alexametrics

Helena Sukova dan Keluarga Sukova Penguasa Tenis Putri Dunia

loading...
Helena Sukova dan Keluarga Sukova Penguasa Tenis Putri Dunia
Helena Sukova dan Keluarga Sukova Penguasa Tenis Putri Dunia/WTA
A+ A-
Juara Grand Slam 14 kali, Helena Sukova memberikan penghormatan kepada ibunya, Vera, mantan pemain tenis yang menjadi pelatih formatif di belakang generasi emas Ceko, termasuk putrinya, Martina Navratilova dan Hana Mandlikova. Ibu saya, bersama dengan ayah saya, adalah orang yang paling berpengaruh dalam karier tenis saya dan kakak saya, Cyril.

Ayahnya adalah juara tunggal junior U-18 dan ibunya, 11 kali Juara tunggal Cekoslowakia (sekarang Republik Ceko dan Slovakia) dan Internasional, finalis tunggal Wimbledon pada tahun 1962. Yang teratas dalam daftar prestasinya adalah posisi Top 5 dalam peringkat Dunia WTA. Bertahun-tahun kemudian, saya cukup beruntung bahwa BBC memberi saya kaset VHS yang menunjukkan rekaman Wimbledon ibu saya.

Setelah karir bermainnya, ia menjadi pelatih tenis terkenal, menjadi pelatih nasional terkemuka untuk tenis wanita di Cekoslowakia. Dia sangat dikenal secara global, dan mengorbitkan pemain seperti Martina Navratilova, Hana Mandlikova, Miroslava Bendlova, Hana Strachonova, dan banyak lainnya. Saudaraku dan aku, kami mendapatkan pengetahuan terbaik yang kami bisa dari tahap awal pengembangan kami, dan terima kasih untuk itu kami terus membangun lebih jauh.



Baca Juga: Menjelajahi Kecantikan Desa Adat Terindah di Indonesia

Kenangan saya sangat terbantu oleh foto-foto lama ketika kita biasa berlatih di lapangan tenis di klub Sparta Prague. Kami dulu sering bermain ganda keluarga dan tunggal di lapangan No.4 di sore hari, setelah orang tua kami punya waktu setelah menyelesaikan pekerjaan mereka. Cukup beruntung, kakak saya dan saya tidak pernah merasakan tekanan dari orang tua kami untuk bermain tenis. Kami menghabiskan sebagian besar siang hari kerja bermain tenis atau permainan lain dengan pelatih lokal dan anak-anak lain di klub Sparta - hanya bersenang-senang.

Baca Juga: Kebanyakan di Rumah Saja, Kekasih Ronalo Hamil Lagi?

Ibu kami Vera bertanggung jawab atas teknik kami, jadi bahkan ketika pelatih lain berlatih bersama kami, mereka mengikuti instruksinya. Dia mengajari saya dan kakak saya gaya, pukulan, mentalitas di lapangan. Ketika datang ke genetika, kami juga cukup beruntung untuk mewarisi sisanya dalam apa yang diperlukan untuk menjadi salah satu yang terbaik di Dunia.

Saya pikir saya mewarisi matanya untuk bagian-bagian teknis tenis, dan mungkin empati saya terhadap perasaan pribadi dan batin, yang membantu ketika saya beralih dari tenis ke psikologi olahraga dan psikologi klinis. Sekolahnya dan pengalaman dari masa tenis saya menyatukan semuanya. Saya pikir perasaan baik yang Anda dapatkan ketika Anda dapat membantu seseorang menemukan langkah-langkah untuk perbaikan mereka kemungkinan besar mengapa ibu saya juga menjadi pelatih ketika dia pensiun, sehingga dia dapat membantu orang lain mencapai tujuan mereka.

Sayangnya, saya tidak bisa bertanya padanya dan saya hanya bisa menebak. Setelah kami mulai bermain turnamen junior ada kesepakatan dalam keluarga kami: tidak ada lagi pembicaraan tentang tenis di rumah. Aturan lain: nomor satu adalah sekolah dan hanya setelah itu tenis, setidaknya sampai sekitar usia 15 untuk saya. Menengok ke belakang saya pikir ibu dan ayah melakukan semuanya dengan cara yang sangat cerdas, tidak mendorong tetapi diam-diam membimbing kita jalan yang benar menuju hobi kita, sehingga kita merasa kita memilihnya - bahkan jika itu sebenarnya dipilih untuk kita!

Saya baru berusia 17 tahun, baru memulai karir profesional saya, ketika ibu saya meninggal karena kanker. Selama 18 tahun saya berada di tur, ada beberapa kali saya sangat membutuhkan saran pelatihnya dan ada kalanya pendapat ahlinya hilang - termasuk dari beberapa orang yang akan saya pekerjakan dan bekerja bersama.

Hidup tidak normal sejak usia 17 tahun bahwa Anda tidak mendapatkan kesempatan untuk meminta saran dari ibu Anda dalam hal apa pun. Saya hanya menyesal dia tidak hidup cukup lama untuk mengalami dan melihat kesuksesan saya dan saudara lelaki saya dari benih yang dia tanam.
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak