Victoria Azarenka Cemas Petenis Cantik Dilecehkan Pelatih Nakal

Senin, 05 September 2022 - 07:09 WIB
loading...
Victoria Azarenka Cemas Petenis Cantik Dilecehkan Pelatih Nakal
Victoria Azarenka Cemas Petenis Cantik Dilecehkan Pelatih Nakal/The Sun
A A A
Victoria Azarenka cemas bintang petenis cantik muda yang rentan dilecehkan oleh pelatih manipulatif. Petenis Belarusia - yang merupakan anggota Dewan Pemain WTA yang beranggotakan delapan orang - mengatakan pelecehan terhadap bintang tenis wanita terjadi saat tur.

Baca Juga: Conor McGregor Terperangah Lihat Keganasan Mark Zuckerberg Duel MMA

Ini menggemakan komentar yang dibuat oleh ikon tenis Pam Shriver yang mengatakan pada bulan April bahwa hubungan pembinaan yang kasar adalah hal biasa dalam olahraga. Dan minggu lalu, Pierre Bouteyre - mantan pelatih petenis Prancis Fiona Ferro - didakwa dengan pemerkosaan dan pelecehan seksual ketika dia masih remaja.

Bouteyre yang berusia 50 tahun membantah tudingan tersebut, dengan mengatakan hubungan mereka adalah kisah cinta sejati. Juara Slam dua kali Victoria Azarenka mengatakan: “Saya melihat banyak dalam permainan tenis wanita, banyak pelatih yang membuat pemain mereka bergantung pada mereka (pelatih),''ujarnya.

''Saya pikir itu sangat berbahaya. Ini juga sangat manipulatif. Saya berharap topik semacam itu dibicarakan sedikit lebih banyak,''lanjutnya.

Azarenka memberikan pesan kepada petenis wanita muda yang belum berpengalaman untuk tidak percaya begitu saja kepada pelatih pria. ''Tugas pelatih adalah mengajari pemain Anda untuk tidak membutuhkan Anda. Saya berharap para pemain muda benar-benar bergantung pada diri mereka sendiri karena ini adalah olahraga individu,''kata Azarenka.

''Ini adalah topik yang sangat sensitif karena Anda tidak akan mendengar cerita-cerita itu kecuali para pemain keluar dan menceritakan kisah-kisah itu. Itu terjadi dalam Tur, yang sangat disayangkan.''

Baca Juga: Serena Williams Harumkan Amerika Serikat, Joe Biden Ucapkan Terima Kasih

Azarenka menjelaskan tugas Dewan Pemain adalah menjadi lebih baik dalam menjaga. Sebagai dewan pemain, ini hampir menjadi subjek No.1. ''Karena kita melihat wanita muda yang rentan itu dimanfaatkan dalam situasi yang berbeda. Jika saya memiliki anak perempuan, saya akan memiliki pertanyaan apakah dia ingin bermain tenis. Itu akan menjadi perhatian yang sangat besar bagi saya,''ungkapnya.

''Saya hanya bisa berbicara dari pendapat saya. Saya tidak ingin membuat hal-hal faktual. Tapi dari pendapat saya, saya melihat itu. Saya pikir beberapa pemain yang saya ajak bicara juga berbicara tentang situasi ini.“Pada akhirnya – masalahnya di sini adalah ketika seseorang menang, tidak ada yang akan pergi dan berkata: 'Oke, itu masalahnya.''

''Ketika kemenangan berhenti, hari menjadi gelap dan tidak ada orang yang memegang tangan Anda. Itu adalah momen di mana hal itu tidak dibicarakan.''
(aww)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1607 seconds (11.97#12.26)