Free-Dom: Aku Dedikasikan Seluruh Hidupku untuk Juara Grand Slam

loading...
Free-Dom: Aku Dedikasikan Seluruh Hidupku untuk Juara Grand Slam
Free-Dom di Stadion Arthur Ashe/USopen.org
A+ A-
Dominic Thiem jatuh telentang di lapangan Stadion Arthur Ashe pada pukul 8:19 malam waktu New York, Amerika Serikat, Minggu (13/9) atau Senin (14/9) pagi WIB. Setelah empat jam dan satu menit bertarung lima set tie-break melawan Alexander Zverev di final Grand Slam US Open 2020, petenis Austria itu, Thiem menatap ke langit malam New York sebelum menangkupkan kedua tangannya menutupi wajahnya selama lima detik.

Petenis Austria itu tidak percaya. Dia akhirnya mencapai impian seumur hidupnya: Memenangkan gelar Grand Slam!. "Sungguh melegakan," kata Thiem, yang melewati Alexander Zverev 2-6, 4-6, 6-4, 6-3, 7-6 (6). “Itu hanya hal tertinggi (yang) bisa kamu raih dalam tenis.”

Baca Juga: Tyson Menantang Maut Duel Lawan Mesin KO Rusia Apti Davtaev

Thiem sangat ingin mengangkat trofi utama. Tiga kali sebelumnya dia mencapai final Grand Slam dan gagal. Dia memasuki pertandingan kejuaraan AS Terbuka hari Minggu sebagai favorit untuk pertama kalinya. Pemain Austria itu hampir saja mencapai tujuan terbesarnya. Itu membuatnya semakin sulit untuk menang. ''Mungkin bahkan tidak bagus saya bermain di final besar sebelumnya,” kata Thiem.

Tak seorang pun di Tur ATP yang lebih bebas daripada Mereka. Pelatih Austria ini dikenal karena pukulan groundstroke yang besar dan pengambilan gambar yang luar biasa. Jika ada satu pemain yang tidak tertipu saat dia mengayun, itu adalah Mereka. Namun dalam pertandingan terbesar dalam karirnya, ayunan longgar pemain berusia 27 tahun itu dibatasi.



Semakin Thiem menginginkan piala itu, semakin ketat dia mendapatkannya.''Saya sangat menginginkan gelar ini dan tentu saja [itu] juga ada di kepala saya bahwa jika saya kalah, itu 0-4 (di final utama),” kata Thiem. "Selalu ada di kepala Anda: 'Apakah kesempatan ini akan datang kembali?' Ini, bahwa, semua pemikiran ini, yang tidak bagus untuk memainkan tenis terbaik Anda, untuk bermain gratis."

Baca Juga: Joshua, Toney dan Prizefighter: Kisah gila dalam Sejarah Kelas Berat

Ketika Zverev mematahkan servis pada set ketiga untuk mendekati kemenangan, itu adalah momen yang sulit bagi Thiem. Mimpinya menghilang. Tapi dia tidak pernah putus asa. “Sulit untuk tinggal di sana dan tetap percaya. Tapi saya lakukan. Ini final Slam, ”kata Thiem.



''Saya selalu memiliki harapan dan harapan bahwa pada satu titik saya akan bebas. Untung belum terlambat saat saya mematahkan servisnya di set ketiga. Keyakinan itu selalu ada. Sejak saat itu, ketika saya mematahkan servisnya untuk [2-2] di set ketiga, keyakinan itu semakin kuat. ”
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top