Bisa Apa Milan Tanpa Ibra?

loading...
Bisa Apa Milan Tanpa Ibra?
Zlatan Ibrahimovic mengalami cedera paha yang menyebabkannya absen saat bertandang ke markas Lille OSC di Stade Pierre-Mauroy dinihari nanti. Foto/Reuters
VILLENUEVE D’ASCQ - Misi AC Milan membawa pulang tiga poin sekaligus membalas dendam kekalahan di pertemuan pertama dari Lille OSC tampaknya bakal menemui jalan terjal. I Rossoneri dihadapkan pada situasi sulit dalam lawatannya ke Stade Pierre-Mauroy pada pertandingan Grup H, dini hari nanti.

Mereka tidak diperkuat bomber andalannya, Zlatan Ibrahimovic . Penyerang gaek asal Swedia itu mengalami cedera paha saat Milan menang 3-1 atas SSC Napoli pada lanjutan Seri A, Senin (23/11). Dia menyumbangkan dua gol sebelum ditarik keluar pada menit ke-79. (Baca: Bantuan Subsidi Upah Guru Masih Bisa Diambil sampai Juni 2021)

Dia tertatih-tatih dengan kantong es yang diikat ke pahanya dan kemungkinan bisa absen selama beberapa minggu. Ibrahimovic jelas bukan tipikal pemain yang gampang menyerah dengan keadaan. Dia melakukan segala kemungkinan untuk segera kembali bugar, seperti yang dilaporkan Milannews bahwa Ibrahimovic berada di tempat latihan Milanello selama lima jam, Selasa (24/11/2020).

Dalam kurun waktu tersebut dihabiskan Ibrahimovic untuk latihan spesialis, pijat, dan perawatan. Potensi absennya Ibrahimovic jelas menjadi pukulan telak Milan. Di usianya yang telah menginjak 39 tahun, dia sangat tajam dan menjadi andalan utama lini depan tim. Ibrahimovic telah menggelontorkan 11 gol dari 10 penampilannya bersama I Rossoneri sepanjang musim ini. Performa gemilang Ibrahimovic turut mengukuhkan Milan di puncak klasemen sementara Seri A dengan 20 poin.



Jika belum bisa pulih dan absen di beberapa pertandingan, Milan tentu harus mencari alternatif di lini depannya, terutama saat menghadapi Lille, mengingat Alexis Saelemaekers juga diragukan tampil karena masalah otot. (Baca juga: Pesona Jatiluwih Tetap Bisa Dinikmati saat Pandemi)

Nama-nama seperti Lorenzo Colombo, Rafael Leao, dan Ante Rebic bisa diandalkan sebagai penyerang tengah. Leao misalnya. Pemain Portugal tersebut telah bermain di kiri dalam trisula menyerang Milan sejauh ini di Seri A dan telah menyumbangkan dua gol dan tiga assist dari sisi sayap. Namun, posisi utama Leao sebelumnya adalah penyerang tengah.

Rebic juga bisa dipindahkan ke pusat serangan dan ujung tombak Rossoneri seperti yang dia lakukan pada musim lalu. Pemain Kroasia tersebut belum mencetak gol di Seri A musim ini tetapi menyumbang 11 gol di paruh kedua musim lalu dan memainkan peran besar dalam membawa Milan kembali berkompetisi di Eropa.



Di lini tengah, Brahim Diaz, Samu Castillejo, Sandro Tonali, dan Franck Kessie bertugas menjaga keseimbangan. Adapun Simon Kjaer dan Alessio Romagnoli melapisi Gianluigi Donnarumma di bawah mistar gawang.
halaman ke-1 dari 3
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top