Dominic Thiem dan Naomi Osaka Wajah Tenis Dunia

loading...
Dominic Thiem dan Naomi Osaka Wajah Tenis Dunia
Dominic Thiem dan Naomi Osaka Wajah Tenis Dunia/ATP/WTA
A+ A-
NEW YORK - Dominic Thiem dan Naomi Osaka wajah baru tenis dunia. Sosok Thiem dan Osaka menjadi wajah baru tenis dunia yang akan menggantikan hegemoni para petenis senior. Sukses juara Grand Slam US Open 2020 menjadi bukti awal Osaka dan Thiem bisa meneruskan tongkat estafet tenis dunia.

Memang ada suara sumbang karena Osaka dan thiem juara di tengah absennya sejumlah petenis top dunia di US Open 2020 karena cedera ataupun pandemi virus corona. Ya, absennya juara bertahan baik hasil undian tunggal putra maupun putri di Rafael Nadal dan Bianca Andreescu jauh dari ideal bagi penyelenggara turnamen.

Baca Juga: Whyte Balas Pukul KO, Povetkin: Aku Robohkan Kamu Sekali Lagi

Absennya Roger Federer, Stan Wawrinka, Ashleigh Barty dan Simona Halep juga sempat menimbulkan banyak intrik karena olahraga terus muncul dari penutupannya. Namun, persaingan telah berakhir. Grand Slam kedua musim ini - dimainkan di tengah tribun kosong di Flushing Meadows - telah menobatkan dua pemenang yang layak.



Thiem dan Osaka tetaplah juara. Mereka menjadi yang terbaik. Serena Williams sekali lagi digagalkan dalam usahanya meraih gelar tunggal Grand Slam ke-24, sementara Novak Djokovic mengalami aib yang langka karena gagal. Djokovic harus diusir dari lapangan karena memukul hakim garis dengan bola di babak keempat.

Baca Juga: FIA Selidiki Hamilton Terkait Kaus 'Tangkap Polisi Pembunuh Breonna Taylor'

Setelah Djokovic tereliminasi karena nonteknis, nama Thiem dan Alexander Zverev menjadi favorit juara. Tiga kekalahan final Grand Slam sebelumnya melawan Nadal dan Djokovic, dua anggota dari era permainan pria yang bisa dibilang terhebat, membuat Thiem menunggu waktu untuk peluangnya. Dan betapa dia membutuhkan semua kemauannya untuk memanfaatkan kesempatannya.



Petenis berusia 27 tahun itu bangkit dari kekalahan di dua set pertama untuk mebalikkan situasi mengalahkan Zverev dalam lima set untuk menjadi juara. Di sektor wanita, Osaka terbukti menjadi juara di dalam dan di luar lapangan. Naomi Osaka layak mendapatkan pujian besar atas tekadnya untuk menggunakan posisinya di seluruh dunia sebagai atlet elit untuk menyoroti ketidakadilan rasial dan kebrutalan polisi.

Lihat Infografis: Pjanic Resmi Gabung Barca

Pemain Jepang itu berjalan ke lapangan untuk masing-masing dari tujuh pertandingan dalam perebutan gelarnya dengan topeng bertuliskan nama-nama orang kulit hitam yang dibunuh oleh polisi dan warga sipil. Di tengah tampilan solidaritas publik ini, ia telah menunjukkan kedewasaan dan kesadaran yang tumbuh akan ketabahannya sendiri untuk mencapai kesuksesan di salah satu panggung olahraga terbesar.

Kemenangannya melawan Victoria Azarenka dengan skor 1-6,6-3, 6-3 di final hari Sabtu adalah gelar tunggal Grand Slam ketiganya dan dia baru berusia 22 tahun. Bahkan jika pertunjukan itu dimainkan di Stadion Arthur Ashe yang hampir kosong, tindakannya baik di dalam maupun di luar lapangan akan dilihat oleh penonton di seluruh dunia.
(aww)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top