Ketika Mary Pierce Guncang Grand Slam Prancis Terbuka 2000

loading...
Ketika Mary Pierce Guncang Grand Slam Prancis Terbuka 2000
Ketika Mary Pierce Guncang Grand Slam Prancis Terbuka 2000/WTA
Pada tahun 2000, Mary Pierce mengguncang jagat tenis ketika menyapu gelar tunggal dan ganda Grand Slam Prancis Terbuka. Pierce mencatatkan sejarah menjadi wanita Prancis pertama sejak Françoise Durr pada 1967.

Pierce pertama kali membuat final Prancis Terbuka pada usia 19. Pierce menghabiskan malam tanpa tidur sebelum final 1994 khawatir tentang upacara trofi. Tidak bisa dipastikan apakah dia mengalami kelelahan, stres, atau kurang pengalaman yang akhirnya menyebabkan kekalahan melawan Arantxa Sánchez Vicario. Meskipun dia membalas kekalahan enam bulan kemudian untuk memenangkan Grand SlamAustralia Terbuka, Paris tetap menjadi impian bagi Pierce.

Baca Juga:Ramen Ini Terbuat dari Jangkrik, Anda Berani Mencoba?

Milenium baru, bagaimanapun, membawa Pierce baru, yang memulai ayunan lapangan tanah liat dengan kemenangan empatik di Charleston, kembali ke Roland Garros. Dia akan kembali menjadi sorotan dan mencoba merebut juara yang lama tidak dimenangkn petenis Prancis sejak Françoise Durr pada tahun 1967. Nuansa 1994 melesat di minggu pertama turnamen 2000 saat ia melonjak ke minggu kedua setelah kalah 13 pertandingan.



Perempat final membuktikan ujian pertama bagi Pierce ketika dia menghadapi Monica Seles, yang, seperti saingan Prancisnya, telah membantu mengantarkan era baru tenis kekuasaan ke pertandingan putri. Setelah menang atas Seles, ada Martina Hingis yang kala itu pemain No.1 dunia – pasangan mainnya saat juara ganda putri – yang menunggu di semifinal. Hingis memimpin head-to-head mereka 10-5. Sekali lagi, Pierce menang.

Lihat Photo:Meluas Ke Eropa, Ratusan Demonstran Berlutut di London dan Berlin Protes Kematian George Floyd


Setelah dua set ketat melawan Conchita Martinez, ia memastikan kemenangan dengan satu servis besar terakhir, dan mengangkat tangannya dengan kegembiraan. Pesta Pierce makin lengkap setelah keesokan harinya, dia dan Hingis mengalahkan Virginia Rauno Pascual/Paola Suarez untuk memenangkan gelar ganda.



"Perasaan dan ingatan itu masih sangat segar dan sangat jelas," akunya minggu ini saat siaran langsung dengan International Tennis Hall of Fame. "Luar biasa berpikir bahwa ini sudah 20 tahun. Jujur, aku tidak percaya!" Cedera punggung membuat Pierce tidak bisa mempertahankan gelarnya pada tahun 2001 - dan di luar lapangan hampir sepanjang tahun berikutnya - sehingga wanita Prancis itu menghabiskan waktu untuk membangun kembali rangkingnya dari peringkat terendah dunia No.130 pada tahun 2002.

Pierce memulai kebangkitan karir dengan mencapai satu final Roland Garros terakhir pada tahun 2005. Meskipun ia kalah dari Justine Henin, ia melanjutkan momentumnya di lapangan lain untuk mencapai final AS Terbuka pertama kalinya. Pierce memainkan pertandingan terakhirnya di tahun 2006, dilantik ke Tennis Hall of Fame musim panas lalu, dan terus menjadi perlengkapan tur sebagai Legenda WTA - sering menggunakan pengetahuan tenisnya yang luas untuk mengomentari pertandingan di Final WTA.
(aww)
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video
Top