Penderitaan 11 Tahun Chris Byrd, Frustrasi Ingin Potong Kaki Kiri

loading...
Penderitaan 11 Tahun Chris Byrd, Frustrasi Ingin Potong Kaki Kiri
Penderitaan 11 Tahun Chris Byrd, Frustrasi Ingin Potong Kaki Kiri/Boxing Scene
LAS VEGAS - Juara dunia Kelas Berat dua kali Chris Byrd kembali naik ring setelah menjalani serangkaian tantangan kesehatan yang berkepanjangan. Mengikuti karir Hall of Fame yang layak di Kelas Berat, termasuk kemenangan atas Vitali Klitschko, Evander Holyfield, dan David Tua, Byrd (47-5, 22 KO) menderita neuropati parah dan nyeri kronis akibat pertarungan jauh di atas berat badan alaminya.

"Tidak ada yang ingin melawan saya di Kelas Menengah, jadi saya naikkan berat badan ke Kelas Berat, Dan saya membayarnya. Saya mengalami 11 tahun penderitaan. Beberapa tahun yang lalu, saya bahkan tidak bisa menggerakkan kaki saya. Kaki kiri saya sangat parah sehingga beberapa hari saya hanya ingin memotong semuanya. Saya harus membuat perubahan drastis dan pilihan dalam hidup untuk mendapatkan tempat saya hari ini,"kata Byrd.

Tampak langsing dengan berat 73,9 Kg, transformasi Byrd yang berusia 50 tahun dimulai hampir tiga tahun lalu ketika putrinya bertunangan untuk menikah. Gagasan tidak bisa mengantarnya menyusuri lorong menyakitkan Byrd, karena dia bersedia melakukan atau mencoba apa pun yang dapat membantu memperbaiki kondisinya, dan membiarkan dia ada di sana untuk orang-orang yang dia cintai. Dia mengubah kebiasaan makannya - berhenti mengonsumsi semua hal yang menyebabkan alergi (gandum, gula, dan produk susu) dan beralih ke pola makan nabati.
Baca Juga: Roy Jones Jr Merasa Ngeri Duel lawan Mike Tyson 1 Ronde 2 Menit
Pertemuan kebetulan dengan ahli ganja obat terbukti sangat bermanfaat dalam jalan Byrd menuju pemulihan. Byrd memulai rejimen terapi pembuatan jus daun ganja segar dan memanfaatkan minyak CBD dan topikal. Dia mengonsumsi banyak hati rami sebagai sumber protein dan asam lemak esensial. Dalam waktu singkat, rasa sakit hebat yang dia rasakan di kaki kirinya dan kelelahan yang dia hadapi sepanjang karirnya mulai mereda.Pada awal tahun 2020, Chris telah mencapai titik puncak dalam pemulihannya "kira-kira? Di mana [dia] hari ini." Dia kemudian menemukan Aaron Cameron, Direktur Club Q360, di Malibu, California. Cameron dikenal luas sebagai suami dari bintang film, Denise Richards. Di bawah bimbingan Cameron, Chris mulai menjalani perawatan frekuensi radio dan suara untuk mengobati neuropati. Menurut Byrd, perawatan ini membawa penyembuhannya ke tingkat - menghilangkan rasa sakitnya dan sangat meningkatkan mobilitasnya."Aaron adalah orang yang luar biasa, unik dengan pikiran yang hebat yang ahli dalam radio dan frekuensi suara. Dokter telah mengatakan kepada saya bahwa saya perlu mengganti bahu dan pinggul saya. Setelah perawatan saya dengan Aaron, semua itu berubah. Aaron benar-benar ingin untuk melihat orang-orang disembuhkan dan dia benar-benar peduli dengan orang-orang yang bekerja dengannya. ""Pemulihan Chris benar-benar ajaib," kata David McWater dari Split-T Boxing. "Melihat di mana Chris hanya beberapa tahun yang lalu ke tempat dia sekarang adalah luar biasa. Suatu kehormatan bisa membantunya di jalan ini."
Baca Juga:Lomachenko Lebih Diunggulkan Gebuk Teofimo dalam Unifikasi Kelas Ringan

Mempertimbangkan semua yang telah dia capai baik dalam karir profesionalnya maupun dalam transformasi pasca karirnya yang dramatis dari Kelas Berat yang sedang berjuang menjadi Kelas Menengah yang bersemangat, tidak ada yang dapat menghentikan Chris Byrd."Saya benar-benar ingin menunjukkan kepada orang-orang bahwa tidak ada kata terlambat untuk mencapai tujuan Anda, dan mewujudkan impian Anda. Refleks saya sangat tajam, kekuatan saya fenomenal, dan saya lebih fokus daripada sebelumnya. Saya merasa saya ' Saya siap untuk kembali ke ring, dan dengan bantuan dan bimbingan Split-T Boxing, saya berharap dapat mewujudkannya."

(aww)
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top