Taliban Ancam Bunuh Maziar Kouhyar Pemain Afghanistan Pertama di Liga Inggris

Minggu, 22 Agustus 2021 - 20:09 WIB
loading...
Taliban Ancam Bunuh Maziar Kouhyar Pemain Afghanistan Pertama di Liga Inggris
Taliban Ancam Bunuh Maziar Kouhyar (kiri) Pemain Afghanistan Pertama di Liga Inggris/The Sun
A A A
Taliban ancam bunuh Maziar Kouhyar pemain Afghanistan pertama yang bermain sepak bola profesional di Liga Inggris . Jika bintang Afghanistan berusia 23 tahun itu itu kembali ke tanah airnya, dia takut Taliban akan membawanya ke stadion nasional di Kabul untuk mengeksekusinya.

Mantan pemain sayap Walsall – sekarang bermain untuk Hereford – datang ke Inggris bersama orang tuanya sebagai pengungsi pada tahun 1999 ketika dia berusia dua tahun saat mereka melarikan diri dari rezim jahat. Karim, ayahnya adalah seorang perwira militer di tentara Afghanistan sebelum dikuasai oleh Taliban.

Baca Juga: Hasil Pertandingan dan Klasemen Pekan Pertama Liga Italia

Dia kemudian kembali bekerja sebagai pejabat politik untuk PBB, membantu mengembangkan negara dan infrastrukturnya, dan penasihat budaya untuk NATO. Dia juga mengajar pasukan Inggris bahasa Persia asli Afghanistan.

’’Ayah saya dipandang sebagai kolaborator dan setiap keluarga saya, termasuk saya, diancam akan dieksekusi. Kami memiliki kerabat yang sekarang bersembunyi,’’tuturnya.

“Taliban menentang nilai-nilai orang beradab pada tahun 2021. Bahkan jika saya mengenakan celana pendek, mereka akan mempermasalahkannya. Ayah saya ditangkap sebelum kami melarikan diri karena janggutnya tidak cukup panjang!,’’lanjutnya.

Maziar sempat berseragam Tim Nasional Afghanistan tapi mengundurkan diri sebelum menjalani laga persahabatan internasional. ’’Tiga tahun lalu saya menarik diri dari skuad Afghanistan saat pertandingan persahabatan melawan Palestina di Kabul. Terlalu berbahaya untuk mengambil risiko kembali karena Taliban selalu mengintai,’’ungkapnya.

Taliban Ancam Bunuh Maziar Kouhyar Pemain Afghanistan Pertama di Liga Inggris


Maziar tinggal di Birmingham bersama ayahnya, ibunya Latifa, 47, saudara laki-laki Afshin, 20, Sam, 9, dan saudara perempuan Lola, 16. Dan mereka khawatir tentang peristiwa di negaranya. Karim, yang memiliki salah satu saudaranya sendiri dibunuh oleh Taliban mengatakan: ’’Lola dan Sam mendapatkan pelajaran bahasa Persia melalui Zoom dari seorang wanita di Kabul dan tadi malam Taliban mengunjungi rumah temannya.’’

’’Mereka menuntut untuk mengetahui berapa banyak perempuan di dalam dan memerintahkan dua dari mereka keluar, mengatakan bahwa mereka tidak diizinkan untuk menginap. Mereka membawa gadis-gadis itu kembali ke rumah mereka.’’

’’Ini adalah sehari setelah Taliban bermaksud agar perempuan diperlakukan secara normal, tetapi sayangnya itu dalam interpretasi mereka tentang Islam.Mereka tidak akan menghormati wanita atau anak perempuan. Mereka akan mengangkat beberapa wanita ke posisi senior sampai pasukan asing keluar, lalu mereka akan kembali ke cara lama mereka.’’
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.4662 seconds (11.252#12.26)