alexametrics

Kisah Alexandra Dulgheru, Petenis, Traveler, Pelukis, Komentator

loading...
Kisah Alexandra Dulgheru, Petenis, Traveler, Pelukis, Komentator
Kisah Alexandra Dulgheru, Petenis, Seniman, Pelukis, Komentator/WTA
A+ A-
Suatu saat, Alexandra Dulgheru sedang mendaki gunung. Sekarang, dia hiking di sebuah gua. Kemarin dia mengunjungi biara terpencil. Hari ini dia berlatih di gym. Besok, dia akan mengobrol di studio.


Itulah aktivitas Alexandra Dulgheru. Sulit untuk mengimbangi multi-hyphenate petenis putri Rumania yang berusia 30 tahun, yang dikenal oleh teman-temannya sebagai salah satu pemain paling kreatif dalam tur. Saat ini, dia adalah pemain tenis, traveler, pelukis, seniman dan terkadang komentator TV.

Setelah berada di peringkat 30 Besar WTA dan dengan dua gelar WTA dalam karier, Dulgheru juga saat ini berada dalam situasi yang memaksanya menjalani proses rehabilitasi pasca menjalani operasi lutut keempatnya - tetapi dia bertekad untuk memanfaatkan waktu istirahatnya sebaik-baiknya.

Dalam kesempatan wawancara dengan wtatennis.com, di suatu tempat jauh di Transylvania, Dulgheru membuka perjuangan panjangnya menyikapi cedera lutut dan bakat seni menjadi 'terapi total' selama saat-saat terberat dalam karirnya - serta kesenangan sederhana menghabiskan waktu malam di biara Rumania yang terpencil tanpa koneksi ponsel.



Kisah Alexandra Dulgheru, Petenis, Traveler, Pelukis, Komentator


Dulgheru baru bermain lima turnamen pada tahun 2019 ketika dia merasakan sensasi yang akrab: rasa sakit di lutut kirinya. Setelah menjalani tiga operasi sepanjang karirnya untuk merawat sendi yang sama - termasuk satu pada November 2018 yang membuatnya absen di Australia Terbuka tahun ini - pemain Rumania itu membuat keputusan sulit untuk menghentikan musimnya pada April setelah Istanbul, menarik diri dari Roland Garros dan menjalani pembedahan - mudah-mudahan untuk terakhir kalinya.

’’Itu adalah cedera yang sulit, itu tidak mudah,” kata Dulgheru dalam sebuah wawancara telepon. ’’Tapi dari sisi pemulihan, ini sudah berjalan sangat baik. Maksud saya, saya di sana 100% mencoba untuk kembali dan membangun tubuh saya,’’tuturnya.

’’Ada saat-saat saya merasa lebih baik dan saya mencoba mendorong sedikit lagi, lalu katakanlah hari berikutnya lutut saya bengkak ... Saya perlu memberi waktu untuk rehabilitasi ini, saya tidak bisa terburu-buru,"ungkapnya.

Daripada membiarkan dirinya tenggelam dalam keraguan diri, Dulgheru menggunakan waktu luang untuk melakukan sesuatu yang selalu dia inginkan: setelah mendapatkan izin dari dokternya untuk melanjutkan pelatihan dan aktivitas fisik, dia memulai perjalanan untuk menjelajahi Negara asalnya, Rumania.

"Ada begitu banyak tempat di Rumania yang belum pernah saya kunjungi," kata Dulgheru dengan senyum nyaring. ’’Maksud saya, saya mengunjungi seluruh dunia tetapi tidak di negara saya sendiri.

“Saya tahu Rumania memiliki banyak sejarah yang baik, banyak pemandangan yang indah dan luar biasa. Tapi sekarang melihat mereka - dan itu hanya sebagian kecil dari semuanya! - Ini benar-benar luar biasa. "

Kisah Alexandra Dulgheru, Petenis, Traveler, Pelukis, Komentator


Bersama orang tua dan keluarganya, Dulgheru menghabiskan lebih dari seminggu berselang-seling melintasi negara itu, sebagian besar di wilayah Transylvania, mengunjungi taman garam yang berubah menjadi hiburan, hiking di pegunungan, dengan hati-hati melewati belokan rambut Transfagarasan yang terkenal, dan banyak lagi .

Pengalaman favoritnya sejauh ini menghabiskan malam di sebuah biara terpencil jauh di pegunungan - tidak ada sinyal ponsel, tidak ada gangguan, hanya alam dan keheningan suci.

"Energi di biara berbeda," katanya. "Hanya kamu, dirimu sendiri, seperti kamu merasa terlindungi. Saya tidak bisa menggambarkannya, itu ... Anda merasa seperti semua getaran buruk dan elektronik dan segala sesuatu yang menyedot energi Anda, hal-hal tidak berguna yang Anda nikmati sepanjang hari - di sini, hanya Anda dan alam.

“Ada satu biara di mana saya bahkan tidak memiliki sinyal. Jadi itu hanya Anda dan alam. Ketika Anda akhirnya mengangkat kepala dan melihat segala sesuatu di sekitar Anda, Anda menyadari apa arti hidup yang sebenarnya. "

Untuk 30 tahun, pengalaman itu 'seperti terapi' - ungkapan yang banyak muncul selama percakapan dengan Dulgheru. Dia lahir di Bucharest, Rumania dari keluarga penerbang - ayahnya, Dumitru adalah pilot maskapai penerbangan dan ibunya Doina koordinator maskapai penerbangan - dan menunjukkan bakat tenis sejak usia dini. Dia pertama kali mengayunkan raket pada usia empat tahun, tumbuh dewasa memukul di lapangan dekat rumahnya.

Sepenuhnya otodidak sebagai seorang seniman, sketsa cepat dan corat-coret Dulgheru menjadi koleksi dari karya seni yang rumit di berbagai media. "Aku tidak benar-benar mengikuti sekolah mana pun, meskipun aku ingin,"akunya. “Karena saya cukup yakin jika saya pergi ke sekolah seni, saya akan belajar beberapa teknik. Tapi tidak, semuanya hanya bakat saya, koordinasi tangan-mata saya.''

“Saya melakukan sedikit dari segalanya. Saya sudah melukis di papirus, Anda tahu, koran Mesir. Saya melukis di atas kain, saya melukis di atas kertas biasa, saya membuat sketsa. Apa pun yang berarti menggambar bisa saya lakukan, bahkan di dinding,"terangnya.

Pada saat yang sama, bakat lain muncul. “Seni telah menjadi hasrat saya sejak saya masih sangat muda ... Pada awalnya gambar saya normal, tidak ada yang istimewa. Tapi perlahan, aku agak sadar kalau aku benar-benar bisa menggambar dengan ketepatan, kau tahu. Dan kemudian aku merasakannya dalam diriku, seperti gairah. Aku menyukainya,"tuturnya.

Kisah Alexandra Dulgheru, Petenis, Traveler, Pelukis, Komentator
Karya besarnya, yang menggantung berbingkai di kamarnya, adalah pemandangan taman yang rumit dan penuh warna, dibuat dengan cat minyak selama setahun terakhir pada tahun 2012 - secara kebetulan, selama istirahat panjang setelah operasi pertamanya di lutut kiri.

“Saya butuh satu tahun untuk melakukannya, karena saya melakukannya dengan waktu. Saya hanya melakukannya pada hari Minggu selama beberapa jam ... Butuh beberapa saat, tetapi itu layak karena itu semacam terapi,"terangnya.

Belum pernah melukis dengan cat minyak pada skala ini sebelumnya, dan tidak memiliki pelatihan artistik formal, Dulgheru mengingat proses unik untuk belajar sendiri cara melukis: melihat lukisan lain di toko-toko atau galeri.


"Aku baru saja mendekati lukisan untuk melihat bagaimana seniman menggunakan kuas dan cat, seberapa tebal," katanya sambil tertawa. "Jadi saya bisa menyadari bagaimana mereka melakukannya tetapi jelas saya tidak memiliki tekniknya, jadi saya pikir saya mengonsumsi empat, lima atau enam tabung besar warna-warna ini."

Seperti banyak seniman sebelum dia, Dulgheru telah menemukan bahwa dia adalah yang paling kreatif di saat-saat terendahnya: karya magnum opusnya yang berwarna-warni datang di tengah-tengah operasi besar dan pemulihan pertamanya pada tahun 2012, dan dia sudah menghasilkan banyak sketsa dan ide selama masa menganggurnya terakhirnya.

Dia menuliskannya untuk memiliki lebih banyak waktu senggang untuk mengerjakan karya seninya, tetapi juga mengakui bahwa itu menjadi pelarian penting untuk mengalihkan pikiran dari kemunduran fisiknya. "Bagi saya, ketika saya tidak bermain tenis, melakukan ini juga menantang sisi saya yang lain," katanya. "Sisi yang juga merindukan perhatian, dan itu adalah bagian dari diriku.

“Jadi, aku menyelesaikan diriku sendiri saat melakukannya juga. Saya tahu saya bukan hanya pemain tenis, saya bisa melakukan ini dan itu dan itu. Itulah yang membuat saya bahagia ketika saya menggambar, dan itu seperti terapi total,''jelasnya.

"Itu selalu menjadi hal saya, hobi saya," tambahnya. “Dan saya banyak menggunakannya bermain tenis sebagai terapi. Saya selalu suka melakukan hal yang berbeda, karena, Anda tahu, kadang-kadang sebagai pemain tenis orang menganggap Anda hanya pemain tenis. Tapi saya, saya selalu memiliki kecenderungan untuk seni. Bagi saya, ini bukan hanya tenis. "

Bersiap untuk kembali ke lapangan tenis setelah operasi lutut keempatnya, Dulgheru akan segera mengesampingkan buku sketsa dan arang untuk fokus pada pemulihannya dengan sungguh-sungguh.

