alexametrics

Sisi Unik Praveen Jordan yang Mengguncang Bulu Tangkis Dunia

loading...
A+ A-
Sisi unik pemain ganda campuran Indonesia Praveen Jordan mampu mengguncang bulu tangkis dunia sepanjang karirnya dengan pasangan bermain yang berbeda. Dua kata yang orang sering katakan bila menilai sosok Praveen Jordan. Yang pertama adalah 'bakat'. Yang kedua adalah 'inkonsistensi'.

Ada pemain yang mampu memaksimalkan bakat mereka dengan konsistensi tanpa banyak kesulitan. Lalu ada orang-orang, seperti Praveen, yang berjuang untuk menyelaraskan antara bakat dan inkonsistensi permainannya.

Berbicara tentang Praveen, pemain Denmark yang menjadi pelatih, Joachim Fischer Nielsen heran: "Saya pikir dia pemain yang luar biasa. Sering pasang surut, dia seperti itu dalam karirnya, tetapi mereka mengharapkannya. Dia memiliki turnamen di mana dia mencapai level yang menurut Anda gila, dan kemudian mungkin ada turnamen yang menurut Anda bagaimana ia bisa serendah itu. Tapi begitulah gayanya."

Mantan mitra Praveen, Debby Susanto merujuk pada dua sifat dominannya ketika dia pensiun tahun lalu: ’’Saya bermain dengan Praveen selama tiga atau empat tahun dan saya mendapatkan kemenangan terbesar saya bersamanya. Dia pemain yang berbakat, dia masih muda. Saya pikir dia bisa menjadi lima besar di antara para pria, tetapi masalahnya adalah inkonsistensi. Terkadang dia melakukan banyak kesalahan. Itu satu-satunya masalah. Jika dia bisa mengatasinya, dia bisa menjadi pemain yang sangat bagus.”

Sebuah contoh yang baik dari apa yang ia mampu lihat di final All England, ketika ia gagal menghancurkan pertahanan Dechapol Puavaranukroh/Sapsiree Taerattanachai di game ketiga. Penghargaan untuk kemenangan ini juga harus diberikan kepada kolaboratornya, Melati Daeva Oktavianti, yang mengarahkan pasangan ini melewati masa-masa sulit.

Ketika Praveen menemukan level terbaiknya, dia bisa menghancurkan dinding penghalang melalui pertahanan terbaik - tidak hanya smash yang kuat disampaikan dari sudut yang curam, dia juga memiliki beberapa pukulan ajaib yang tidak mungkin diantisipasi lawan. Satu seperti itu muncul tidak lebih dari sabetannya – pukulan membalikkan badan dan forehandnya - tetapi memukul dengan kekuatan sedemikian rupa bergerak seperti peluru ke sudut-sudut yang jauh, membantunya mengubah posisi pertahanan menjadi posisi menyerang. Itu adalah pukulan yang dia gunakan untuk efek mematikan di final.

Praveen/Melati telah memenangkan gelar besar sebelumnya - yang paling diingat, pada minggu-minggu berturut-turut di Denmark Terbuka dan Prancis Terbuka tahun lalu - tetapi apa yang menonjol di All England adalah kesiapan mereka yang kerja keras di saat sulit. Mereka mampu melewati Tan Kian Meng/Lai Pei Jing dari Malaysia, dan kemudian Wang Yi Lyu/Huang Dong Ping. Sehari kemudian, mereka menjungkalkan pasangan tuan rumah Marcus Ellis/Lauren Smith.

Semakin matangnya permainan Praveen/Melati membuat pelatih mereka, Nova Widianto, lega. Kemenangan itu merupakan penegasan dari kualitas yang melekat dari pasangan itu.



"Persiapan mereka kali ini memang baik. Kita telah melihat bahwa Praveen memiliki masalah non-teknis, sementara Meli (Oktavianti) memiliki masalah dalam hal pertahanan. Dan di sini (pada akhirnya) kelemahan mereka hampir tidak terlihat. Praveen dapat fokus bahkan setelah dia melakukan kesalahan. Meli juga memainkan pertahanan yang bagus. Untuk final saya tidak takut tentang pola permainan, tetapi lebih banyak faktor mental, psikologis. Terutama Meli, dia sering tegang saat bermain di final. Tapi ternyata hasilnya tidak terduga: Meli luar biasa, dari putaran pertama hingga final ... Kami tidak terkejut dengan hasil ini, karena kami benar-benar bersiap untuk segalanya.”

Kemenangan beruntun mereka di Denmark dan Prancis diikuti oleh penampilan biasa-biasa saja di lima turnamen berikutnya. Namun, kemenangan di All England mungkin menandakan babak baru dalam karir mereka.
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top