alexametrics

Liga Primer Inggris 2018/2019

Mentalitas Chelsea Bikin Sarri Tak Berseri-seri

loading...
Mentalitas Chelsea Bikin Sarri Tak Berseri-seri
Pelatih Maurizio Sarri meminta para pemain Chelsea untuk meningkatkan mental mereka setelah merasa frustrasi dengan pola pikir pemain The Blues/Foto/Reuters
A+ A-
LONDON - Pelatih Maurizio Sarri meminta para pemain Chelsea untuk meningkatkan mental mereka setelah merasa frustrasi dengan pola pikir pemain The Blues yang menganggap mereka akan 'dengan mudah' mengalahkan Newcastle United, Sabtu (12/1/2019).

Chelsea mengawali pertandingan dengan sempurna melawan The Magpies di Stamford Bridge setelah Pedro mencetak gol di menit kesembilan.

Tetapi tuan rumah membiarkan Newcastle semakin mengontrol babak pertama sampai mereka membuat Chelsea membayar kesalahan dengan menyamakan kedudukan, lewat Ciaran Clark di menit ke-40.



Namun, Chelsea kemudian memenangkan pertandingan 2-1 berkat tembakan melengkung Willian yang luar biasa di babak kedua atau menit ke-57. Namun, Sarri merasa para pemainnya mengira pertandingan melawan Newcastle akan mudah.

(Baca juga: Chelsea Masih Terlalu Perkasa untuk Newcastle United).

"Saya benar-benar sangat senang dengan hasilnya. Saya benar-benar sangat senang dengan penampilan di Tottenham," kata Sarri kepada wartawan seperti dilansir standard.co.uk.

"Hari ini kami memulai dengan sangat baik selama 10 menit. Setelah gol saya pikir kami pikir 'sekarang ini mudah', tetapi ternyata tidak."

"Kami tertidur selama 20, 25 menit, jadi pada akhir babak pertama kami dalam kesulitan. "Kami perlu meningkatkan reaksi mental. Setelah gol pertama kami terjadi sesuatu. Kami berhenti bermain selama 25 menit."

Mental yang lemah adalah sesuatu yang telah dikeluhkan Sarri di masa lalu tetapi terutama mengacu pada Chelsea yang gagal bereaksi saat tertinggal di belakang lawan.

Namun, melawan Newcastle, Sarri merasa situasi terjadi sebaliknya. Pemainnya menjadi puas setelah mencetak gol pertama, meskipun dia mengakui dia tidak tahu mengapa itu adalah masalah yang mengganggu timnya.

"Sangat sulit dimengerti," katanya. "Dalam lima pertandingan terakhir kami, sangat sulit untuk mencetak gol. Hari ini kami mencetak gol setelah sembilan menit, jadi tim berpikir hari ini sangat mudah. ‚Äč‚ÄčKami berhenti bermain dan kemudian kami mendapat masalah."

"Kami tidak dapat bereaksi dengan cara yang benar terhadap kesulitan. Hari ini bukan kesulitan. Kami mencetak gol setelah sembilan menit, jadi kami tidak harus menghadapi kesulitan. ini masalah mentalitas."

"Tetapi di pertandingan terakhir, untuk pertama kalinya di Watford, kami bereaksi sangat baik terhadap skor 1-1, setelah gol di menit terakhir babak pertama."

"Saya pikir, terlepas dari hasilnya, kami bereaksi sangat baik pada pertandingan terakhir melawan Tottenham. Hari ini kami hanya harus mengelola situasi positif. Saya pikir kami perlu meningkatkan mentalitas kita. Mentalitas global kami."
(sha)
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak