Kisah Emma Raducanu: Batal Jadi Pengacara, Kini Petenis Triliuner

loading...
Kisah Emma Raducanu: Batal Jadi Pengacara, Kini Petenis Triliuner
Kisah Emma Raducanu: Batal Jadi Pengacara, Kini Petenis Triliuner/The Sun
Kisah Emma Raducanu batal jadi pengacara demi menjadi petenis yang membuatnya menjadi triliuner di usianya yang masih sangat muda, 18 tahun. Raducanu diperkirakan menjadi petenis dengan penghasilan senilai 150 juta poundsterling atau hampir Rp3 triliun --setelah final AS Terbuka yang bersejarah — saat ia membatalkan rencana untuk belajar hukum di universitas.

Petenis cantik berusia 18 tahun itu meneruskan dongeng Cinderellanya selama dua minggu saat jutaan orang Inggris menonton di Channel 4 untuk menontonnya bermain melawan Leylah Fernandez di final. Emma - dijuluki Teen Titan oleh New York Post - melangkah ke lapangan di Flushing Meadows untuk menjadi wanita Inggris pertama yang memenangkan gelar tunggal Grand Slam dalam 44 tahun. Hadiah uang sebesar £1,8 juta menunggu Raducanu.

Baca Juga: Usia 18 Tahun 302 Hari, Emma Raducanu Guncang Top 10 Juara Grand Slam Termuda

Dengan masuk final, siswa A-level, dari Bromley, London Selatan, mengantongi £ 900.000. Setelah juara AS Terbuka, Raducanu diperkirakan menjadi atlet terkaya dari sponsorship yang membuatnya bernilai £ 150 juta. Tetapi jalan anak muda itu bisa saja berada di lapangan yang berbeda, sebagai pengacara yang berpraktik.



''Dia mendaftar untuk pergi ke universitas untuk meraih gelar sarjana hukum tetapi harus menunda rencana tahun lalu - di tengah studi A-levelnya - saat dia mulai mengantongi hadiah uang serius di tenis,'' kata sumber.

Seorang teman berkata: ''Dia menyadari bahwa karier tenisnya melesat jauh lebih cepat — dan sisanya adalah sejarah. Dia mencari di sejumlah universitas untuk belajar gelar sarjana hukum sambil membayangkan dirinya menjadi pengacara.''

"Tapi dia menyadari setahun yang lalu bahwa karier olahraganya melesat jauh lebih cepat daripada yang dia kira. Dia sudah mulai memikirkan universitas mana yang akan dia lamar ketika dia membatalkan rencananya."

Emma menceritakan dalam sebuah wawancara dengan Lawn Tennis Association bagaimana dia memiliki ambisi untuk berkarier di bidang hukum. Dia berkata: "Saya suka banyak berdebat dan berbicara kembali sedikit!"

Emma lahir di Toronto, Kanada, pada November 2002, putri dari ayah Rumania dan ibu Tionghoa. Dia pindah ke London pada usia dua tahun.
Pada usia 16, Emma menjadi profesional dengan dukungan pelatih saat itu Nigel Sears - ayah mertua Andy Murray. Sears, mengungkapkan saat dia memulai karier tenis profesional pada tahun 2018, mengatakan: “Saya tahu dia luar biasa''.
halaman ke-1
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top