Kisah Perjalanan Muhammad Ali Menjadi Seorang Mualaf

loading...
Kisah Perjalanan Muhammad Ali Menjadi Seorang Mualaf
Kisah Perjalanan Muhammad Ali Menjadi Seorang Mualaf. Foto: Reuters
LOUISVILLE - Serba-serbi soal kehidupan legenda tinju dunia, Muhammad Ali, selalu menarik untuk dibahas. Salah satu hal yang menarik untuk dikisahkan adalah perjalanan Muhammad Ali untuk menjadi seorang mualaf.

Ya, Muhammad Ali memang tidak hanya dikenang sebagai orang yang hebat dalam dunia olahraga . Petinju kelahiran 17 Januari 1942 itu juga dipandang sebagai tokoh Muslim dunia yang memberi pengaruh besar.

Baca Juga: Khabib Nurmagomedov Merasa Tak Pantas Dibandingkan Muhammad Ali

Pria yang wafat di usia 74 tahun itu memutuskan memeluk agama Islam saat namanya sedang naik daun. Setelah mengucap kalimat syahadat, ia mengganti namanya dari Cassius Clay menjadi Muhammad Ali.
Baca Juga: Drama Kembalinya Khabib Nurmagomedov Tamat, Khabib Tolak Comeback



Untuk akhirnya bisa mengambil keputusan memeluk agama Islam, Muhammad Ali harus menempuh perjalanan yang cukup panjang. Hal itu diawali dengan ketertarikannya bergabung ke komunitas Black Muslims di Amerika Serikat.
Baca Juga: Periode Buruk Liverpool 2021: Lepaskan 78 Tendangan Tanpa Cetak Gol

Sejak September 1963, Ali memang sudah santer dikabarkan telah bergabung ke komunitas yang memperjuangkan hak-hak Islam di Amerika Serikat. Hal ini kerap diberitakan di media-media Amerika Serikat.

Ali dikabarkan sering menghadiri rapat-rapat kelompok Muslim itu dan turut berpidato di sana. Pada 7 Februari 1964, ayah dari Muhammad Ali pun membenarkan bahwa putranya telah bergabung dengan Black Muslims.



Baca Juga: Hanya Ada Dua Petinju Legendaris di Mata Anthony Joshua
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top