alexametrics

Kejutan Daddies Jadi Sorotan BWF, Hendra: Final Tur Dunia Sengit!

loading...
Kejutan Daddies Jadi Sorotan BWF, Hendra: Final Tur Dunia Sengit!
Kejutan Daddies Jadi Sorotan BWF, Hendra: Final Tur Dunia Sengit!/Badminton Indonesia
A+ A-
GUANGZHOU - Kejutan demi kejutan yang ditorehkan duet ganda putra Indonesia, Muhammad Ahsan/Hendra Setiawan musim ini disorot Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF). Tiga gelar dari 10 final menjadi bukti keperkasaan The Daddies masih sanggup bersaing dengan pasangan ganda putra dunia yang lebih muda dan fresh tenaganya.

Gelar juara dunia dan All England, dua gelar pretisius di bulu tangkis, akan menjadi modal bagi Daddies untuk bertarung di Final BWF World Tour 2019 di Guangzhou, China, 11-15 Desember mendatang. Peringkat dua dunia ganda putra itu bersiap menghadapi tantangan dan persaingan ketat dengan para juniornya dalam Final BWF World Tour.

Format Final - round-robin diikuti oleh knock-out - juga menawarkan tantangan yang berbeda, akan membuat jalan Daddies untuk menuju podium juara bakal terjal. Selain melawan diri mereka sendiri, musuh tangguh yang akan menghadang Hendra/Ahsan tidak lain juniornya, Marcus Fernaldi Gideon Indonesia/Kevin Sanjaya Sukamuljo, yang memenangkan delapan turnamen musim ini dari sembilan final.



Kedua pasangan ini sebelumnya telah memenangkan final musim di Dubai, dan akan menarik untuk melihat apakah ada pertarungan lain di antara mereka di Guangzhou, di mana Hendra/Ahsan memenangkan Kejuaraan Dunia pertama mereka bersama pada tahun 2013. Hendra, salah satu pemain paling berpengalaman di tur dunia, mengakui format round-robin akan menyulitkan.

"Jika di turnamen lain, hanya dalam satu pertandingan Anda akan tahu apakah Anda maju atau tidak. Tetapi ketika Anda bermain dalam format grup, Anda harus menang tetapi itu tidak berarti Anda mencapai tahap berikutnya. Kami harus tetap fokus untuk setiap pertandingan. Kami berdua senang lolos kualifikasi untuk Final Tur Dunia, karena tidak mudah untuk membuatnya,’’ujar Hendra.

Selain Marcus/Kevin, rival kuat lainnya akan datang dari China, Jepang, Malaysia, dan Taiwan. Dua ganda Taiwan, Lee Yang/Wang Chi-Lin dan Lu Ching Yao / Yang Po Han yang akan menjalani debut di Final Tur Dunia BWF, bisa menjadi batu sandungan. Selain itu ada sosok Aaron Chia/Soh Wooi Yik, duet muda Malaysia.

"Saya mendengar bahwa acara Guangzhou tahun lalu sangat berbeda dan istimewa," kata Lee Yang. ’’Kami harus siap sepenuhnya karena lawan kami sangat kuat. Saya berharap untuk memainkan yang terbaik dan tidak akan kewalahan oleh kesempatan ini, ”tambah Wang Chi-Lin.

Final musim ini memiliki tradisi memunculkan kejutan, karena para pemain paling sukses sering merasakan efek fisik dari musim kompetisi dan akan menanti-nanti untuk mengisi kembali energi mereka selama liburan akhir tahun.

Rival kuat lainnya untuk gelar tersebut adalah dua pasangan Jepang - Takeshi Kamura / Keigo Sonoda dan Yuta Watanabe/Hiroyuki Endo, dan juara bertahan Li Jun Hui/Liu Yu Chen.

Pasangan lokal Li Jun Hui dan Liu Yu Chen akan bertekad untuk membuktikan satu atau dua poin. Surga Tiongkok tidak mengalami musim yang hebat, dan akan menunjukkan penampilan terbaik mereka di depan kerumunan tuan rumah.
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak