3 Kali Jatuhkan Musuhnya, Kenichi Ogawa Raja Baru Ringan Junior IBF

Minggu, 28 November 2021 - 11:24 WIB
loading...
3 Kali Jatuhkan Musuhnya, Kenichi Ogawa Raja Baru Ringan Junior IBF
3 Kali Jatuhkan Musuhnya, Kenichi Ogawa Raja Baru Ringan Junior IBF/Boxing Scene
A A A
Petinju Kenichi Ogawa dari Jepang menjatuhkan Azinga Fuzile sebanyak 3 kali untuk menjadi raja baru Kelas Ringan Junior IBF yang lowong. Ogawa menang angka mutlak dalam pertarungan di Hulu Theathre Madison Square Garden, New York, Amerika Serikat, Minggu (28/11/2021) pagi WIB.

Tiga hakim juri semuanya memberikan kemenangan untuk Kenichi Ogawa dengan skor 115-110, 115-110 dan 114-111. Kemenangan angka mutlak itu membawa Ogawa mencatat rekor ring 26-1-1 dengan 18 KO. Sedangkan Fuzile memiliki rekor 15-2 dengan 9 KO.

Baca Juga: Frank Sanchez Raja KO Kuba Ancam Rekor Tidak Terkalahkan Tyson Fury

Duel Ogawa dengan Fuzile berlangsung cukup berimbang di ronde pertama. Ogawa menekan Fuzile hingga memasuki ronde kedua. Di ronde ketiga, Ogawa terus mencoba melakukan adu fisik, tetapi Fuzile memenangkan pertarungan itu.

Bentrokan kepala pada ronde keempat membuka luka di bawah mata Ogawa, tetapi ronde itu nyaris, dengan sebagian besar pukulan mengenai udara dan bahu. Sebuah bogeman tangan kanan Ogawa mengejutkan Fuzile di ronde kelima, dan saat pemain asli Jepang itu menyerbu masuk, Fuzile dengan berlutut.

Setelah berdiri tegak, petinju Afrika Selatan itu bertahan, puas untuk pulih dan membiarkan lawannya menguasai dengan memenangkan adu pukul. Ogawa sabar dalam serangannya saat pertarungan, tapi dia jelas memegang kendali.



Fuzile memiliki ronde rebound yang bagus di ronde ketujuh, dan momentum itu terbawa hingga stanza kedelapan saat kecepatan kerja Ogawa melambat. Petinju Tokyo itu kembali sibuk di ronde kesembilan, menghajar Fuzile dengan tangan kanan dan membuka luka di bawah mata kanannya.

Baca Juga: George Kambosos Lengserkan Teofimo Lopez, Unifikasi vs Devin Haney

Pukulan itu mengganggu Fuzile, dan Ogawa memastikan untuk menargetkannya dengan jabnya sebelum melepaskan lebih banyak hak. Ronde sepuluh melihat Fuzile mengambil peran sebagai agresor saat dia mencoba membalikkan keadaan, dan dia memiliki kerangka yang bagus untuk memimpin poin.

Ronde 11 sudah dekat, dengan Fuzile menolak untuk menyerah sementara semburan tidak aktif Ogawa memungkinkannya untuk menjaga harapan tetap hidup. Namun, di ronde ke-12, tangan kanan Ogawa kembali mengejutkan Fuzile dan mendorongnya untuk berlutut, dengan pemain Afrika Selatan itu memukul geladak sekali lagi sebelum bel terakhir berbunyi.
(aww)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1965 seconds (11.210#12.26)