Konspirasi di Balik Penangkapan Bartomeu

loading...
Konspirasi di Balik Penangkapan Bartomeu
Calon presiden Barcelona, Toni Freixa menyebut ada konspirasi di balik penangkapan Josep Maria Bartomeu terkait dugaan skandal Barcagate pada Februari lalu / Foto: Kolase
BARCELONA - Calon presiden Barcelona , Toni Freixa menyebut ada konspirasi di balik penangkapan Josep Maria Bartomeu terkait dugaan skandal Barcagate pada Februari lalu. Penguasa asal Spanyol itu diamankan bersama beberapa tokoh penting Blaugrana, yakni CEO klub Oscar Grau, Kepala layanan hukum Barca Roman Gomez Ponti dan mantan direktur Jaume Masferrer.

Terkait peristiwa penangkapan sejumlah tokoh penting di Barcelona , Freixa mengklaim ada seseorang yang berusaha untuk menghancurkan citra klub. Seperti dikutip dari laporan Marca, Selasa (2/3/2021), dia menuduh perintah penangkapan tidak datang atas permintaan pengadilan nomor 13.

"Sangat menyakitkan bagi pasangan mana pun. Itu membuat kami merasa sangat sedih. Tiga presiden terakhir yang saya temui, Núnez, Rosell dan Bartomeu, telah ditahan. Saya tidak tahu siapa yang menang melakukan ini, tapi saya tahu siapa yang kalah, yakni Barca," jelas Frexia.

Baca juga: Barcelona Janji Kooperatif Terkait Penyidikan Kasus Korupsi Eks Presiden Klub

"Ini berasal dari permintaan sekelompok mitra, seperti halnya Neymar yang memulai permintaan dari seorang mitra. Itu selalu dimulai dengan tembakan teman dan kemudian musuh kita memanfaatkannya. Saya yakin ada niat untuk merugikan klub. Ada ringkasan rahasia dan bahkan Mossos (kepolisian Catalan) telah membuat tweet yang menginformasikan apa yang mereka lakukan."



"Malam ini mantan presiden Barça sedang tidur di penjara bawah tanah. Dan itu tidak berarti saya tidak harus membayarnya jika Anda telah melakukan kesalahan, tetapi semua ini sangat membuat saya jijik. Penangkapan tidak datang atas permintaan pengadilan nomor 13. Saya ingin tahu siapa yang memberi perintah saat itu," tegas Freixa.

Baca juga: Bartomeu Ditangkap dan Kantor Digeledah, Barcelona Siap Berkolaborasi dengan Polisi

Pernyataan yang disampaikan di program TV3 Onze itu merupakan upaya Freixa untuk menyangkal kabar bahwa dirinya yang memimpin sekelompok orang untuk mendukungnya di jejaring media sosial. “Mereka selalu membicarakan tentang saya, tetapi tidak tentang orang lain. Saya tidak memiliki satu kendali pun. Perilaku di jejaring sosial terkadang tercela dan terlebih lagi jika terbayang dari mana asalnya ”.

Freixa, yang membantah memiliki masalah yang tertunda dengan sistem peradilan, tidak merasa disinggung ketika ditanya apakah dia memiliki kontak dengan Boixos Nois: "Saya telah bertemu dengan Grups d'Animació di Camp Nou, tidak ada kasus dengan Boixos. Nois."

Kandidat juga meyakinkan bahwa dia merasa seperti pemenang pada proses pemilihan presiden Barcelona , yang dijadwalkan akan berlangsung pada akhir pekan ini. Jika benar terjadi, Freixa mengklaim bisa menyingkirkan PSG di 16 besar Liga Champions.



"Saya masih percaya bahwa kami dapat menyingkirkan PSG dan ini bukan pertama kalinya saya mencapai sesuatu seperti ini," pungkas Freixa.
(sha)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top