Sir Alex Ferguson Meregang Nyawa setelah Pendarahan Otak

Selasa, 18 Mei 2021 - 13:17 WIB
loading...
Sir Alex Ferguson Meregang Nyawa setelah Pendarahan Otak
Sir Alex Ferguson Meregang Nyawa setelah Pendarahan Otak/The Sun
A A A
Sir Alex Ferguson meregang nyawa setelah pendarahan otak dalam perjuangan hidup dan mati terungkap dalam film Never Give In. Dalam film dokumenter ini, penggemar Manchester United bisa melihat bagaimana perjuangan pahlawan mereka yang rentan, lemah, emosi saat mengalami sakit.

Jadi film 'Never Give In' besutan anak tertua Alex Ferguson , Mark Robins, akan menarik hati setiap suporter Manchester United, mungkin setiap pecinta sepak bola di seluruh dunia.Apa yang tidak kami ketahui adalah detail tentang bagaimana pendarahan otak pada 5 Mei 2018 membuat Sir Alex Ferguson terpukul dan membuatnya berpeluang bertahan hidup tinggal 20 persen.

Bagaimana pada usia 76 dia bisa sembuh dari operasi dan merasakan ketakutan dan keputusasaan bahwa hidup mungkin mendekati akhirnya. ’’Saya bertanya-tanya berapa hari cerah yang akan saya lihat lagi. Saya merasa itu sulit,”katanya.

Baca Juga: Inilah 5 Kiper Pencetak Gol di Liga Primer Sehebat Alisson Becker

Betapa kesal pada kondisinya saat dia terbaring di rumah sakit dan kehilangan suaranya membuatnya kewalahan. ’’Saya menangis, merasa tidak berdaya. Saya tidak ingin kehilangan ingatan saya. Saya akan menjadi beban yang sangat berat bagi keluarga saya. "

Untuk pertama kali dalam hidupnya dia tidak bisa mengontrol. Dia membaca salah satu dari banyak surat yang dia tulis untuk keluarganya saat berada di rumah sakit, tidak diragukan lagi takut dia tidak mendapatkan kesempatan untuk memberi tahu mereka semua tentang perasaannya.

Surat untuk istrinya Cathy adalah coretan, dengan tanda silang, menunjukkan betapa sulitnya saat itu untuk melakukan fungsi dasar. Dia membacanya kembali: ’’Saya bangga padamu Cathy dan tekadmu, selama bertahun-tahun kamu telah menunjukkan kekuatan yang besar tetapi hatiku harus berdoa untuk kehidupan, kamu jangan menyerah.’’

’'Aku lemah dan kesepian, aku merindukan cahayamu.”

Dia tidak menyerah. Tetap saja, sungguh luar biasa melihatnya dengan cemas mondar-mandir di dapurnya sebelum dia kembali ke direktur Old Trafford pada bulan September di tahun yang sama untuk pertama kalinya sejak kematiannya.

Itu adalah tempat yang dia bangun, klub modern yang dia buat, di mana dia membentuk tim dalam karakternya dan di mana para penggemar memujanya. Namun di sinilah Sir Alex mengakui: "Saya sedikit gugup, tidak gugup, tetapi, Anda tahu. Mungkin agak tegang. ”
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2288 seconds (10.177#12.26)