alexametrics

Dunia Butuh Pesan Muhammad Ali di Zaman Coronavirus

loading...
Dunia Butuh Pesan Muhammad Ali di Zaman Coronavirus
Dunia Butuh Pesan Muhammad Ali di Zaman Coronavirus/Boxing secene
A+ A-
Seseorang bertanya kepada saya baru-baru ini apa yang saya pikir akan membuat Muhammad Ali bertindak menyikapi krisis coronavirus yang sedang berkembang. Mari kita mulai dengan mencatat apa yang bukan dari seorang Ali.

Dia bukan dokter. Dia bukan seorang ilmuwan. Dia bukan perencana sosial ekonomi. Dia tidak selalu seorang pemikir rasional yang praktis. Tapi dunia bisa menggunakan suaranya hari ini.

Ali pada 1960-an adalah sosok yang kontroversi. Tapi dia menginspirasi orang yang membutuhkan inspirasi dan memberi orang harapan. Dia diproyeksikan sebagai orang yang tidak takut. Bukan dia. Sonny Liston membuatnya takut.

Pembunuhan Malcolm X sangat membebani dirinya. Tapi dia rela mengambil risiko dan melakukan perjalanan ke tempat yang tidak diketahui. Pada tahun-tahun berikutnya, ia menjadi simbol orang-orang yang datang bersama dan menjadi kekuatan pemersatu.

Sekarang, seperti yang terjadi pada 1960-an, ada perasaan bahwa dunia berantakan. Apa yang akan dilakukan Ali hari ini? Kami tidak selalu menerima saran dari pemerintah. Itu sudah pasti. Dan beberapa arahan akal sehat akan sulit baginya untuk diikuti. Muhammad menyukai orang banyak, semakin besar semakin baik. Dia suka dikelilingi oleh orang-orang. Jarak sosial akan bertentangan dengan sifatnya.

Reaksi pertamanya terhadap krisis coronavirus saat ini mungkin akan mendorong orang untuk percaya pada Tuhan. Tetapi Ali mengerti bahwa hanya iman yang dapat membawa seseorang sejauh ini; bahwa tidak semua doa dijawab; bahwa doa harus dilengkapi dengan tindakan praktis (seperti berlatih keras untuk berkelahi - atau mengambil tindakan pencegahan medis yang tepat).



Pada catatan yang lebih aneh, orang bisa membayangkan penyair dalam bahasa Ali menyatakan:
"Akan ada akhir dari krisis
Ketika saya mengalahkan coronavirus "

Saya menyebutkan hal itu kepada Jim Lampley awal pekan ini, dan dia membalas dengan kalimat:
’’Itu mungkin mengambil pekerjaan kita dan memecat kita’’
Tapi kami akan menghajar koronavirus’’

Untuk mencari pendapat lain, saya menoleh ke George Foreman. Ada suatu masa ketika Foreman meniru dirinya sendiri setelah Sonny Liston. Tetapi dia telah berevolusi sejak saat itu dan sekarang merupakan kehangatan. George adalah orang yang memenuhi syarat untuk berbicara dengan Ali.

"Ali akan mendapat pesan layanan masyarakat hari ini," kata George padaku. "Dia akan memberitahu semua orang, 'Keluarkan sabunmu, cuci tanganmu, dan bernyanyi bersama denganku.'"

Dan bagaimana lagu itu berlalu?

Itu akan disebut Lagu Cuci Tangan, George menyarankan. Dan itu akan seperti:

"Ketika saya melayang seperti kupu-kupu dan menyengat seperti lebah, Sonny Liston, Joe Frazier, George Foreman, mereka semua berusaha tetapi tidak bisa menyentuh saya, jadi tangan mereka bersih dalam dua puluh detik, tangan Anda juga bisa bersih."

Ada saat-saat ketika saya berpikir bahwa George adalah seorang jenius. Kami tahu apa yang tidak akan dilakukan Ali hari ini. Dia tidak akan menyalahkan krisis saat ini pada orang-orang China. Dia tidak akan lebih bermasalah dengan pasar saham yang turun daripada orang yang sekarat. Dia akan menjadi salah satu dari banyak suara yang memohon belas kasihan.

Dia akan menjadi inspirasi. Tetapi dia akan dengan cepat mengingatkan kita bahwa, di masa krisis ini, kita harus mencari inspirasi di garis depan. Kepada pekerja rumah sakit dan rekan mereka dalam profesi penting lainnya yang mempertaruhkan nyawa mereka setiap hari untuk melindungi kami. Dan dia akan cukup bijak untuk memberi tahu kami bahwa kami harus meminta bantuan ahli kesehatan seperti Dr. Anthony Fauci (direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular) untuk mendapatkan panduan.

Saya telah menulis berkali-kali bahwa Muhammad Ali pada 1960-an berdiri sebagai mercusuar harapan bagi orang-orang yang tertindas di seluruh dunia. Setiap kali dia melihat ke cermin dan mengucapkan kalimat, "Aku sangat cantik," dia berkata "hitam itu indah" sebelum menjadi modis.

Ketika dia menolak masuk ke dalam Angkatan Darat Amerika Serikat, dia berdiri untuk pasukan di mana-mana untuk mendukung proposisi bahwa, kecuali jika Anda memiliki alasan yang sangat baik untuk membunuh orang, perang itu salah. Tetapi di tahun-tahun berikutnya, ada komponen yang lebih penting dari warisan Ali. Dia memperpendek jarak antar orang. Ia menjadi perwujudan cinta.

Sekarang, lebih dari sebelumnya, dunia membutuhkan pesan Ali. Ini merupakan tandingan yang membangkitkan semangat keburukan dan ketakutan yang mencemari lingkungan kita saat ini. Dalam ketidakhadirannya, mari kita semua meraih kebaikan dalam diri kita, bersikap baik satu sama lain, dan menjadi sedikit lebih seperti yang terbaik dari Ali.
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak