alexametrics

Jason Ho-Shue Guncang Rangking Olimpiade di Tunggal dan Ganda

loading...
Jason Ho-Shue Guncang Rangking Olimpiade di Tunggal dan Ganda
Jason Ho-Shue Guncang Rangking Olimpiade di Tunggal dan Ganda/BWF
A+ A-
Jason Anthony Ho-Shue, tidak banyak pemain bulu tangkis yang merangkap di tunggal dan ganda dengan prestasi seperti pemain Kanada ini. Siapa Ho-Shue? Dia salah satu dari sedikit pengecualian, pemain yang merangkap tapi mampu bersaing menuju kualifikasi olimpiade.

Cukup mengesankan, Ho-Shue berada di jalur yang baik untuk lolos ke Olimpiade Tokyo 2020 di kedua kategori. Dalam Rangking Race to Tokyo, ia saat ini berada di No.22 di tunggal putra dan 15 di ganda putra dengan Nyl Yakura.

Meskipun menjadi pemain tetap di kedua kategori melalui karirnya yang masih muda, Ho-Shue mengakui tantangan - mental dan fisik - yang muncul sangat berat.



’’Pastinya sangat melelahkan secara fisik, juga strateginya sangat berbeda ketika saya bermain tunggal dan ganda,” kata Ho-Shue, saat Indonesia Masters bulan lalu. ’’Kadang-kadang saya bingung, tapi saya kira masuk ke turnamen ini saya berada di daftar cadangan (dalam tunggal) jadi saya tidak berharap untuk bermain. Saya kira pikiran saya tidak benar-benar fokus pada single untuk turnamen ini,"jelasnya.

Masih berusia 21 tahun, Ho-Shue adalah pemain tunggal peringkat kedua tertinggi Pan Am di belakang Ygor Coelho (dia hanya dua tempat di belakang, di No.53), sementara di nomor ganda putra, dia dan Yakura memegang posisi teratas Pan Am di No.35 .

Untuk seseorang yang unggul ganda untuk Pan Am (dia dan Yakura memenangkan Pan Am Games dan kejuaraan individu Pan Am tahun lalu), Ho-Shue mengungkapkan bahwa sebagian besar pelatihannya difokuskan pada tunggal.

’’Saya berlatih sekitar 80 persen tunggal dan 20 persen ganda. Saya hanya menikmati tunggal. Saya menikmati ganda juga, hanya saja sulit bagi saya untuk memilih satu. Saya memiliki peluang bagus untuk lolos ke Olimpiade untuk keduanya, jadi mengapa tidak melakukannya jika saya punya kesempatan?,’’tanyanya.

’’Nyl hanya menggandakan latihan. Kami berada di klub yang terpisah, jadi kami berlatih bersama mungkin sekali atau dua kali seminggu.’’

Namun, selama Januari, Ho-Shue lebih fokus di ganda mengingat di tunggal belum ada turnamen yang diikutinya di tunggal. Dengan situasi saat ini, dia akan memanfaatkan menambah poin lolos ke Olimpiade Tokyo.

’’Di sebagian besar turnamen saya mencoba memainkan keduanya. Tapi bulan ini (Januari) sebenarnya tidak ada turnamen yang bisa saya mainkan tunggal, jadi saya telah memutuskan bahwa akan menjadi ide yang bagus untuk mencoba turnamen ini untuk ganda, dan jika saya di tunggal, mainkan itu juga. Tapi sebagian besar sudah banyak turnamen di mana saya bisa bermain keduanya, kecuali mereka Super 1000 atau 750, maka saya pergi untuk ganda dan hanya mendaftar untuk single,"paparnya.

Ho-Shue memiliki musim yang sibuk tahun lalu - bermain 23 turnamen di tunggal dan 21 di ganda, selain Piala Sudirman dan Kejuaraan Tim Campuran Pan Am. Di antara yang menonjol di tunggal adalah tempat runner-up di Bahrain International dan Yonex K & D Graphics International Challenge. Sementara di ganda, ia dan Yakura memenangkan Kejuaraan Perorangan Pan Am dan Pan Am Games.

"Bulan lalu saya melewati Ygor di peringkat (Race ke Tokyo) dan itu memberi saya kepercayaan diri yang besar dan saya senang tentang itu," kata Ho-Shue, pada rekan-lawannya dari Pan Am. "Brian Yang adalah yang terdekat (sesama Kanada), tetapi saya berada di sekitar 4000 poin di depan. Saya hanya mencoba untuk fokus pada diri saya dan turnamen saya, tidak terlalu khawatir tentang hal ini."

Dengan berakhirnya kualifikasi yang terlihat, Ho-Shue mengakui apa artinya meraih kedua tempat.’’Itu adalah sesuatu yang selalu ingin saya lakukan. Saya menghabiskan empat tahun terakhir untuk momen ini jadi semoga saya bisa melakukannya."
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak