Lee Chong Wei, Raja Superseries Perusak Era Taufik Hidayat

Kamis, 07 Mei 2020 - 09:46 WIB
loading...
Lee Chong Wei, Raja Superseries Perusak Era Taufik Hidayat
Lee Chong Wei, Raja Superseries Perusak Era Taufik Hidayat/BWF
A A A
Lee Chong Wei merusak dominasi rival beratnya, Taufik Hidayat dan Lin Dan, dalam peta persaingan tunggal putra bulu tangkis dunia. Dari 2008 hingga 2016 ia mampu tujuh kali lolos ke final Olimpiade atau Kejuaraan Dunia (perak Kejuaraan Dunia 2014-nya tergores karena pelanggaran doping, yang cacat dalam karier yang seharusnya menjadi teladan).

Yang mengesankan adalah rekornya di All England, di mana ia membuat enam final berturut-turut dari total tujuh pertandingan. Koleksi 47 gelar World Superseries atau World Tour-nya adalah bukti keperkasaannya, menginspirasi semua pesaing di masa depan. Tak heran, jika dia digelari 'Raja Superseries'.

Dia juga sukses menguasai Malaysia Open dengan 12 gelar, dengan hat-trick (2004, 2005, 2006), dan dari 2008 memenangkan tujuh gelar berturut-turut. Selain Chong wei, tidak ada pemain lain yang mendominasi satu turnamen seperti itu.

Gelar 2018 menjadi yang terakhir, dan itu menunjukkan apa yang dia mampu bahkan di malam karirnya. Bermain Kento Momota - yang dalam kondisi panas saat kembali dari larangan - Lee menjinakkan saingannya dalam pertandingan langsung, membuat perbedaan usia 12 tahun di antara mereka.

Gelar Lee Chong Wei:
Olimpiade - Perak (2008, 2012, 2016)
Kejuaraan Dunia - Perak (2011, 2013, 2015)
All England – Juara (2010, 2011, 2014, 2017)
Final World Superseries - Juara (2008, 2009, 2010, 2013)
Malaysia Terbuka – Juara (2004, 2005, 2006, 2008, 2009, 2010, 2011, 2012, 2013, 2014, 2016, 2018)
Kejuaraan Asia - Emas (2006, 2016)

Fakta yang menarik

Lee adalah salah satu dari sedikit pemain bulu tangkis yang memiliki otobiografi (‘Berani menjadi Juara’) dan biopik (‘Lee Chong Wei: Bangkitnya Sang Legenda’) yang menampilkan eksplosivitasnya.
(aww)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2692 seconds (11.210#12.26)