alexametrics

Kebangkitan Praveen/Melati Disorot BWF, Favorit di Final World Tour

loading...
Kebangkitan Praveen/Melati Disorot BWF, Favorit di Final World Tour
Kebangkitan Praveen/Melati Disorot BWF, Favorit di Final World Tour/BAdminton Indonesia
A+ A-
Kebangkitan Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti di bulan Oktober disorot BWF. Dua gelar beruntun di Denmark Open dan French Open disebut BWF sebagai prestasi luar biasa.

Dua gelar itu mengakhiri puasa gelar Praveen/Melati yang sebelumnya harus puas empat kali menjadi runner-up. BWF menyoroti sukses Praveen/Melati yang mampu meruntuhkan dominasi dua raksasa ganda campuran dunia asal China, Zheng Si Wei/Huang Ya Qiong dan Wang Yi Lyu/Huang Dong Ping.

Kemenangan Praveen/Melati atas duo tembok raksasa itu di Eropa merupakan pencapaian luar biasa. Mereka mengalahkan Zheng / Huang dan Wang / Huang di Denmark dan Prancis.



’’Jika kita melihat ke belakang dari awal tahun hingga Prancis Terbuka, kami telah memasuki final tingkat yang berbeda - Super 300, 500 dan 750. Final di Denmark Terbuka dan Perancis Terbuka kebetulan menjadi puncak kami dan memberi kami terobosan,’’kata Praveen.

Apakah mengalahkan Zheng dan Huang di perempat final Denmark Terbuka, setelah enam kekalahan beruntun, terbukti menjadi hal yang sedang mereka cari?

"Semua ini adalah bagian dari proses perbaikan," kata Jordan. ’’Jika Anda melihat kembali ke All England, kami sebenarnya sangat dekat untuk mengalahkan Zheng Si Wei dan Huang Ya Qiong. Pertandingan kami sebelumnya selalu kalah lurus, jadi itu kemajuan bagi kami,’’ungkapnya.

’’Pada awal tahun, kami bertemu Wang Yi Lyu dan Huang Dong Ping tiga kali tetapi kehilangan ketiganya. Kami menemukan puncaknya pada bulan Oktober dan berhasil. Sangat sulit mengalahkan mereka, tetapi kami juga ingin memiliki gelar dan tidak puas dengan finis di final.’’jelasnya.

Jordan dan Oktavianti baru tahun kedua mereka bersama. Jordan sebelumnya mencatat prestasi saat berduet dengan Debby Susanto. Sementara Melati bersama Ronald Alexander dan Alfian Eko Prasetya.

Di awal kemitraan mereka yang dimulai pada 2018, Praveen/Melati menjadi runner-up di India Open dan menyelesaikan musim di peringkat No.15. Mereka telah melanjutkan lintasan ke atas musim ini, menembus ke 5 besar.

"Kami pikir 'klik' dalam kemitraan itu penting," kata Melati. ’’Inti dari kerja sama sudah ada; ada elemen kecil yang penting karena kami bermain ganda, seperti semangat tim dan komunikasi. Selama kita memiliki komunikasi yang baik dan saling mendukung, segalanya pasti akan berhasil. Kami telah menemukan formula yang tepat. Menjadi juara sekarang, kami tahu bagaimana mempersiapkan diri lebih baik, percaya diri, dan tidak membiarkan ego saling bertemu.”

Minggu depan, Praveen/Melati akan bertempur di Final BWF World Tour 2019 di Guangzhou, China. Mereka adalah salah satu favorit juara. Namun, musuh-musuh kuat menanti mereka. Siapa saja?

Zheng Si Wei/Huang Ya Qiong

Akan mengikuti ‘Super Grand Slam’ karena mereka telah memenangkan ketiga acara Super 1000 dan Kejuaraan Dunia. Final Tur Dunia adalah satu-satunya event besar yang lepas dari penguasaan mereka.

Wang Yi Lyu/Huang Dong Ping

Melalui awal musim dengan meraih gelar papan atas yang menghindari Zheng / Huang, termasuk India Terbuka, Kejuaraan Bulu Tangkis Asia, dan Jepang Terbuka.

Dechapol Puavaranukroh/Sapsiree Taerattanachai

Ini adalah tahun gemilang mereka, saat memenangkan Singapore Open diikuti oleh Korea Open.

Yuta Watanabe/Arisa Higashino

Memulai dan menyelesaikan musim dengan baik, dengan gelar di Malaysia Masters dan Hong Kong Open.
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak