alexametrics

Si Cantik Catherine Bellis Bangkit Usai Dokter Vonis Karirnya Tamat

loading...
Si Cantik Catherine Bellis Bangkit Usai Dokter Vonis Karirnya Tamat
Catherine Bellis Bangkit setelah Dokter Vonis Karirnya Tamat/WTA
A+ A-
Sebulan sebelum kembali ke tenis profesional pada turnamen Oracle Challenger 125K minggu lalu di Houston, Texas, Amerika Serikat, seorang dokter memvonis Catherine "CiCi" Bellis tidak bisa bermain tenis pro lagi. Artinya, karir tenis pro Bellis tamat.

Vonis dokter itu mungkin akan mengguncang sebagian besar mental atlet. Tapi, mengingat apa yang Bellis lalui selama 20 bulan terakhir dari siklus operasi-pemulihan-rehabilitasi yang berulang, petenis cantik 20 tahun itu tidak tersentak.

"Saya mendapat MRI dan kemudian tiga dokter lain yang terpisah mengatakan bahwa saya akan baik-baik saja," kata Bellis kepada WTA Insider melalui telepon dari Houston. "Aku baik-baik saja sekarang dan aku merasa sangat baik. Aku tidak merasa sakit di mana pun,’’lanjutnya.

"Jadi tepat setelah janji saya, tim saya dan saya memutuskan kami akan mencoba dan menjalani turnamen tahun ini. Hanya untuk sampai ke turnamen adalah tujuan utama dan mencoba dan melewati pertandingan. Jadi sekitar sebulan yang lalu adalah ketika kami memutuskan kami akan mencoba dan sampai di sini,"ungkapnya.



Si Cantik Catherine Bellis Bangkit Usai Dokter Vonis Karirnya Tamat


Kembalinya Bellis di Houston terbukti sukses besar. Tampil di kualifikasi untuk memainkan pertandingan pro kompetitif pertamanya sejak Miami Open 2018, Bellis mengalahkan Alexa Glatch untuk mendapatkan tempat di babak utama dan melanjutkan perjalanan ke perempat final. Dalam perjalanannya, Bellis mengalahkan Ellen Perez dan Varvara Lepchenko, sebelum menyerah Kirsten Flipkens yang akhirnya menjadi juara.

"Luar biasa kembali minggu ini dan berada di turnamen," kata Bellis. "Mampu berkompetisi lagi jelas merupakan salah satu momen terbaik tahun lalu bagi saya. Saya sangat bersemangat setiap pertandingan, bahkan pemanasan untuk setiap pertandingan, dipersiapkan sebelumnya sangat menyenangkan untuk dapat dilakukan itu lagi,’’bebernya.

"Saya sudah melakukan segalanya. Saya sudah berusaha, terutama dalam beberapa minggu terakhir, bermain sebanyak set dan berlatih pertandingan yang saya bisa untuk mencoba dan meniru turnamen, tetapi tidak pernah sepenuhnya sama dengan turnamen.’’


Bellis sangat bersemangat bisa kembali mengayunkan raket setelah lama absen. Perasaannya bercampur aduk ketika menghadapi lawan di lapangan.

"Ketika saya tiba di sini, saya merasa sangat sakit setelah pertandingan pertama saya dan emosi serta saraf saya dan segala sesuatu yang terlibat dalam turnamen yang tidak dapat Anda tiru dalam latihan. Tetapi saya berusaha melakukan yang terbaik yang saya bisa untuk membuatnya seperti pertandingan yang saya bisa,’’katanya.

Si Cantik Catherine Bellis Bangkit Usai Dokter Vonis Karirnya Tamat


Jalan panjang harus ditempuh Bellis yang mengalami cedera lengan kanan dan siku untuk membangun momentum kebangkitan. Mantan pemain junior No.1 itu melaju ke level tur dengan mengalahkan unggulan 12, Dominika Cibulkova dengan kemenangan dramatis 6-1, 4-6, 6-4 di AS Terbuka 2014.

Bellis baru berusia 15 tahun dan memainkan pertandingan imbang utama tingkat tur pertamanya, dan menangkap imajinasi komunitas tenis yang mencari bakat remaja berikutnya. Nama-nama dalam daftar kemenangan Bellis selama tiga tahun ke depan sangat terkenal.

Dalam perjalanan ke perempat final WTA pertamanya pada tahun 2016, di turnamen di Stanford, California, ia mengalahkan Jelena Ostapenko. Dia menyelesaikan tahun itu dengan 14 kemenangan beruntun di Sirkuit ITF, sebuah pertandingan yang termasuk kemenangan atas Bianca Andreescu di final USD50K di Kanada.

Beberapa bulan kemudian, Bellis akan mendapatkan hasil terbaik dari karirnya, perempat final di Dubai Duty Free Tennis Championships, kategori Premier 5, di mana ia mengalahkan Agnieszka Radwanska. Musim panas itu ia akan membuat semifinal Premier pertamanya setelah mengandaskan Petra Kvitova di Stanford.
Si Cantik Catherine Bellis Bangkit Usai Dokter Vonis Karirnya Tamat


acara terakhir Bellis bermain sebelum merasakan sakit lengan pada tahun 2018, ia maju ke perempat final Qatar Total Open, mengalahkan Daria Kasatkina, Madison Keys, dan Karolina Pliskova sebelum kalah dari Simona Halep.

Seminggu kemudian di Dubai, Bellis mulai mengeluh nyeri lengan kanan, yang memburu. Bellis mengistirahatkan lengannya selama sebulan, terbang ke Roma dengan niat untuk bermain, tetapi menarik diri ketika rasa sakit itu makin terasa selama latihan.

Pada bulan Juli, rasa sakit tidak hilang dan Bellis awalnya didiagnosis dengan tendon robek di pergelangan tangan kanan. Dia menjalani operasi untuk memperbaiki tendonnya di bulan September. Pada bulan November, ia menjalani operasi pergelangan tangan kedua untuk memotong dan mempersingkat panjang ulna dan memasukkan pelat logam.

Kemudian operasi ketiga awal tahun ini pada bulan Maret, kali ini memulihkan penyebab yang mengiritasi lengan Bellis, menyebabkan rasa sakit dan bengkak.

''Saya mulai mengambil kelas kuliah online dengan Indiana University East melalui WTA, "kata Bellis." Saya seorang mahasiswi jurusan bisnis. Saya menyelesaikan satu tahun penuh tahun pertama kuliah saya, yang sangat bagus dan saya masih melakukannya sekarang. Itu adalah salah satu hal utama yang saya lakukan,’'jelasnya


Setelah minggu yang menggembirakan di Houston, Bellis berharap untuk memulai musim 2020 dengan baik di Australia. "Saya belum tahu turnamen mana yang akan saya mainkan, tetapi pasti akan mulai di sana," kata Bellis. "Kami belum benar-benar memutuskan setelah itu. Saya pikir itu akan banyak didasarkan pada bagaimana saya lakukan, bagaimana perasaan saya, dan kami hanya akan pergi, hari demi hari, minggu demi minggu, untuk yakin,"lanjutnya.
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak