alexametrics

Pelatih Sarankan Golovkin Rihat atau Ubah Gaya Bertarung

loading...
Pelatih Sarankan Golovkin Rihat atau Ubah Gaya Bertarung
Pelatih Johnathon Banks tidak senang dengan kinerja Gennadiy Golovkin saat mengalahkan Sergiy Derevyanchenko/Foto/Reuters
A+ A-
NEW YORK - Pelatih Johnathon Banks tidak senang dengan kinerja Gennadiy Golovkin saat mengalahkan Sergiy Derevyanchenko di Madison Square Garden, New York, Sabtu (5/10/2019) malam waktu lokal atau Minggu (6/10/2019) siang WIB.

Golovkin menang dengan keputusan bulat dalam duel perebutan sabuk kelas menengah IBF 12 ronde. Banks mengatakan bahwa Golovkin harus rihat atau mengubah gaya bertarungnya demi memperbaiki performa.

GGG -julukan Golovkin- tampil di luar ekspektasi, dan menang dengan skor 114-113, 115-112, dan 115-112. Namun, dia dilukai oleh Derevyanchenko (13-2, 10 KO) di ronde kelima, dan sering mundur ketika diserang.



Tak heran bila fans menyorakinya. Suara keras ejekan diterima Golovkin (40-1-1, 35 KO) setelah pertarungan, dan itu menunjukkan dengan jelas bahwa mereka melihatnya sebagai pecundang dalam pertarungan. (Baca juga: Jadi Juara Dunia, Golovkin Justru Dicemooh Penggemar).

Meskipun Golovkin memenangkan pertarungan, Banks tidak senang. Dia bertanggung jawab atas kinerja GGG, dan ingin mengubah gayanya. Banks tidak ingin petinju Kazakhstan itu terus menerima hukuman seperti yang terjadi saat ini, karena dia petinju lebih tua menghadapi pertarung yang lebih muda.

Banks mengatakan GGG gagal melakukan hal-hal yang telah mereka kerjakan selama kamp latihan, seperti menggerakkan kepalanya untuk menghindari jotosan, dan meningkatkan hasil pukulannya. Golovkin sering mundur, dan membiarkan Derevyanchenko maju untuk menyerangnya.

Banks mengatakan dia memberi tahu GGG selama pertarungan bahwa dia tidak ingin GGG melakukan hal seperti itu, tetapi Golovkin gagal mengikuti apa yang dia instruksikan.

"Ini adalah kesalahan saya," kata Banks. “Entah dia perlu rihat atau melakukannya perubahan gaya. Saya benci melihat petinju saya menerima semua pukulan, padahal saya tahu di lebih baik daripada apa yang saya lihat. Saya bertanggung jawab untuk itu.”

“Ketika kami memulai pertarungan, saya mencoba membuat GGG memulai pertarungan dengan cepat, karena dia bertarung melawan petinju lebih muda. Saya mencoba membuatnya memulai dengan lebih cepat,” kata Banks.

Apa yang tidak dikatakan Banks mungkin terlambat untuk mengubah gaya bertarung GGG. Dia berusia 37 tahun, dan telah bertarung dengan gaya yang sama sejak masa amatirnya. Dalam melihat kekalahan Golovkin di final Olimpiade 2004, dia dikalahkan petinju Rusia.

Golovkin tidak memiliki stamina yang mumpuni untuk bertarung dengan gaya kecepatan cepat seperti yang diinginkan Banks, dan dia tidak terlihat nyaman ketika bertarung dengan cepat, yang dia perlukan untuk mengalahkan petarung muda.

Golovkin juga kemungkinan tidak akan pensiun sebelum menyelesaikan kontrak 6 pertarungannya. Ini adalah pertarungan ketiga GGG dari kontraknya. Apa yang dia inginkan adalah pertandingan trilogi melawan Saul Canelo Alvarez, pada Mei mendatang. Itu akan menjadi hari pembayaran besar bagi Golovkin dan Canelo.
(sha)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak