masuk matras. Alhasil, dia pun didiskualifikasi oleh wasit.

"NPC sangat malu dan tidak mengharapkan ini terjadi. Saya akui NPC bersalah karena ini keteledoran kami juga," kata Senny Marbun dalam jumpa pers di GBK Arena, Senayan, Senin (8/10).

Miftahul dijadwalkan bertanding di nomor 52 kg kategori low vision. Miftahul harus menghadapi judoka Mongolia, Oyun Gantulga di JIEXPO Kemayoran, pukul 10.18 WIB. Namun, jelang dimulainya pertandingan, judoka Indonesia dilarang tampil menggunakan hijab.

Larangan wasit itu sudah sesuai dengan aturan yang ditetapkan International Judo Federation. Alasan keselamatan yang mengharuskan setiap atlet judo bertanding tanpa penutup kepala akhirnya membuat Miftahul Jannah batal bertanding di Asian Para Games 2018.

Menurut Senny Marbun regulasinya jelas. Setiap atlet tidak boleh memakai pelindung atau atribut kepala apapun. "Ini aturan sudah lama, bukan baru. Kita harus menghormati regulasi tersebut," ujar Senny.

Senny menjelaskan regulasi itu bersifat global. Tidak hanya berlaku pada Asian Para Games 2018, tapi juga event internasional lainnya. "Jadi begini, judo itu sangat dekat satu sama lain. Apalagi, ini kategori blind. Nah, dikhawatirkan saat pergerakan dapat menyebabkan pejudo tercekik lehernya. Keselamatan jadi faktor utama federasi judo internasional dalam membuat regulasi tersebut," Senny menambahkan.

Meski begitu, Senny akan melakukan evaluasi supaya insiden tersebut tidak terulang. Selain judo, ada cabor renang yang memang tidak membolehkan atribut di kepala.

Sementara itu, Direktur Sport Inapgoc Fanny Irawan mengatakan polemik ini telah selesai. Semua pihak menyadari kesalahannya. "Saya salut dengan NPC yang mengakui keteledorannya dalam memahami regulasi. Pemimpin seperti Senny Marbun ini patut dijadikan tauladan. Jadi semua telah clear. Mari kita terus memberi semangat kepada para atlet kita," imbuh Fanny.

Deputi IV Bidang Peningkatan Prestasi Olahraga Kementerian Pemuda dan Olahraga, Mulyana mengimbau persoalan ini tidak perlu diperdebatkan. "Jangan sampai memengaruhi semangat dan fokus atlet. Ketidakpahaman regulasi ini jadi pelajaran berharga buat kita semua," pungkas Mulyana.
(bbk)
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak