6 Keputusan Kontroversial Wasit di Liga Indonesia 2021, PSSI Gelar Investigasi

Jum'at, 22 Oktober 2021 - 16:04 WIB
6 Keputusan Kontroversial Wasit di Liga Indonesia 2021, PSSI Gelar Investigasi
Spanduk anti match fixing atau sepak bola gajah dibentangkan di Stadion Pakansari, Cibinong, Bogor, Maret 2017 lalu. Foto: SINDOnews/Susanto
A A A
JAKARTA - Sejak kompetisi Liga 1 dan Liga 2 kembali bergulir tahun ini, kinerja wasit tidak jarang mendapat sorotan negatif. PSSI bahkan berencana menggelar investigasi terhadap sejumlah perangkat pertandingan.

Kepemimpinan wasit di pertandingan Liga 2 antara Rans Cilegon FC vs Badak Lampung di Stadion Madya, Senayan, Jakarta, Selasa (19/10/2021) mendapat sorotan karena dua keputusan yang kontroversial.

Baca Juga: Bus Arema FC Diserang Oknum Suporter, Manajemen Persebaya Desak Polisi Tangkap Aktor Intelektualnya

Di pertandingan itu, hakim garis mengangkat bendera tanda offside untuk pemain Badak Lampung, Bramdani. Padahal, dalam tayangan ulang pemain 18 tahun itu dalam posisi onside. Keputusan aneh kedua terjadi di menit ke-70. Wasit memberi hadiah penalti kepada Rans Cilegon FC karena menganggap pemain Badak Lampung melakukan handball. Padahal, dalam tayangan ulang tidak ada tangan pemain Badak Lampung yang menyentuh bola.



Kepemimpinan wasit Rans Cilegon FC vs Badak Lampung di pertandingan tersebut seperti puncak dalam fenomena gunung es. Sebab, sepanjang gelaran sepak bola nasional tahun ini, sederet keputusan kontroversial telah dibuat oleh wasit.

Ketua Umum PSSI , Mochamad Iriawan, sampai menugaskan Ketua Komite Wasit, Ahmad Riyadh, untuk menggelar investigasi. Iriawan berjanji memberikan sanksi kepada perangkat pertandingan yang terbukti melakukan kesalahan.

"Kami akan melakukan evaluasi untuk perangkat pertandingan. Jika ditemukan ada kesalahan, PSSI tentu akan memberikan sanksi sesuai dengan tingkatannya," kata Iriawan dalam keterangan yang dimuat PSSI.

Berikut enam keputusan kontroversial wasit Liga 1 dan Liga 2 sejak kompetisi sepak bola nasional kembali bergulir di tengah pandemi Covid-19:

1. Persik vs Bali United (27 Agustus 2021)
Persik menghadapi Bali United pada 27 Agustus 2021 di Stadion Madya, Kompleks Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta Pusat. Persik mendapat hadiah penalti pada menit ke-12. Namun, Youssef Ezzejjari yang menjadi eksekutor gagal memanfaatkan peluang itu menjadi gol. Proses penalti itu menjadi sorotan karena ada pemain Bali United yang masuk kotak penalti sebelum bola dieksekusi. Wasit yang bertugas, Yudi Nurcahya, membiarkan permainan tetap berjalan alias play on. Padahal, menurut aturan FIFA, wasit berhak mengulang penalti tersebut.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2378 seconds (11.97#12.26)