alexametrics

Ayahku Ingin Aku Jadi No.1, Sabalenka: Aku Melakukannya Untuknya

loading...
Ayahku Ingin Aku Jadi No.1, Sabalenka: Aku Melakukannya Untuknya
Ayahku Ingin Aku Jadi No.1, Sabalenka: Aku Melakukannya Untuknya/WTA
A+ A-
Aryna Sabalenka memulai musimnya dengan hati yang berat. Petenis peringkat 12 dunia itu masih belum bisa melupakan kepergian ayahnya, Sergey, yang meninggal secara tiba-tiba pada November dalam usia 43 tahun. "Itu adalah sesuatu yang tidak terduga, dia masih muda, dia berusia 43, dan saya tidak ingin mengatakan itu, tetapi saya pikir orang harus tahu," kata Sabalenka.

Merefleksikan setelah kematian ayahnya, pemain berusia 21 tahun itu mengatakan naik pesawat untuk memulai musim bukanlah keputusan yang mudah. ’’Selama pramusim, sulit untuk berlatih mental," kata Sabalenka.

"Saya sebenarnya tidak terlalu banyak berpikir. Saya tidak bisa pergi, karena saya tahu itu adalah situasi yang sulit dengan keluarga saya dan saya tidak bisa meninggalkan mereka tetapi entah bagaimana saya harus pergi. Saya tidak senang dengan pertandingan, saya hanya pergi ke sana karena saya harus,"paparnya.



Musim sulit yang dilalui Sabalenka sepanjang 2019 berakhir dengan manis ketika ia berhasil mempertahankan gelarnya di Wuhan dan mengakhiri musim dengan memenangkan WTA Elite Trophy Zhuhai, mengalahkan Kiki Bertens di final.

Apa yang seharusnya menjadi perayaan di luar musim segera berubah menjadi tragis. Ayahnya adalah alasan seorang Sabalenka yang berusia 6 tahun mengambil raket tenis, setelah pasangan itu melewati lapangan tenis yang kosong dan memperkenalkan permainan itu kepada putrinya.

"Aku hanya berusaha untuk bertarung karena ayahku ingin aku menjadi No.1," kata Sabalenka. "Aku melakukannya untuknya sehingga itulah yang membantuku untuk menjadi kuat sekarang."
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak