alexametrics

Kisah Li Na, Petenis China Juara Grand Slam Prancis Terbuka

loading...
Kisah Li Na, Petenis China Juara Grand Slam Prancis Terbuka
Kisah Li Na, Petenis China Juara Grand Slam Prancis Terbuka/WTA
A+ A-
Pada 2011, petenis tunggal putri China, Li Na, menghentak jagat tenis dunia dengan menjuarai Grand Slam Prancis Terbuka. Di usia 29 tahun, Li Na mengakhiri penantian panjang tenis China menjuarai Grand Slam.

Karier Li sudah dipenuhi dengan tonggak sejarah: dia menjadi pemain China pertama yang memenangkan gelar WTA ketika dia mengangkat trofi Guangzhou International Women Open pada 2003 , dan merupakan orang pertama yang masuk ke WTA Top 10. Tetapi ada sesuatu yang hilang dari resume tenisnya yang mengesankan: mahkota Grand Slam.

’’Tiongkok adalah negara dengan 1,3 miliar orang,” kata Li, menceritakan video kampanye Strong Is Beautiful 2011nya. ’’Namun, kami belum pernah memiliki pemain No.1, atau juara Grand Slam (tunggal). Tidak ada tekanan."

Dia nyaris mengejutkan pada Januari, kalah tipis dari Kim Clijsters di final Australia Terbuka setelah memimpin dengan satu set, 3-6, 6-3, 6-3. Li membukukan rekor 1-5 yang mengecewakan di turnamen berikutnya, dan ketika dia tiba di Roland Garros - bukan permukaan favorit Li - dia diunggulkan di No.6 dan berada di bawah radar. Itu tidak berlangsung lama saat turnamen berlangsung, dan meskipun Li belum pernah memenangkan gelar di lapangan tanah liat, dia mengumpulkan mampu lolos final Roland Garros.

Di putaran keempat, dia mengalahkan Petra Kvitova - sebulan sebelumnya petenis Ceko itu menjadi juara Wimbledon - yang menang 2-6, 6-1, 6-3. Di perempat final, ia mengalahkan unggulan keempat Victoria Azarenka 7-5, 6-2, dan meneruskan kemenangan atas unggulan 7 Maria Sharapova, 6-4, 7-5 di semifinal. Menunggu di final adalah ujian yang bahkan lebih besar dalam bentuk juara bertahan Francesca Schiavone, yang keterampilannya di pertandingan tanah liat dan all-court menjadikannya favorit.



Baca Juga: Staycation di Tiga Water Villa Cantik di Jakarta Ini, Tak Kalah seperti di Maldives

Sebuah rekor di hadapan 116 juta pemirsa dari China menyaksikan Li menjadi juara Prancis Terbuka, awal dari booming tenis wanita di suatu negara yang biasanya ditinggalkan dalam tenis. "Luar biasa," kata Li kepada pers setelah kemenangan. "Saya mendapat pesan teks dari teman saya. Mereka mengatakan mereka menangis di China karena mereka melihat bendera nasional."

Li sendiri kemudian menambahkan gelar Grand Slam lainnya pada tahun 2014, memenangkan gelar Australia Terbuka dan mencapai rangking tertinggi WTA World No.2. Tetapi karena cedera kronis yang nyaris merenggut nyawanya, ia pensiun pada akhir 2014 dengan karir mengangkut 11 gelar tunggal dan ganda. Tetapi pengaruhnya jauh melampaui lapangan tenis: ketika Li menjadi pemain pro pada tahun 1999, WTA tidak memiliki turnamen di China, dan hanya enam di Asia - setengah dari yang ada di Jepang.

Lihat Video: Tolak Tes Swab, Sejumlah Wanita di Sikka Mengamuk

Ketika kemenangan Li menjadikannya megastar di kampung halamannya dan membawa tenis ke posisi terdepan, China sekarang menjadi tuan rumah lebih banyak turnamen WTA daripada negara lain - termasuk Premier 5 di kota kelahiran Li, Wuhan, dan juga yang terbesar: WTA Finals Shenzhen, yang tahun lalu menawarkan uang hadiah memecahkan rekor untuk pemenang. "Li adalah pemain paling berpengaruh dekade ini untuk perkembangan tenis wanita," kata CEO WTA Stacey Allaster pada 2014.

Bahkan Time Magazine setuju, setelah menempatkan Li dalam daftar 100 Orang Paling Berpengaruh di Dunia tahun sebelumnya. Li memasuki Hall of Fame Tenis Internasional pada tahun 2019, mengabadikan kenaikan yang luar biasa ke puncak olahraga yang menggembleng sebuah negara dan mengubah lanskap tenis wanita selamanya - dan semuanya dimulai di Roland Garros.
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak