alexametrics

10 Kemenangan Tak Terlupakan Roger Federer di Australia Terbuka

loading...
10 Kemenangan Tak Terlupakan Roger Federer di Australia Terbuka
10 Kemenangan Tak Terlupakan Roger Federer di Australia Terbuka/ATP
A+ A-
Roger Federer identik dengan sejarah. Tahun ini, Federer menjadi pemain tunggal pertama dalam sejarah Grand Slam yang mencatat 100 kemenangan di Australia Terbuka. Superstar Swiss, pemenang enam gelar di Melbourne Park, mencapai tonggak sejarah setelah ia mengalahkan petenis Australia John Millman di babak ketiga di Rod Laver Arena.

Dia sekarang mencatat rekor menang-kalah 100-14 dalam Grand Slam pertama musim 2020. Pada 10 Juli 2019, ia mencatat kemenangan ke-100 di The Championships, Wimbledon. ATPTour.com melihat 10 kemenangan Federer yang tak terlupakan di Australia Terbuka.

Kemenangan No. 1: Tahun 2000 di putaran pertama, mengalahkan Michael Chang (AS) 6-4, 6-4, 7-6 (5).



Federer mengawali kemenangan dengan debutnya di Grand Slam, mengalahkan mantan finalis Australia Terbuka No. 2 dan 1996 Michael Chang di babak pertama. Pemain berusia 18 tahun itu sedang dalam kondisi terbaiknya dalam pertandingan itu dalam laga dua jam dan lima menit, melepaskan 14 ace dari lima pertemuan Head2Head ATP mereka. Federer mengalahkan Jan Kroslak, sebelum kalah di tangan Arnaud Clement 6-1, 6-4, 6-3 di babak ketiga.

Kemenangan No. 17: Tahun 2004 di final, mengalahkan Marat Safin (Rusia) 7-6 (3), 6-4, 6-2



Enam bulan setelah mengangkat trofi Grand Slam pertamanya di Wimbledon, Federer tiba di Melbourne Park tanpa pelatih - setelah berpisah dengan Peter Lundgren tahun sebelumnya - dan berada di peringkat ke-2 dalam Rangking ATP FedEx. Dengan satu poin untuk membuktikan, setelah tidak melampaui putaran keempat dalam empat penampilan, petenis Swiss itu mengalahkan Lleyton Hewitt dan dua pemain Top 10, David Nalbandian dan Juan Carlos Ferrero, untuk melawan Safin di final. Safin menyelamatkan dua set point pada 6-5 pada set pertama. Final akhirnya dimenangkan Federer.

Kemenangan No. 26: Tahun 2006 di babak keempat, mengalahkan Tommy Haas (Jerman) 6-4, 6-0, 3-6, 4-6, 6-2

Itu adalah pertandingan lima set yang menyulitkan bagi Federer. Setelah unggul dua set, Federer banyak melakukan 58 kesalahan sendiri. Ditambah penonton Melbourne yang mendukung Haas. Petenis Swiss itu mematahkan servis Haas di game keenam penentuan ketika Haas gagal melakukan pukulan voli dan mematahkan servis lagi di game kedelapan. "Saya senang dengan cara saya bermain malam ini. Saya pikir dua set pertama saya bermain tenis yang sempurna tetapi setelah itu dia bermain cukup bagus," kata Federer, yang tidak kehilangan satu set pun dalam perjalanan ke pertandingan putaran keempat.

Kemenangan No. 29: Tahun 2006 di final, mengalahkan Marcos Baghdatis (Siprus) 5-7, 7-5, 6-0, 6-2

Baghdatis berusia 20 tahun, yang mengalahkan tiga pemain Top 10 dalam perjalanan ke final Grand Slam pertamanya. "Saya mulai berpikir tentang trofi dan saya berhenti bermain," kata Baghdatis.

"Mungkin saya sedikit pasif pada awalnya, tidak seagresif mungkin seperti yang seharusnya, tetapi ia adalah pemain yang lebih baik dan benar-benar layak mendapatkan set pertama," kata Federer, setelah kemenangan dalam dua jam dan 47 menit. Ditonton oleh keluarga mantan pelatih Australia Peter Carter, yang meninggal dalam kecelakaan mobil empat tahun sebelumnya, Federer menangis saat ia diberikan piala oleh Rod Laver.

