5 Pertarungan Terberat Floyd Mayweather sebelum Pensiun 50-0

loading...
5 Pertarungan Terberat Floyd Mayweather sebelum Pensiun 50-0
5 Pertarungan Terberat Floyd Mayweather sebelum Pensiun 50-0/The Sun
5 pertarungan terberat Floyd Mayweather Jr mulai dari melawan Master Pemabuk hingga duel brutal melawan Marcos Maidana sebelum pensiun dengan rekor 50-0. Floyd Mayweather Jr yang berusia 43 tahun ini terkenal karena gaya defensif ikoniknya yang diadopsi menjelang akhir karirnya. Berikut lima pertarungan terberat Mayweather melawan musuh-musuh yang beberapa kali nyaris merusak rekor impresifnya.

Emanuel Augustus, 2000
Nama Emanuel Augustus mungkin menjadi lawan yang paling tidak dikenal dalam daftar musuh Mayweather. Tetapi Mayweather benar-benar mengakui bahwa Augustus adalah lawannya yang paling sulit dikalahkan. ’’Jika saya menilai petarung tertentu dari setiap petinju yang saya lawan, saya akan menilai Emanuel Augustus terlebih dahulu dibandingkan dengan semua orang yang pernah saya hadapi,’’ujarnya.

Baca Juga: Zhang Zhilei: Kemenangan Atas Anthony Joshua di Sarang Burung Jadi Peristiwa Besar

Augustus terkenal karena gayanya yang eksentrik dan dijuluki 'master pemabuk' karena dia akan bertindak mabuk di atas ring untuk memancing lawan-lawannya. ’’Dia tidak memiliki rekor terbaik dalam olahraga tinju, dia tidak pernah memenangkan gelar dunia. Tapi dia datang untuk berkelahi dan, tentu saja, pada waktu itu saya harus berhenti lama.”

Augustus terkenal karena gayanya yang eksentrik dan dijuluki 'Master Pemabuk' karena dia akan bertarung seperti pemabuk di atas ring untuk memancing lawan-lawannya. Mayweather menang angka melawan Augustus, yang terakhir bertinju pada 2011 dan secara ajaib selamat dari luka tembak di kepala pada 2014.



Jose Castillo I, 2002
Banyak yang percaya Mayweather beruntung bisa lolos dengan keputusan angka melawan Castillo. Petinju Meksiko itu benar-benar memaksa Mayweather bertarung ketat selama 12 ronde. Mayweather mengatakan setelah pertarungan bahwa ia menderita cedera rotator cuff di bahu kirinya pada hari terakhir pelatihannya, sehingga membatasi penggunaan jabnya.

Terlepas dari pertanyaan-pertanyaan yang dilontarkan kepadanya, Mayweather membungkam orang-orang yang ragu saat dia melawan Castillo delapan bulan kemudian, menang dengan poin. Dia memanfaatkan gerak kakinya untuk bergerak efektif dalam memainkan pukulan kombinasi yang terbukti meredam Castillo.

Oscar De La Hoya, 2007
Mayweather naik ke Kelas Menengah Ringan untuk melawan 'The Golden Boy' tetapi hanya memiliki berat 68Kg, 1,8Kg di bawah batas divisi ini. De La Hoya agresif di paruh pertama pertarungan, tetapi selanjutnya dia kelelahan. Mayweather memanfaatkan kecepatan superior dan pukulan balik untuk merepotkan De La Hoya.

5 Pertarungan Terberat Floyd Mayweather sebelum Pensiun 50-0


Pertarungan tersebut menjual rekor 2,4 juta bayar per tayang dan menandai terakhir kalinya Mayweather menjadi petarung bayangan saat dinobatkan sebagai raja baru tinju.



Miguel Cotto, 2012
Dalam pertarungan terakhir Mayweather sebelum dia menjalani hukuman enam bulan penjara karena kekerasan dalam rumah tangga, dia kembali melangkah. Dia memiliki berat 68,5Kg dalam karirnya, tetapi keunggulan fisik Cotto menjadi faktor dalam pertarungan tersebut.

Baca Juga: 5 Pertarungan Terberat Tyson Fury Mengguncang Tinju Kelas Berat

Mayweather juga terluka dan berdarah dari hidung, pertama kali dia menghadapi hukuman seperti itu. Namun, dia mengalahkan Cotto dan memastikan kemenangan dengan mendominasi ronde selanjutnya, mengantongi bayaran besar dengan total £ 23 juta. Segera setelah itu, Mayweather berkata: "Miguel Cotto adalah petarung terberat yang pernah saya hadapi sejauh ini."

Marcos Maidana, 2014
Maidana memenangkan pertarungan dengan mengalahkan anak didik Mayweather, Adrien Broner, tetapi masih merupakan pilihan kejutan. Dia membuat pertarungan itu melelahkan, bersandar pada Mayweather. Setengah jalan pertarungan masih seimbang, dan Mayweather terpaksa bekerja keras untuk meredam Maidana.

Dia akhirnya menang dengan angka, tetapi satu hakim memberi hasil seri, yang berarti Maidana dikalahkan oleh keputusan mayoritas. Fans menuntut pertandingan ulang dan di tahun yang sama - seperti dengan Castillo - Mayweather memenangkan yang kedua dengan mudah, meninju balik dengan sukses.
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top