Sir Alex Ferguson Meregang Nyawa setelah Pendarahan Otak

loading...
Sir Alex Ferguson Meregang Nyawa setelah Pendarahan Otak
Sir Alex Ferguson Meregang Nyawa setelah Pendarahan Otak/The Sun
Sir Alex Ferguson meregang nyawa setelah pendarahan otak dalam perjuangan hidup dan mati terungkap dalam film Never Give In. Dalam film dokumenter ini, penggemar Manchester United bisa melihat bagaimana perjuangan pahlawan mereka yang rentan, lemah, emosi saat mengalami sakit.

Jadi film 'Never Give In' besutan anak tertua Alex Ferguson , Mark Robins, akan menarik hati setiap suporter Manchester United, mungkin setiap pecinta sepak bola di seluruh dunia.Apa yang tidak kami ketahui adalah detail tentang bagaimana pendarahan otak pada 5 Mei 2018 membuat Sir Alex Ferguson terpukul dan membuatnya berpeluang bertahan hidup tinggal 20 persen.

Bagaimana pada usia 76 dia bisa sembuh dari operasi dan merasakan ketakutan dan keputusasaan bahwa hidup mungkin mendekati akhirnya. ’’Saya bertanya-tanya berapa hari cerah yang akan saya lihat lagi. Saya merasa itu sulit,”katanya.

Baca Juga: Inilah 5 Kiper Pencetak Gol di Liga Primer Sehebat Alisson Becker



Betapa kesal pada kondisinya saat dia terbaring di rumah sakit dan kehilangan suaranya membuatnya kewalahan. ’’Saya menangis, merasa tidak berdaya. Saya tidak ingin kehilangan ingatan saya. Saya akan menjadi beban yang sangat berat bagi keluarga saya. "

Untuk pertama kali dalam hidupnya dia tidak bisa mengontrol. Dia membaca salah satu dari banyak surat yang dia tulis untuk keluarganya saat berada di rumah sakit, tidak diragukan lagi takut dia tidak mendapatkan kesempatan untuk memberi tahu mereka semua tentang perasaannya.

Surat untuk istrinya Cathy adalah coretan, dengan tanda silang, menunjukkan betapa sulitnya saat itu untuk melakukan fungsi dasar. Dia membacanya kembali: ’’Saya bangga padamu Cathy dan tekadmu, selama bertahun-tahun kamu telah menunjukkan kekuatan yang besar tetapi hatiku harus berdoa untuk kehidupan, kamu jangan menyerah.’’

’'Aku lemah dan kesepian, aku merindukan cahayamu.”

Dia tidak menyerah. Tetap saja, sungguh luar biasa melihatnya dengan cemas mondar-mandir di dapurnya sebelum dia kembali ke direktur Old Trafford pada bulan September di tahun yang sama untuk pertama kalinya sejak kematiannya.

Itu adalah tempat yang dia bangun, klub modern yang dia buat, di mana dia membentuk tim dalam karakternya dan di mana para penggemar memujanya. Namun di sinilah Sir Alex mengakui: "Saya sedikit gugup, tidak gugup, tetapi, Anda tahu. Mungkin agak tegang. ”



Kadang-kadang dalam film dia terlihat seusianya, terutama di hari-hari awal penyembuhannya, dan emosi muncul ketika dia berbicara tentang kehidupan dan keluarga. Ketika dia berbicara tentang sepak bola, dia berubah, dan dia kembali ke bangku cadangan di Pittodrie dan Old Trafford.

Mempersempit matanya, karena dia mengingat cara dia diperlakukan di Rangers hanya karena istrinya beragama Katolik. Sesuatu yang jelas mendorong keinginan untuk membalas dendam begitu dia menjadi manajer Aberdeen. “Saya ingin menusuk mereka,” kenangnya tentang kemenangan final Piala Skotlandia 1983.

Baca Juga: Ronaldo Angkut Supercar Rp323 Miliar, CR7 Hengkang dari Juventus?

Film ini juga menunjukkan bagaimana olahraga dapat memengaruhi tidak hanya satu orang tetapi seluruh keluarga, terutama selama tahun-tahun pembukaannya yang sulit di Old Trafford. “Ayah, itu tidak berhasil, kamu tidak akan bisa berhasil di sini, itu membunuh kita,” kenang putra tertuanya Mark saat dia memohon kepadanya untuk menerima kekalahan.

"Saya menjadi paranoid, menghitung burung gagak, 'satu untuk kesedihan, dua untuk kegembiraan'," kata istri Cathy tentang apa yang menjadi rutinitas hari pertandingannya di masa-masa sulit itu. Jika United dipukuli, telepon mungkin berdering lagi malam itu dengan seseorang yang berteriak 'kembali ke Skotlandia'.

Untuk semua protes baru-baru ini oleh para penggemar, absennya Sir Alex di ruang istirahat adalah semua yang telah berubah di Manchester United. Stadion ini masih menampung 75.000, tempat latihannya sama, sistem pramuka mungkin lebih baik dan pemiliknya sama dengan yang ada di sana untuk lima gelar liga terakhir United dan Piala Eropa ketiga. Investasi dalam tim telah lebih besar dari sebelumnya dalam sejarah klub dan tidak memberi saya mantan kepala eksekutif David Gill lebih baik dari Ed Woodward, itu tidak ada sangkut pautnya

Seorang pria telah pensiun dan bersama dia pergi kendali, dorongan, tekad, semangat dan, yang terpenting, manajemen manusia yang luar biasa yang digambarkan ini. Tetapi juga kelemahan, kerentanan dan, ya, ketakutan yang sama, yang kita semua rasakan atau akan rasakan sebagai manusia. Anda tidak akan menjadi diri sendiri jika adegan terakhir tidak membuat Anda tertarik.
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top