alexametrics

Debut China Juara Piala Thomas, Redam Indonesia di Final

loading...
Debut China Juara Piala Thomas, Redam Indonesia di Final
Debut China Juara Piala Thomas, Redam Indonesia di Final/BWF
A+ A-
LONDON - Debut China mengejutkan bulu tangkis dunia ketika menjuarai Piala Thomas untuk pertama kali pada 1982. Pasukan bulu tangkis China bertarung di final yang menghibur dan membawa pulang trofi perak yang terkenal di Inggris.

Fakta bahwa kemenangan perdana mereka datang di Inggris, pertama kali kompetisi telah kembali ke Eropa sejak edisi perdana pada tahun 1949, memperindah kepercayaan China. Bertanding di empat tempat berbeda - Huddersfield, Gloucester, Preston dan Birmingham - pertandingan pindah ke Royal Albert Hall London, saat Ratu Elizabeth dan Pangeran Philip hadir pada malam kedua.

Baca Juga: Peneliti Temukan Kelainan Usus Pasien Covid-19 Berimplikasi Pembekuan Darah

Lima hari sebelum duel dengan Indonesia di final, China mengirim peringatan yang tidak menyenangkan dengan kemenangan semifinal 8-1 atas Denmark yang tidak diperkuat Morten Frost. Di final yang dimainkan selama dua hari pada 20 dan 21 Mei, Han Jian mengubah situasi, memenangkan kedua pertandingan. Dia pertama-tama menyamakan skor dengan mengalahkan Lius Pongoh di tunggal putra kedua, kemudian mengalahkan sang raja legendaris Liem Swie King di tunggal putra keempat untuk kembali menyamakan 3-3 setelah tertinggal 3-1.

Baca Juga: Olimpiade Tokyo Dibatalkan Jika Gagal Digelar Tahun 2021



Chen Changjie mengalahkan Lius Pongoh dalam dua pertandingan bagi China untuk memimpin pertama kali, sebelum pasangan Sun Zhian dan Yao Ximing memberikan poin kemenangan, mengatasi Kartono/Rudy Heryanto 17-14 3-15 15-1. Pertandingan final, sekarang hanya formalitas, dimenangkan oleh Christian Hadinata/Liem melawan Luan Jin / Lin Jiangli untuk membuat skor (yang berakhir 5-4).

Menulis di Badminton Dunia, mantan presiden Federasi Bulu Tangkis Internasional (sekarang BWF) Sir Craig Reedie mengingat pertempuran itu sebagai "salah satu final besar" dan memuji perilaku para pemain dan sportivitas mereka sebagai "luar biasa".

’’Trofi itu disajikan dan diarak oleh China di tengah ucapan selamat dari tim Indonesia yang hebat dan tepuk tangan meriah dari penonton. Tidak ada yang bisa mengingat tim yang memenangkan empat pertandingan pertama pada malam kedua untuk memenangkan Piala Thomas dan beberapa orang bisa mengingat bulu tangkis malam yang lebih baik," Reedie dengan tepat menyimpulkan pertarungan epik.
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak