alexametrics

Diriyah Arena Venue Ruiz vs Joshua: Dibangun 56 Hari, Bertema Gladiator

loading...
Diriyah Arena Venue Ruiz vs Joshua: Dibangun 56 Hari, Bertema Gladiator
Diriyah Arena Venue Ruiz vs Joshua: Dibangun 56 Hari, Bertema Gladiator/Daily Mail/PA
A+ A-
DIRIYAH - Duel ulang Andy Ruiz Jr vs Anthony Joshua untuk memperebutkan sabuk juara tinju Kelas Berat IBF, WBA, WBO dan IBO akan dihelat di Diriyah Arena, Arab Saudi, 7 Desember. Sebelum menyaksikan duel ulang Ruiz Jr vs Joshua 2, ada baiknya penggemar tinju mengenal Diriyah Arena.

Tahukah Anda? Diriyah Arena dibangun dalam 56 hari menggunakan 295 ton baja. Arena mewah itu dibangun hanya untuk satu malam duel bersejarah Andy Ruiz Jr vs Anthony Joshua! Di dalam arena 'Gladiator' berkapasitas 15.000 tempat duduk di padang pasir Arab Saudi itulah, Anthony Joshua akan membalas dendam terhadap Andy Ruiz Jr yang merampas gelarnya pada 1 Juni lalu di Amerika Serikat.

Diriyah Arena sudah siap untuk menggelar megaduel penutup tahun 2019 pada 7 Desember mendatang. Ya, Diriyah Arena siap menjawab keraguan penggemar dan pakar tinju akan kemampuan Arab Saudi menggelar megaduel Kelas Berat tersebut.



Ketika pertandingan ulang Anthony Joshua yang sangat dinanti-nantikan dengan Andy Ruiz Jr diumumkan akan berlangsung di Arab Saudi, banyak penggemar dan pakar tinju dibiarkan bertanya-tanya seperti apa arena untuk mengharapkan lawan bersaing di mana.

Bagaimanapun, tempat-tempat olahraga yang paling terkenal - Madison Square Garden, MGM Grand, Stadion Principality - penuh dengan sejarah tinju yang cocok untuk tinju kejuaraan dunia.

Arab Saudi belum pernah, sampai baru-baru ini, menjadi lokasi yang terkait dengan olahraga tingkat atas, dan dengan demikian, tidak membanggakan jenis arena yang diharapkan untuk pertarungan kaliber ini.

Bukan berarti itu mengganggu pertarungan terbesar tinju penyelenggara tahun ini. Dengan hanya sepuluh hari hingga #RuizJoshua2, kami mulai mendapatkan ide yang lebih baik tentang tempat yang Ruiz dan Joshua bertarung. Penyelenggara telah melakukan pendekatan yang sedikit tidak lazim, membangun tempat dengan tema gladiator.

Di mana tempatnya?
Diriyah Arena Venue Ruiz vs Joshua: Dibangun 56 Hari, Bertema Gladiator

Andy Ruiz Jr dan Anthony Joshua akan melakukan pertempuran di Diriyah, sebuah pinggiran kota di Riyadh, ibukota Arab Saudi. Kota ini terletak di wilayah barat laut Riyadh dan merupakan rumah asli keluarga Kerajaan Arab Saudi.

Wilayah itu, yang dikenal sebagai rumah para pahlawan dan raja, dinyatakan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 2010, dengan upaya terus-menerus untuk melestarikan reruntuhan kota tua, yang hampir seluruhnya terdiri dari bangunan batu bata lumpur.

Pertarungan 7 Desember adalah langkah lain ke arah yang benar untuk kawasan yang ingin menjadi pusat wisata dan budaya, dengan rencana untuk memperbarui beberapa istana yang terkenal sebagai upaya untuk menarik pengunjung.

Seperti apa Diriyah Arena?
Diriyah Arena Venue Ruiz vs Joshua: Dibangun 56 Hari, Bertema Gladiator

Pertarungan ikonik membutuhkan tempat yang cocok, dan para perancang Diriyah Arena tentu saja ingin menyediakan tempat yang sepenuhnya unik. Arena-arena tersebut terdiri dari empat stan, namun situs ini terdiri dari hanya tiga, dengan sisi keempat, stan yang lebih kecil, terpisah dengan tiga stan lainnya dan akan menampung ruang ganti, area VIP, dan studio TV.

Para petarung akan memasuki arena dari stan yang lebih kecil, gaya gladiator, saat 15.000 penggemar dan jutaan orang bersiap-siap untuk pertarungan megaduel penutup 2019.

Bagaimana Diriyah Arena dibangun?
Diriyah Arena Venue Ruiz vs Joshua: Dibangun 56 Hari, Bertema Gladiator

Dalam waktu dua bulan singkat, pekerjaan selesai di Diriyah Arena. Konstruksi dimulai pada 7 Oktober untuk mengubah apa yang disebut sebagai 'parkir mobil' menjadi tempat yang cocok untuk pertarungan terbesar tahun ini.

175 staf terlibat dalam pembangunan arena, berdasarkan lahan 10.000 meter persegi. 295 ton baja telah digunakan dalam konstruksi yang, diletakkan di tanah, akan mencakup 56 kilometer.

Diperlukan 3,000 meter petugas untuk menyelesaikan pekerjaan di arena yang 95 persen dapat digunakan kembali, dan hanya membutuhkan waktu satu bulan untuk mendekonstruksi.

Fans Zone

Untuk 15.000 penggemar dari seluruh dunia yang bepergian ke venue pada tanggal 7 Desember, 2.000 staf akan siap untuk memastikan acara berjalan dengan lancar.

Para penggemar akan mendekati Diriyah Arena dari Diriyah Oasis, sebuah kompleks hiburan besar yang berisi gelanggang es, jet-ski, zip lining, dan fasilitas skydiving.

Oasis terdiri dari empat ruang terpisah - Alam, Imajinasi, Refleksi dan Kegembiraan - yang diharapkan para penggemar akan menikmati sebelum malam tinju.

Jadi, apa yang bisa kita harapkan dari Diriyah Arena?

Sebenarnya, tidak semua orang akan terpesona oleh arena. Itu tidak bisa dibandingkan dengan orang-orang seperti Madison Square Garden atau MGM Grand.
Dan untuk semua tema gladiator dan fitur-fitur unik, untuk pertarungan sebesar ini yang akan diadakan di negara non-tinju tampaknya sia-sia ketika pertandingan ulang itu nyaris digelar di Stadion Principality Stadium yang berkapasitas 80.000 kapasitas.

Tetapi, jika dibandingkan dengan arena buatan khusus lainnya yang telah kita lihat di masa lalu, itu tentu saja merupakan langkah ke arah yang benar. Tempat 13.000 kursi untuk pertarungan UFC Khabib Nurmagomedov melawan Dustin Poirier tidak menampilkan fitur unik yang bisa dilihat di Diriyah. Bahkan, saingan UFC Conor McGregor menamakannya 'tenda di pasir'.

Tidak adil untuk menghapus Diriyah Arena dulu. 7 Desember akan memberi kita semua jawaban, apakah itu langkah yang tepat untuk mengadakan kontes semacam itu di Arab Saudi.
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak