alexametrics

Meng Fanlong, Pengorbanan Raksasa China Kejar Juara demi Putrinya

loading...
A+ A-
Meng Fanlong mengira dia akan menimbang badan hari ini untuk pertarungan terbesar dalam hidupnya. Penantang asal China yang tak terkalahkan itu seharusnya melawan Artur Beterbiev di Videotron Center di Kota Quebec, Kanada, Sabtu malam kemarin.

Duel Beterbiev vs Fanlong dijadwalkan untuk memperebutkan gelar Kelas Berat Ringan IBF dan IBBC. Sayang, duel itu harus dijadwal ulang karena pandemi virus corona. Fanlong yang kecewa mencoba menghabiskan waktu di kondominium yang disewanya di Bloomfield, New Jersey, Amerika Serikat menunggu jadwal ulang pertarungan dengan Beterbiev.

Siapa Meng Fanlong? Petinju kidal ini belum terlalu dikenal dalam dunia tinju. Pertarungannya dengan Beterbiev awalnya bisa menjadi jalan bagi Fanlong untuk dikenal. Namun, semua mimpi itu harus dipendam dulu hingga pandemi corona berakhir.



Kini, Fanlong harus mengasingkan diri selama mewabahnya corona. Proses Mengasingkan diri ini bahkan lebih menantang bagi Fanlong di negara asing, setengah dunia jauh dari istri, anak perempuan berusia 2 tahun dan seluruh keluarga.

"Saya sangat frustrasi," kata Fanlong kepada BoxingScene.com melalui penerjemahnya. ’’Ini adalah kamp pelatihan terpanjang yang pernah saya miliki dan saya sangat siap. Pertarungan sudah dekat, tetapi saya mengerti mereka harus membatalkannya karena pandemi. Bahkan jika saya frustrasi, saya percaya kesehatan dan keselamatan semua orang adalah hal yang paling penting,"tuturnya.

Fanlong yang memiliki rekor ring (16-0, 10 KO) dilatih selama 3 setengah bulan di Paterson, New Jersey, sebelum promotor Bob Arum mengumumkan pada 16 Maret bahwa duel dengan Beterbiev telah ditunda tanpa batas waktu. Fanlong yang berusia 32 tahun berpikir untuk kembali ke kampung halamannya di Chifeng, China, setelah pertarungan perebutan gelarnya ditunda, tetapi pulang dengan komplikasi.

"Rencana saya adalah untuk tinggal di sini di New Jersey karena tetap di sini pada saat ini adalah hal yang paling aman untuk dilakukan," kata Fanlong. ’’Kembali ke China sekarang, saya akan menghadapi karantina 14 hari dan saya harus menindaklanjuti dengan banyak prosedur. Jadi, saya akan mengatakan bahwa untuk masa yang akan datang saya akan tinggal di New Jersey. Dengan situasi saat ini, kami tidak tahu kapan atau di mana pertarungan akan terjadi. Jadi, saya ingin menunggu sedikit lagi untuk melihat apa yang akan terjadi dengan pertarungan ini sebelum saya membuat keputusan lebih lanjut,’’paparnya.

Keluarga Fanlong di China dikabarkan sehat setelah diselimuti corona. Itu memberi ketenangan pikiran bagi Fanlong. Dia berharap bahwa Amerika Serikat berada di jalur yang sama, tetapi rasa frustasinya jelas terdengar dalam suaranya.

"Ini sulit karena satu-satunya yang bisa saya lakukan sekarang adalah tetap di rumah, pada dasarnya," kata Fanlong. "Aku tidak bisa berlatih. Pergi ke gym adalah risiko. Saya memiliki area terbatas di mana saya dapat tetap aktif. Di antara itu, dan kemudian tidak ada keluarga saya di sini, itu sangat sulit. Tetapi saya percaya bahwa pemerintah AS bekerja sangat keras dalam mengendalikan virus ini. Saya berharap semuanya akan segera kembali normal. Itu akan sangat membesarkan hati saya.”

Sosok Fanlong diprediksi bakal mengguncang jagat tinju Kelas Berat Ringan bersama Zhang Shilei dan wang Zhiminh. Fanlong datang ke Amerika Serikat untuk berlatih pada bulan September 2014, bersama Zhang Zhilei dan Wang.

Zhilei, dikenal sebagai raksasa Kelas Berat yang memenangkan medali perak di Olimpiade Musim Panas 2008 di Beijing. Dia memiliki rekor 21-0 dan telah menghasilkan 16 KO. Sedangkan Wang, yang berduel di Kelas Welter Junior dan Ringan, memiliki rekor 11-3 (3 KO). Dua kekalahannya adalah kekalahan angka dari mantan juara Kelas Welter Junior IBF, Ivan Baranchyk (20-1, 13 KO) dan Shohjahon Ergashev (18-0, 16 KO).

Fanlong, yang dipromosikan oleh Roc Nation Sports, adalah yang pertama dari ketiganya yang mendapatkan pertarungan gelar juara. Dia telah dicocokkan secara moderat, tetapi dia menjadi penantang wajib IBF tahun lalu.

Penunjukan itu setidaknya menjamin bahwa ia akan mendapatkan kesempatan melawan Beterbiev yang memiliki rekor (15-0, 15 KO). Fanlong menghabiskan sekitar USD20.000 untuk kamp pelatihan yang tidak bisa dia ganti.

"Orang-orang meremehkan saya karena banyak orang berkomentar tanpa benar-benar melihat sesuatu," kata Fanlong. "Jika mereka melihat video saya, mereka akan tahu siapa saya sebagai seorang amatir dan mereka akan tahu apa yang saya capai. Semakin banyak orang meremehkan saya, semakin banyak kekuatan yang dihasilkannya bagi saya, sehingga saya harus membuktikan diri.”

"Semua orang mengatakan bahwa dia seorang pembolong besar, tetapi saya tidak tahu," kata Fanlong. ’’Bagi saya, hal yang paling penting adalah berkonsentrasi pada bagian saya. Saya memiliki kamp pelatihan yang sangat sukses. Shaun George adalah pelatih yang sangat baik. Dia sangat detail dan saya bekerja bersamanya sepanjang kamp pelatihan untuk memastikan saya membuat kemajuan dan bahwa saya pada titik. "

Dengan menyewa kamp pelatihan di masa corona yang tidak menentu, Fanlong harus bergulat dengan nasibnya. "Banyak uang terbuang di kamp pelatihan dan Fanlong harus menanggung biayanya," kata Shaun George, pelatih Fanlong. “Banyak uang keluar dari sakunya hanya untuk bersiap-siap di kamp pelatihan. Dia tinggal di sini di Amerika Serikat, membayar mitra sparring, membawa mitra sparring masuk. Ada banyak hal berbeda yang terjadi di kamp pelatihan. Tetapi olahraga tinju tidak seperti NBA, di mana mereka masih dibayar meskipun mereka tidak bermain.’’

"Tapi dia bekerja keras, dia tidak pernah mengeluh dan dia adalah murid dalam permainan. Dia pasti siap untuk bertarung. Saya percaya bahwa itu akan menjadi gangguan besar. Saya tahu apa yang mereka harapkan dari dia, dan saya tahu apa yang akan dia lakukan. Setelah semua kerja keras itu, saya hanya sedih melihat bahwa perkelahian itu tidak terjadi. Tapi itu bisa dimengerti dengan apa yang terjadi sekarang. "

George, seorang pensiunan kelas berat ringan yang bekerja dengan tim Olimpiade China, memiliki hubungan dekat dengan Fanlong. Dia merasa untuk petinjunya, bagaimanapun, karena Fanlong berurusan dengan pandemi ini tanpa dukungan keluarganya.

"Dia di sini sendirian, dia tidak berbicara bahasa Inggris, dan istri serta anaknya di China," kata George. “Mereka melewati seluruh masalah coronavirus tanpa dia di sana. Dan sekarang, baginya untuk meninggalkan Amerika Serikat akan menghabiskan banyak uang. Sulit baginya. Dapatkah Anda bayangkan berada di suatu negara sendirian, ketika Anda tidak memiliki keluarga atau teman di sini?

"Itu bukan hal yang mudah baginya untuk dilakukan. Satu-satunya yang dia lakukan adalah kotak. Dia tidak memiliki pekerjaan harian atau apa pun. Sekarang dia tidak bisa berkotak dan dia melewatkan hari gajian yang besar. Ini adalah mata pencahariannya. Saya kesal baginya bahwa ia tidak mendapatkan pertarungan ini karena saya tahu itu akan menjadi pertarungan yang spektakuler baginya. "

Fanlong berusaha untuk tetap optimis sambil menunggu kesempatan untuk kembali bertarung untuk mewujudkan mimpinya. "Saya melakukan ini untuk putri saya, agar keluarga saya memiliki kehidupan yang lebih baik," kata Fanlong. “Jadi, aku harus menjadi seseorang. Aku harus melakukan sesuatu. Itu sebabnya saya berlatih sangat keras. Itu sebabnya saya menantang untuk gelar dunia.

“Saya telah membuat banyak pengorbanan dalam mengejar tujuan akhir, yaitu menjadi juara dunia. Tapi cinta dan hasrat saya untuk tinju masih ada. Itu belum berubah. "
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top