2 Kali Di-KO Tyson Fury, Wilder Tetap Petinju No 1 Kelas Berat WBC

Rabu, 20 Oktober 2021 - 10:03 WIB
2 Kali Di-KO Tyson Fury, Wilder Tetap Petinju No 1 Kelas Berat WBC
2 Kali Dikalahkan Fury, Wilder Tetap Petinju No 1 Kelas Berat WBC/The Sun
A A A
Deontay Wilder mempertahankan peringkat Kelas Berat nomor 1 meski kalah KO dalam pertarungan perebutan gelar juara dunia WBC melawan Tyson Fury pada 9 Oktober 2021. Wilder mempertahankan singgasananya di peringkat Kelas Berat WBC, meskipun dua kali kalah dari juara bertahan, Tyson Fury.

The Bronze Bomber dihancurkan oleh Raja Gipsi untuk kedua kalinya awal bulan ini di T-Mobile Arena, LAs Vegas, Amerika Serikat. Wilder belum pernah memenangkan pertarungan sejak mengalahkan Luis Ortiz pada November 2019.

Baca Juga: Makna Tersembunyi Pesan Emosional Deontay Wilder kepada Tyson Fury

Tetapi setelah berhasil mempertahankan gelar sebelum pertandingan ulang melawan Fury pada 22 Februari 2020, Wilder tetap menjadi nomor 1 dalam daftar WBC. Ini tidak berarti bahwa dia akan mendapat pukulan berikutnya pada sang juara. Dan kesempatan itu juga tidak akan diberikan kepada peringkat nomor 2, Andy Ruiz Jr atau peringkat nomor 3, Joe Joyce. '



Kesempatan berikutnya melawan Fury sudah ditetapkan menjadi miliki Dillian Whyte, seandainya petinju Inggris itu mengalahkan Otto Wallin akhir bulan ini. Orang-orang seperti Oleksandr Usyk dan Anthony Joshua tidak tampil di peringkat WBC, karena eksploitasi mereka dengan organisasi lain.

Dan juga Whyte, mengingat bahwa dia sudah memegang sabuk sementara WBC - memenangkan kembali berkat kemenangan pertandingan ulangnya atas Alexander Povetkin pada bulan Maret. Meskipun akan menghadapi Whyte berikutnya, asalkan petinju berusia 33 tahun itu mengalahkan Wallin, Fury menganggap bahwa peringkat No3 Joyce adalah 'yang terbaik di luar sana'.

Baca Juga:

Berbicara tentang pendapat Fury tentang Juggernaut - yang dia lawan pada 2018 - promotor Frank Warren mengatakan kepada Sky Sports: "Saya sedang berbicara dengan Tyson tentang dia. Tyson mengatakan bahwa dia yang terbaik di luar sana.''

“Itulah pendapat Tyson. Bisakah dia pergi jauh-jauh? Ya dia bisa. Dia punya detak jantung yang bagus, hati yang besar. Dia kuat, dia berjalan ke depan, dia adalah 'Juggernaut'. Dengan siapa pun dia berada di sana, Anda tahu mereka akan kesulitan menyingkirkannya. Dia pria yang tangguh. Dia bisa bertarung sedikit. Dia bisa meninju."
(aww)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1598 seconds (10.101#12.26)