Kisah Alexandra Dulgheru, Petenis, Traveler, Pelukis, Komentator



Mantan juara Warsawa dua kali dan finalis Kuala Lumpur menjelaskan bahwa masalah lututnya telah berlangsung selama sebagian besar karir tenisnya, sejak masa kanak-kanak 'terlalu banyak pekerjaan' di lapangan tanpa cukup pemulihan di antaranya.

Saya memiliki kepekaan dengan lutut ini, ”katanya. "Ini juga merupakan hasil dari, seperti, terlalu banyak pekerjaan di masa kanak-kanak dengan pola pikir yang berbeda ... Maksud saya, ketika saya masih muda di Eropa Timur, mentalitasnya adalah kerja keras. Pelatih banyak mendorong Anda dan pemulihan tidak dalam standar tinggi. Maksud saya, saat itu tidak ada yang memiliki pendidikan untuk mengetahui bahwa Anda membutuhkan pemulihan sebanyak yang Anda butuhkan untuk pekerjaan yang dilakukan,''paparnya.

"Jadi, itulah yang terjadi. Saya terlalu banyak mendorong dengan terlalu sedikit pemulihan, dan bahkan ketika saya memenangkan Warsawa (pada 2009), pada saat itu, saya sudah memiliki masalah besar di lutut saya. ”

Setelah satu dekade berjuang melawan cedera yang sama, Dulgheru jujur ​​pada dirinya sendiri tentang jalan panjang kembali untuk mencocokkan kebugaran - dan berapa banyak waktu yang tersisa untuk bermain tenis secara profesional.

Ketika dia berbicara, Dulgheru sudah dipenuhi dengan rencana untuk masa depan: dia ingin pergi ke sekolah seni selama beberapa bulan dan mempelajari teknik-teknik yang tepat, dia sesekali menjalankan tugas sebagai komentator untuk jaringan olahraga Rumania Digi Sport yang dia ingin melanjutkan di masa depan, dia akan senang bepergian dan melihat lebih banyak dari Rumania. Tapi meski begitu, tidak ada yang terjadi sebelum tenis.

"Pasti ini bukan karir terbaik sejauh ini," akunya. "Maksudku, aku sangat suka bermain tenis - karena itu juga sesuatu yang kreatif, kau tahu? Anda sedang membuat. Dan game saya juga sedikit kreatif.''

“Saya merasa itu adalah sesuatu yang bisa saya bangun dengan setiap pertandingan, setiap turnamen. Meskipun ada saat-saat sulit, kadang-kadang Anda tidak suka bermain atau Anda terluka, Anda masih ingin terus berjalan ... Meskipun sekarang saya sudah menjalani empat operasi, setiap kali saya kembali dan berusaha melakukan yang terbaik yang saya bisa.

“Saya pikir hasrat untuk itu benar-benar membantu saya melewati semua ini dengan cedera. Maksudku biasanya, dalam situasi saya dengan semua masalah ini, saya bisa berhenti sejak lama. Tapi saya tidak mau."

Tujuannya, ia menjelaskan, adalah untuk kembali ke lapangan tenis pada akhir tahun atau awal musim 2020 dan bekerja untuk meningkatkan peringkatnya (saat ini dia berada di luar Top 800 WTA).

Kisah Alexandra Dulgheru, Petenis, Traveler, Pelukis, Komentator


Apa yang membuatnya bertahan - selain dari hasrat untuk menciptakan seni di dalam dan di luar lapangan - adalah keyakinan bahwa dia dapat kembali lebih baik dari sebelumnya. Lagipula, dia pernah melakukannya sebelumnya: setelah pembedahan tahun 2012, dia keluar dari Top 200 WTA tetapi berusaha kembali ke bentuk semula. Pada 2014, dia kembali ke Top 100 dan setahun kemudian, dia mencapai final WTA ketiga di Kuala Lumpur.

"Setiap kali kembali, saya membuktikan diri bahwa saya bisa melakukannya," kata Dulgheru. “Aku bahkan bisa lebih baik daripada aku, meskipun hanya untuk sementara waktu. Dan itulah motivasi yang membuat saya terus berusaha setelah setiap cedera. Dan sekarang, mudah-mudahan ini akan menjadi cedera penting terakhir saya.

"Maksudku, aku akan mencoba lagi seperti terakhir kali untuk benar-benar mencobanya. Untuk bermain selama beberapa tahun lagi, untuk mengakhiri ini dengan baik. Dan kemudian, saya akan melihat apa yang akan saya lakukan. Itu semacam rencanaku."
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak