alexametrics

Piala Sudirman 2019

Ganda Putri Greysia/Apriyani Minta Maaf Gagal Sumbang Angka

loading...
Ganda Putri Greysia/Apriyani Minta Maaf Gagal Sumbang Angka
Ganda Putri Greysia/Apriyani Minta Maaf Gagal Sumbang Angka/Badminton Indonesia
A+ A-
NANNING - Ganda putri Greysia Polii/Apriyani Rahayu meminta maaf tidak bisa menyumbangkan poin untuk Indonesia saat melawan Jepang di semifinal Piala Sudirman 2019. Greysia/Apriyani harus mengakui keunggulan ganda Jepang, Mayu Matsumoto/Wakana Nagahara, straight game, 15-21, 17-21 di partai keempat.

"Kami sudah coba kasih yang terbaik, maaf banget karena nggak bisa kasih satu poin, kami ingin banget memenangkan pertandingan ini,” kata Greysia seperti dikutip dari Badminton Indonesia.org.

Kekalahan itu membuat Indonesia menyerah 1-3 kepada Jepang. Hasil itu sekaligus mengakhiri perjuangan para pemain Indonesia untuk memboyong kembali Piala Sudirman yang terbang ke Negara lain selama 30 tahun.



Greysia/Apriyani memang belum pernah menang dari Matsumoto/Nagahara pada dua pertemuan mereka. Pada pertandingan kali ini pun Matsumoto/Nagahara lebih menguasai jalannya permainan.

“Memang harus diakui, pasangan Jepang lebih siap, mereka sudah memimpin 2-1, jadi lebih percaya diri. Tapi kami sebelum masuk lapangan coba gimana menguasai dan mengendalikan permainan, pikiran kami, kami mentalnya harus lebih siap, bagaimana kalahkan diri sendiri. Kami enjoy dan tidak tertekan walau sedang ketinggalan,"papar Greysia.

Saat di lapangan, pasangan peringkat lima dunia itu percaya diri menghadapi juara dunia 2018 tersebut. Sayang, duet Matsumoto/Nagahara terlalu kuat.

“Kami tidak merasa ada tekanan, soalnya lebih mikirin cara main, bagaimana bisa menang dulu. Bagaimana main lebih baik dari sebelumnya, kan sebelumnya kalah jauh,” kata Apriyani.

Sebelum menghadapi peringkat satu dunia itu, pelatih ganda putri, Eng Hian sudah memberikan arahan agar tetap tenang. Menurut Eng Hian, kualitas Greysia/Apriyani berimbang dengan pasangan Jepang.

“Pertandingan ini juga untuk meningkatkan kepercayaan diri kami bahwa mereka bisa dikalahkan. Setelah pertandingan, koh Didi (Eng Hian) bilang ke kami, tenang, nggak apa-apa, sedikit demi sedikt kita sudah tahu polanya seperti apa. Ini kan untuk persiapan kita ke depannya, kita kan tidak tahu akan bagaimana, setidaknya kami mau belajar. Soal power, memang mereka lebih ada power, tapi kami tidak kalah skill,” beber Greysia.
(aww)
preload video
loading...
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak