alexametrics

Presiden IOC: Olimpiade Tokyo Bisa Digelar Sebelum Musim Panas 2021

loading...
Presiden IOC: Olimpiade Tokyo Bisa Digelar Sebelum Musim Panas 2021
Presiden Komite Olimpiade Internasional (IOC) Thomas Bach mengatakan bahwa Olimpiade Tokyo bisa saja digelar sebelum musim panas tahun 2021/Foto/Reuters
A+ A-
LONDON - Presiden Komite Olimpiade Internasional (IOC) Thomas Bach mengatakan bahwa Olimpiade Tokyo bisa saja digelar sebelum musim panas tahun 2021. Bach menepis dugaan sebagian besar orang yang beranggapan Olimpiade akan diadakan sesuai dengan jadwal Juli-Agustus yang sama seperti yang direncanakan untuk tahun ini.

"Perjanjiannya adalah bahwa kami ingin menyelenggarakan pertandingan-pertandingan ini paling lambat pada musim panas 2021," katanya dalam sebuah conference call.

“Ini tidak terbatas hanya pada bulan-bulan musim panas. Semua opsi ada di meja termasuk musim panas 2021. ”



IOC setuju dengan Jepang pada Selasa (24/3/2020) untuk melakukan penundaan pertama dalam sejarah 124 tahun Olimpiade karena risiko dari dampak virus corona.

Itu adalah acara olahraga internasional besar terakhir tahun 2020 yang dibatalkan, dengan banyak yang mempertanyakan mengapa keputusan yang tampaknya tak terhindarkan butuh waktu begitu lama untuk dibuat ketika epidemi virus corona berkecamuk di seluruh dunia.

Para atlet sedih tetapi sebagian besar merasa lega, karena virus corona mengganggu pelatihan mereka. Keputusan itu merupakan pukulan besar bagi Jepang, yang telah menginvestasikan USD12 miliar (Rp194 triliun) dalam persiapan, dan menghadirkan kesulitan besar untuk mengatur kembali logistik, pendanaan, dan sponsor.

Bach mengatakan dia tidak bisa menjamin semua elemen Olimpiade akan tetap seperti yang direncanakan semula. Misalnya, dia tidak tahu apa yang akan terjadi dengan kampung atlet, di mana apartemen ditetapkan untuk dijual setelah Olimpiade tahun ini.

“Ini adalah salah satu dari ribuan pertanyaan yang harus ditangani oleh gugus tugas ini. Kami berharap dan kami akan melakukan apa pun yang kami bisa sehingga ada desa Olimpiade, desa adalah tempat jantung Olimpiade, ”katanya.

Bach juga memperingatkan banderol harga USD12 miliar untuk Olimpiade akan naik lebih lanjut, dengan biaya tambahan untuk semua orang yang terlibat.

"Misi kami adalah untuk menyelenggarakan Olimpiade dan mewujudkan impian para atlet," tambahnya. "Kami tidak memiliki cetak biru, tetapi kami yakin kami dapat menyatukan puzzle yang indah dan pada akhirnya memiliki Olimpiade yang indah."

Bach, seorang pengacara Jerman berusia 66 tahun dan mantan juara Olimpiade, juga mengatakan pembatalan langsung telah dibahas, meskipun IOC telah lama bersikeras bahwa itu bukan pilihan.

"Tentu saja pembatalan dibahas dan dianggap seperti semua opsi di atas meja, tetapi sangat jelas sejak awal bahwa pembatalan tidak boleh menjadi sesuatu yang disukai IOC," kata Bach.

IOC telah mendapat kritik pedas dalam beberapa pekan terakhir dari para atlet dan tim yang menyerukan agar Olimpiade ditunda dan tidak senang dengan pengambilan keputusan yang lambat dibandingkan dengan acara olahraga lainnya.

Ditanya oleh seorang wartawan Jerman apakah Bach mempertimbangkan untuk mengundurkan diri atas penanganan organisasinya terhadap masalah ini, Bach mengatakan "Tidak".
(sha)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak