Petinju Tak Terkenal Jatuhkan Tyson Fury yang Mencoreng Reputasinya

Sabtu, 01 Oktober 2022 - 10:04 WIB
loading...
Petinju Tak Terkenal Jatuhkan Tyson Fury yang Mencoreng Reputasinya
Petinju Tak Terkenal Robohkan Tyson Fury yang Mencoreng Reputasinya/The Sun
A A A
Petinju tak dikenal yang pertama merobohkan Tyson Fury dengan kekuatan pukulan hanya 30 persen mencoreng reputasi sang juara dunia kelas berat WBC. Tyson Fury dijatuhkan oleh Neven Pajkic yang tidak dikenal, yang mengatakan juara dunia memiliki 'wajah jelek'.

Rekor tak terkalahkan Tyson Fury hampir berakhir ketika dia baru berusia 22 tahun setelah dia dirobohkan oleh seorang Kanada yang tidak dikenal. The Gypsy King menghadapi banyak ujian berat di sepanjang jalan, termasuk dalam kemenangan trilogi epiknya atas Deontay Wilder.

Baca Juga: Petinju Meninggal usai 5 Hari koma Akibat Pertarungan Brutal

Salah satu yang paling menonjol terjadi pada tahun 2011 ketika Fury menghadapi Neven Pajkic yang kurang dikenal untuk gelar kelas berat Persemakmuran. Fury telah menyingkirkan 16 lawan sebagai seorang profesional sebelum pertarungannya dengan Pajkic tetapi mendapat peringatan nyata di Manchester di depan para penggemarnya sendiri.

Petenis berusia 45 tahun ini dikenal sebagai orang pertama yang menjatuhkan Fury ke kanvas dengan hook kanan di ronde kedua. Setelah membangun di mana Pajkic menggambarkan Fury sebagai memiliki wajah jelek. "Saya hanya merobohkannya dengan 30 persen. Saya tidak menyangka dia akan jatuh. Saya berlatih tangan kanan, hook kiri. Yang mengejutkan saya, dia jatuh setelah pukulan pertama,''kata Neven Pajkic kepada SkySports.

"Saya berharap dia akan grogi dengan tangan kanannya lalu saya akan menghabisinya dengan hook kiri. Tangan kanan seharusnya menjadi set-up. Saya berharap dia tidak turun karena hook kiri datang dan akan membuatnya keluar.''

"Fury melawan seorang pria yang telah saya kalahkan, Nicolai Firtha. Seorang pria yang tangguh. Pertarungan itu memberi tahu saya semua yang perlu saya ketahui. Orang-orang yang mempelajari lawan mereka? Saya mengerti.''

"Saya melakukan apa yang selalu saya lakukan - menunduk, bergerak maju, berayun. Dengan pukulan yang sama saat aku menjatuhkannya. Aku tahu itu. Dan aku melatih pukulan itu. Saya menghancurkannya hanya dengan 30 persen (kekuatan).''

Fury akan bangkit kembali sebelum membalas dendam di ronde ketiga ketika dia menjatuhkan lawannya. Pajkic kemudian menyadari saat itu dia sedang bertarung dengan seorang juara masa depan. "Dia mengatasi kesulitan pada malam itu dan menunjukkan mental juaranya."

Baca Juga: 3 Petinju yang Ikut Hadiri Pemakaman Muhammad Ali, Salah Satunya Sosok Mengejutkan

Kembalinya Fury yang paling terkenal datang melawan Deontay Wilder dalam pertarungan pertama mereka ketika dia entah bagaimana berhasil naik dari kanvas setelah secara brutal dijatuhkan di ronde 12 sebelum diselamatkan hasil imbang yang kontroversial.

Dia harus menunggu 14 bulan untuk mendapatkan pertandingan ulangnya dengan petinju Amerika itu sebelum dinobatkan sebagai Juara WBC. Itu adalah cerita yang sama dalam trilogi mereka karena di ronde keempat Wilder dua kali menjatuhkan Fury, yang mencetak knockdown di ronde sebelumnya, tetapi bangkit.

Dia kemudian menjatuhkan Wilder di ronde kesepuluh dan ke-11, di mana pertarungan dimenangkan sekali dan untuk selamanya. Pajkic mengatakan keinginan Fury untuk bangkit dan bertarung membedakannya dari anggota divisi lainnya.
(aww)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2313 seconds (11.210#12.26)