Kemenangan No. 35: Tahun 2007 di semifinal, mengalahkan Andy Roddick (USA) 6-4, 6-0, 6-2

Roddick merasa bahwa kesenjangan antara dirinya dan Federer ditutup setelah penampilan mengesankan di final AS Terbuka 2006 dan pada Final ATP. Itu berubah menjadi masterclass 83 menit untuk 15.000 penggemar di Rod Laver Arena. "Dengar, itu tidak nyata," kata Federer.

Kemenangan No. 39: Tahun 2008 di Babak ketiga, mengalahkan Janko Tipsarevic (Serbia) 6-7 (5), 7-6 (1), 5-7, 6-1, 10-8

Setelah mencapai 10 final Grand Slam berturut-turut, juara Australia Terbuka tiga kali, Federer, hanya kalah dalam enam pertandingan dalam enam set dalam perjalanannya ke putaran ketiga 2008, di mana ia mengalami kesulitan. Federer melakukan servis untuk set pertama di 5-3, tetapi kemudian menjatuhkan set pertamanya di Melbourne Park sejak 2006. Dia tidak bisa mengonversi dua set point pada servis Tipsarevic di game ke-10 set ketiga, tetapi meningkatkan permainannya di set penentuan untuk istirahat di 8-8.
Kemenangan No. 46: Tahun 2009 di Perempat final, mengalahkan Juan Martin del Potro (Argentina) 6-3, 6-0, 6-0

Performa terbaik Federer dengan mencetak 12 ace, melakukan 12 unforced error, dengan hanya tiga pada set kedua dan ketiga, dan mencetak 38 menang - dua untuk setiap pertandingan. "Segalanya berjalan jauh lebih baik dari yang saya harapkan," kata Federer. ’’Saya agak merasa baik sejak awal. Semakin lama pertandingan berlangsung, semakin dia berjuang dan semakin baik saya. "

Kemenangan No. 86: Tahun 2017 di final, mengalahkan Rafael Nadal (ESP) 6-4, 3-6, 6-1, 3-6, 6-3
Itu mungkin kemenangan terbesarnya. Set kelima penuh drama yang menyakitkan ketika Nadal mengambil istirahat awal, hanya untuk melihat Federer reli lagi dan pulih menjadi 3-3, dengan Nadal tampaknya bertemu setiap break point dengan seorang pemenang. Setelah memlaui pertandingan menengangkan, Federer menjadi orang pertama yang memenangkan lima atau lebih gelar di tiga turnamen Grand Slam. Berusia 35 tahun, dan lima tahun sejak trofi single utama terakhirnya, Federer juga menjadi pria tertua kedua di belakang Ken Rosewall yang memenangkan trofi single Grand Slam.


Kemenangan No. 93: Tahun 2018 di final, mengalahkan Marin Cilic (CRO) 6-2, 6-7 (5), 6-3, 3-6, 6-1
Federer meraih juara dalam waktu tiga jam di bawah atap tertutup di Rod Laver Arena untuk menikmati mahkota keenamnya di Melbourne, dan kejuaraan utama ke-20 secara keseluruhan.

Kemenangan No. 100: Tahun 2020 di Babak ketiga, mengalahkan. John Millman (Australia) 4-6 7-6 (2), 6-4, 4-6, 7-6 (10-8)

Sungguh suatu cara fenomenal untuk meraih kemenangan ke-100 di Melbourne Park. Berdasarkan pengalamannya yang luas, mantan juara enam kali itu pulih pada break awal pada set kelima dan bangkit dari ketinggalan 0/3 dan 4/8 pada set-break set kelima untuk memecah kekalahan tiga pertandingan beruntun pada set kelima. pertandingan -set. "Ya Tuhan, itu sulit," kata Federer, setelah pertandingan selesai pada pukul 12:48 waktu setempat.
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak