5 Kejutan Memalukan Piala Dunia Terbesar Sepanjang Masa

Rabu, 23 November 2022 - 10:46 WIB
loading...
5 Kejutan Memalukan Piala Dunia Terbesar Sepanjang Masa
5 Kejutan Memalukan Piala Dunia Terbesar Sepanjang Masa/The Sun
A A A
Inilah 5 kejutan memalukan Piala Dunia terbesar sepanjang masa termasuk yang terbaru saat Argentina dipermalukan negara kecil Arab Saudi. Arab Saudi mengejutkan dengan kemenangan comeback menakjubkan atas favorit turnamen Argentina di Lusail Iconic Stadium. Tapi di mana penghinaan terhadap Lionel Messi cs masuk dalam 5 kejutan memalukan Piala Dunia sepanjang masa?

Baca Juga: Pesta Gila Pemain Arab Saudi di Ruang Ganti usai Permalukan Argentina

5. Kamerun 1 vs Argentina 0 San Siro, Milan, Italia, 1990
Diego Maradona mengilhami negaranya untuk meraih kemenangan terakhir empat tahun sebelumnya, tetapi sang juara bertahan dipermalukan dalam laga pembukaan di San Siro Milan, Italia. Itu terkadang merupakan urusan yang brutal, dengan Kamerun menunjukkan bahwa mereka dapat menebang apa pun yang bergerak.

Francois Omam-Biyik menangkap penjaga bola pertahanan Argentina sebelum sundulannya menggeliat melalui kiper Nery Pumpido untuk menempatkan 10 orang Lions Indomitable - saudaranya telah diberhentikan - di depan.
Meskipun kartu merah kedua untuk Gilbert Massing, Kamerun bertahan. Argentina bangkit kembali dan mencapai final, di mana mereka kalah dari Jerman Barat 1-0

4. Aljazair 2 vs Jerman Barat 1 Gijon, Spanyol 1982
Tidak ada yang melihat ini datang, tentu saja bukan Jupp Derwall dan "Die Mannschaft". Serangan balik Aljazair yang mendebarkan diselesaikan ketika Rabar Madjer mencetak gol dari jarak dekat di awal babak kedua.

Layanan normal tampaknya dilanjutkan ketika Karl-Heinz Rummenigge mencetak gol dari jarak empat yard tetapi dalam satu menit Aljazair kembali unggul ketika Salah Assad bermain-main di kiri dan Lakhdar Belloumi berbelok ke rumah. Meskipun mengalami kemunduran, Jerman finis teratas di fase pertama dan kedua penyisihan grup dan mengakhiri turnamen sebagai runner-up, kalah 3-1 dari Italia di final.

3. Korea Utara 1 vs Italia 0 Taman Ayresome, Middlesbrough, Inggris 1966
Tomat busuk di bandara untuk orang Italia yang hancur saat mereka dikirim berkemas oleh tim tak dikenal dari negara bagian paria. Azzurri hanya membutuhkan hasil imbang untuk melaju namun tidak mampu membalas gol babak pertama Pak Doo-Ik. Dan kemenangan itu cukup untuk mengirim Korea Utara lolos ke babak sistem gugur di depan Italia.

2. Arab Saudi 2 vs Argentina 1, Lusail Iconic Stadium, Qatar 2022
Ini seharusnya menjadi tahap pertama dalam perjalanan Piala Dunia terakhir Lionel Messi. Segalanya tampak berjalan sesuai rencana ketika Messi mengonversi dari titik penalti setelah intervensi penalti VAR, sementara tiga peluang gol Argentina dianulir karena offside. Tapi dua gol dalam lima menit oleh Yahya Al Shehri dan Salem Al Dawsari membalikkan permainan yang membuat Argentina kalah 1-2 dari Arab Saudi.

Baca Juga: Ranking FIFA Arab Saudi Meroket, Argentina Turun 2 Tingkat

1. Inggris 0 vs AS 1, Belo Horizonte, Brasil, 1950
Inggris tiba di Brasil berharap untuk menunjukkan itu bukan Piala Dunia yang tepat tanpa mereka. Stanley Matthews diistirahatkan tetapi Inggris memasukkan Stan Mortensen, Tom Finney dan Alf Ramsey. Mereka mendominasi permainan tetapi tidak bisa mencetak gol dan Joe Gaetjens kelahiran Haiti, yang kemudian mati di tangan pasukan yang setia kepada diktator "Papa Doc" Duvalier, mencetak satu-satunya gol.

Wilf Mannion dari Middlesbrough menyimpulkan ketidakpercayaan di ruang ganti: ''Sangat konyol; tidak bisakah kita memainkannya lagi besok? The Three Lions mengakhiri kampanye Piala Dunia mereka hanya dengan satu kemenangan, melawan Chile, dan tersingkir di babak penyisihan grup bersama AS saat Spanyol memenangkan grup.
(aww)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2276 seconds (10.177#12.26)