alexametrics

Whyte Lemah Usai Ceraikan Pelatih? Povetkin: Apa Pun Bisa Terjadi

loading...
Whyte Lemah Usai Ceraikan Pelatih? Povetkin: Apa Pun Bisa Terjadi
Whyte Lemah Usai Ceraikan Pelatih? Povetkin: Apa Pun Bisa Terjadi/Sky Sports
A+ A-
LAS VEGAS - Alexander Povetkin mempertanyakan apakah persiapan Dillian Whyte akan terganggu seusai keluarnya pelatih Mark Tibbs jelas pertarungan tinju Kelas Berat. Pasalnya, Tibbs diklaim mengubah sosok Whyte sebagai petinju tangguh seperti saat ini.

Dengan keluarnya Tibbs, petinju Kelas Berat asal Inggris itu akan memiliki tim baru untuk pertarungan berisiko dengan Povetkin pada 22 Agustus mendatang. Whyte harus mengalahkan Povetkin untuk menjaga peluang perebutan gelar Kelas Berat WBC melawan Tyson Fury pada Februari 2021 seperti yang dijanjikan Presiden WBC Mauricio Sulaiman.

Baca Juga: Canelo Murka, Tutup Pintu Duel Saunders SelamanyaSebelumnya, Whyte mengumumkan perpisahan damai dari Tibbs, yang telah melatihnya selama empat tahun terakhir, menjelang pertarungannya dengan Povetkin pada 22 Agustus. "Apa pun bisa terjadi di kamp," kata Povetkin kepada Sky Sports ketika ditanya tentang pergantian pelatih Whyte. "Petinju harus siap untuk semuanya.''"Hanya pertarungan yang akan menunjukkan jika pelatih memiliki efek pada kamp dan persiapannya."Whyte sebelumnya berkata: "Mark masuk ke tim saya empat tahun lalu dan telah membantu mengubah saya menjadi petinju kelas dunia seperti sekarang ini.''Di sisi lain,Povetkin memperingatkan Whyte: "Mungkin ada tekanan padanya. Setiap pertarungan memiliki tekanan."Peluang gelar juara dunia itu bisa diberikan kepada Povetkin, jika dia bisa mengakhiri kemenangan beruntun 11-kemenangan Whyte. "Aku berusaha semaksimal mungkin untuk tidak kehilangan kemungkinan untuk masa depan."Sementara itu, Fury dijadwalkan untuk bertemu Deontay Wilder dalam pertarungan trilogi perebutan gelar WBC yang ditargetkan dipanggungkan 19 Desember. Kedua kubu menyetujui persyaratan keuangan untuk bertemu Anthony Joshua dalam unifikasi tahun depan.
Lihat Infografis: Indonesia 3 Besar Dunia Pemilik Kapal Perang Korvet Melampaui AS

Presiden WBC Mauricio Sulaiman mengatakan kepada Sky Sports: "Ada posisi yang sangat jelas. Pertarungan ketiga dan kemudian wajib (Whyte) dilakukan."Ada sumber daya yang dikenal dalam olahraga yang dapat mengarah pada skenario lain, tetapi posisi dan keputusan WBC adalah seperti yang saya nyatakan."Promotor Eddie Hearn berkata: "Whyte harus mengambil prioritas atas Joshua untuk mendapatkan pertarungan melawan Fury.''"Joshua akan melawan Kubrat Pulev pada bulan November jadi tidak akan bertarung sampai Mei, Juni atau Juli tahun depan. Jadi, tidak ada alasan mengapa Whyte tidak seharusnya mendapatkan kesempatan itu."

(aww)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak