Amarah Klopp pada VAR

loading...
Amarah Klopp pada VAR
Pelatih Liverpool Juergen Klopp. Foto/Reuters
LIVERPOOL - Penggunaan video assistant referee (VAR) tidak henti-hentinya menghadirkan masalah di Liga Primer. Teknologi tersebut kembali menuai kontroversi di Goodison Park saat Everton menjamu Liverpool pada Derby Merseyside, Sabtu (17/10/2020).

Pertandingan sejatinya berlangsung menarik. Liverpool dua kali unggul melalui Sadio Mane (3) dan Mohamed Salah (72). The Toffees berhasil menyamakan kedudukan melalui Michael Keane (19) dan Dominic Calvert-Lewin (81). (Baca: Mereka Mati Mengenaskan Setelah Menghina Nabi Muhammad SAW)

Sayangnya kekecewaan begitu dirasakan kubu Liverpool. Tekel keras Jordan Pickford mencederai Virgil van Dijk (11). Penggunaan VAR menjadi kontroversi lantaran wasit Michael Oliver dan VAR yang dipimpin David Coote tidak memberikan hukuman kepada Pickford. Jika dia dikartumerahi, Everton bisa bermain dengan 9 orang karena Richarlison juga diusir keluar (90).

Oliver pun menganulir gol Jordan Henderson pada menit-menit akhir pertandingan karena menganggap Sadio Mane offside dalam proses gol. Padahal dalam tayangan ulang, Mane berada di posisi onside. Kegagalan meraih tiga poin membuat kubu The Reds meminta Liga Primer meninjau kembali penggunaan VAR dalam pertandingan.



“Begini, saya pendukung nyata VAR, tetapi Anda pasti berharap––terutama saat ada masalah offside––wasit bisa mengambil keputusan tepat. Kami mencetak gol, satu gol di Aston Villa dan saat wasit mengatakan offside (insiden Roberto Firmino)––, itu terdengar lucu––, tapi kami mengerti. Kali ini gambar yang saya lihat, tidak ada offside, tidak ada apa-apa,” keluh Klopp seperti dikutip cbssports.com.

Klopp menilai Liverpool berada dalam posisi yang dirugikan karena VAR tidak berfungsi sesuai dengan harapan. Pelatih asal Jerman tersebut menganggap Everton dinaungi keberuntungan oleh VAR sehingga terhindar dari kekalahan. (Baca juga: Kemendikbud Akan Kembangkan SMK untuk Bangun Desa)

Klopp jelas kecewa, Liverpool tertahan di peringkat kedua. Henderson dkk tertinggal tiga poin dari Everton yang memuncaki klasemen sementara Liga Primer (13 poin). Tercatat di tiga pertandingan terakhir semua kompetisi, The Reds hanya meraih satu hasil imbang dan mengalami dua kekalahan.



“Saya tidak tahu di mana garis batas terakhir sehingga Anda dinyatakan dalam posisi offside," tambah Klopp.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top