alexametrics

Olimpiade Tokyo 2020 Ditunda, ITF: Semua Atlet Rasakan Kecewa

loading...
Olimpiade Tokyo 2020 Ditunda, ITF: Semua Atlet Rasakan Kecewa
Olimpiade Tokyo 2020 Ditunda, ITF: Semua Atlet Rasakan Kecewa/WTA
A+ A-
TOKYO - Federasi Tenis Internasional (ITF) mendukung keputusan Komite Olimpiade Internasional (IOC) dan panitia penyelenggara untuk menunda Olimpiade Tokyo 2020 hingga tahun 2021. Penundaan itu sebagai respons atas pandemic coronavirus yang semakin masif menginfeksi dunia.

’’ITF mendukung keputusan ini dan akan terus berkolaborasi penuh dengan IOC dan IPC di tahun 2021. Kami menantikan untuk melihat semua atlet, sukarelawan dan penggemar ketika aman bagi kami untuk bertemu dan berpartisipasi dalam yang terbaik di Olimpiade dan Paralympic Games Tokyo 2020,’’kata Presiden ITF David Haggerty.

Haggerty memahami kekecewaan semua pihak dengan ditundanya pesta olahraga multievent terbesar di dunia tersebut. Rencananya Olimpiade Tokyo 2020 akan digelar 24 Juli hingga 9 Agustus mendatang.



’’Situasi kesehatan global terus berkembang pada kecepatan yang luar biasa dan kami dihadapkan pada situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya yang menyerukan kepemimpinan yang bertanggung jawab dan membuat keputusan berdasarkan informasi. Sementara ini adalah kekecewaan pahit bagi semua yang telah mempersiapkan dan berlatih keras, kita semua mengerti bahwa perlindungan kehidupan manusia, kesehatan dan keselamatan, adalah yang utama,’’paparnya.

Cabang tenis di Olimpiade Tokyo rencananya akan digelar 25 Juli dan 2 Agustus di Ariake Tennis Park di Tokyo. Namun, Olimpiade Tokyo akhirnya ditunda setelah Presiden IOC Thomas Bach dan Perdana Menteri Jepang, Shinzo Abe, memutuskan bahwa tanggal musim panas ini tidak lagi layak untuk menggelar pertandingan.

Komite Olimpiade Internasional dan Panitia Penyelenggara Tokyo 2020 telah merilis pernyataan bersama yang mengumumkan penundaan Olimpiade Musim Panas dan Paralimpik tahun ini menjadi "tanggal setelah 2020 tetapi paling lambat musim panas 2021" mengingat pandemi COVID-19 yang berkelanjutan.

"Penyebaran wabah yang belum pernah terjadi sebelumnya dan tak terduga telah membuat situasi di seluruh dunia memburuk," bunyi pernyataan itu. "Kemarin, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan bahwa pandemi COVID-19 menggila. Ada lebih dari 375.000 kasus sekarang tercatat di seluruh dunia dan di hampir setiap negara, dan jumlah mereka adalah tumbuh setiap jam.

"Dalam keadaan saat ini dan berdasarkan informasi yang diberikan oleh WHO hari ini, Presiden IOC dan Perdana Menteri Jepang telah menyimpulkan bahwa Pertandingan Olimpiade XXXII di Tokyo harus dijadwal ulang hingga tanggal setelah 2020 tetapi tidak lebih dari musim panas 2021, untuk menjaga kesehatan para atlet, semua orang yang terlibat dalam Olimpiade dan komunitas internasional.

Satu-satunya kesempatan lain di Olimpiade modern telah memutus siklus empat tahun kompetisi adalah pada tahun 1916, 1940 dan 1944, ketika ketiga edisi dibatalkan karena Perang Dunia 1 dan Perang Dunia 2
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak