Pele Menangis Menceritakan Kisah Hidupnya: Aku Bukan Superman!

Sabtu, 20 Februari 2021 - 15:22 WIB
loading...
Pele Menangis Menceritakan Kisah Hidupnya: Aku Bukan Superman!
Pele Menangis Menceritakan Kisah Hidupnya: Aku Bukan Superman!/The Sun
A A A
Pele menangis menceritakan kisah hidupnya dengan mengungkapkan bahwa dia adalah bukan Superman saat dia mengingat tekanan yang dirasakannya sebagai superstar sepak bola. Pele yang berusia 80 tahun, dengan kondisinya saat ini yang sulit berjalan tanpa bantuan, mengungkapkan perjalanan hidupnya.

Kisah Hidup Pele , legenda lapangan hijau bernama lengkap Edson Arantes do Nascimento itu jauh lebih dari sekadar pejuang olahraga tua.Dia tetap, bahkan sekarang, menjadi lambang negaranya. Ikon. Pahlawan. Superstar. Dan juga kontroversial. Bukan sekadar karena prestasinya di lapangan. Kemuliaan itu akan selalu ada.

Namun di luar lapangan, detak jantung bangsanya bahkan ketika sedang mengalami kekerasan, perubahan seismik, dijalankan oleh rezim militer yang didukung oleh penyiksaan dan penindasan, dan bahkan dikritik oleh beberapa teman terdekat dan rekan satu tim.

Baca Juga: 10 Stadion Teraneh di Dunia: Kastil sampai Jalur Kereta

Dalam sebuah film dokumenter baru di Netflix, memetakan kehidupannya dari kemiskinan masa kanak-kanak hingga 'momen terbesar dalam hidup saya' di Stadion Azteca Mexico City pada tahun 1970, bagian Pele yang dieksplorasi sekaligus sebagai kehebatan olahraganya.

Pele, akan tayang di Netflix mulai 23 Februari. Saat-saat yang tak terlupakan, dari tendangan brilian melewati Mel Charles yang membingungkan untuk mengalahkan Wales di perempat final Piala Dunia 1958 hingga sundulan mematikan melawan Italia 12 tahun kemudian.

Dalam warna hitam dan putih yang kasar, kita melihat putaran, trik, dan penyelesaian yang menakjubkan, mengapa ia menjadi perwujudan ledakan ekonomi Brasil pasca-Perang.Sebuah perjalanan dari keajaiban sepak bola ke papan reklame berjalan, terikat terlalu dini oleh janji pernikahan yang tidak bisa dia tepati, hanya menemukan pelampiasan dengan bola di kakinya.

Baca Juga: Ini 5 Pemain Asia Termahal di Dunia, Jepang Mendominasi

Namun ditendang dari satu tiang ke tiang lain pada tahun 1966, setelah itu, dengan nada putus asa dalam suaranya, ia menyatakan bahwa ia tidak akan kembali. Pele menangis. Ada air mata, terutama dari Pele sendiri saat dia mengingat tekanan yang dia alami.

Dan tertawa, terutama ketika rekan setimnya di Santos datang untuk makan siang, menikmati kenangan sebanyak makanan yang disajikan di depan mereka. Tekanan internal yang muncul. Dari mereka yang menginginkan dia menjadi seperti Muhammad Ali, untuk berdiri dan diperhitungkan, untuk berbicara menentang para Jenderal dan regu kematian mereka, intimidasi dan ketakutan.

Dan dari mereka yang bertanggung jawab, yang memecat pelatih Joao Saldanha - bukan melawan Pele akan memberikan hasil yang spektakuler di mana petenis nomor 10 itu dituduh hampir buta - pada malam turnamen tahun 1970 itu. Seperti yang diingat Pele: ’’Piala Dunia penting bagi negara. Tetapi pada saat itu, saya tidak ingin menjadi Pele. Saya tidak menyukainya, saya tidak menginginkannya. Saya berdoa: Tuhan, ini Piala Dunia terakhir saya, bantu saya mempersiapkan diri untuk Piala Dunia terakhir saya.”
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2828 seconds (11.210#12.26)