Petarung UFC Wajahnya Rusak Ditendang, Inilah Sosok Tony Ferguson

Senin, 09 Mei 2022 - 07:25 WIB
loading...
Petarung UFC Wajahnya Rusak Ditendang, Inilah Sosok Tony Ferguson
Petarung UFC Wajahnya Rusak Ditendang, Inilah Sosok Tony Ferguson/The Sun
A A A
Petarung UFC yang wajahnya rusak ditendang musuhnya dalam pertarungan UFC 274 itu bernama Tony Ferguson. Inilah sosok Tony Ferguson yang tetap bertarung meski usianya kini 38 tahun.

Etos kerja dan cinta untuk MMA lah yang membuat Tony Ferguson tidak memikirkan pensiun. Ternyata, Tony Ferguson bukan lah petarung UFC biasa. Dia adalah mantan juara UFC Kelas Ringan sementara dan favorit para penggemar UFC .

Siapa Tony Ferguson? Petarung UFC bernama lengkap Anthony Armand Ferguson Padilla lahir 12 Februari 1984. Tony Ferguson adalah seorang petarung bela diri campuran profesional Amerika.

Baca Juga: Wajah Petarung UFC Rusak Ditendang Musuhnya Dilarikan ke Rumah Sakit

Dia saat ini berkompetisi di divisi Ringan untuk Ultimate Fighting Championship (UFC). Dia adalah mantan juara UFC kelas ringan Interim. Ferguson memulai debutnya pada tahun 2008, dan bersama UFC sejak ia memenangkan The Ultimate Fighter 13 pada tahun 2011.

Ferguson dilatih dalam gulat gaya bebas, tinju, jiu-jitsu, Muay Thai, dan Wing Chun. Pada 17 Oktober 2021, ia berada di peringkat ke-7 dalam peringkat kelas ringan UFC. Ferguson lahir di Oxnard, California, pada 12 Februari 1984, tetapi dibesarkan di Muskegon, Michigan.

Ferguson memiliki darah keturunan Meksiko. Nama keluarga Ferguson berasal dari ayah tirinya di Amerika Skotlandia. Ferguson adalah atlet tiga cabang olahraga di Muskegon Catholic Central High School di American football, bisbol, dan gulat.

Setelah SMA, Ferguson mendaftar di Central Michigan University sebelum pindah ke Grand Valley State University. Dia juga melakukan tugas di Muskegon Community College. Dia tidak menyelesaikan gelarnya, tetapi memiliki karier gulat perguruan tinggi yang sukses, memenangkan kejuaraan gulat nasional Asosiasi Gulat Perguruan Tinggi Nasional 2006.

Lulus kuliah, Ferguson pindah kembali ke California untuk lebih dekat dengan keluarga besarnya, bekerja di bagian pemasaran dan penjualan di siang hari dan mengambil shift sebagai bartender di malam hari. Tak lama setelah ini, ia memutuskan untuk mengejar karier seni bela diri campuran (MMA) profesional.

Ferguson memulai karier profesionalnya dalam pertarungan MMA di organisasi kecil di sekitar California pada tahun 2007. Pertandingan penting di awal kariernya termasuk kemenangan atas juara kickboxing Joe Schilling dan kekalahan dari petarung World Extreme Cagefighting (WEC) masa depan Karen Darabedyan.

Selanjutnya, Ferguson mendaftar untuk bersaing dalam serial realitas UFC The Ultimate Fighter beberapa kali. Pada tahun 2010, ia akhirnya diterima untuk bersaing di musim 13 dari seri setelah mengumpulkan rekor profesional 10-2 dan memenangkan kejuaraan kelas welter di PureCombat. Dia berkompetisi sebagai kelas welter di The Ultimate Fighter: Team Lesnar vs. Team dos Santos.

Ferguson terpilih sebagai pick ketiga untuk Tim Lesnar. Dalam pertarungan pertamanya, Ferguson mengalahkan Justin Edwards dengan KO di ronde pertama. Dia selanjutnya menghadapi Ryan McGillivray di perempat final dan dimenangkan dengan TKO di babak pertama. Dia kemudian menghadapi Chuck O'Neil di semifinal dan dimenangkan oleh TKO di babak ketiga untuk maju ke final.

Ferguson secara resmi melakukan debut UFC di Ultimate Fighter 13 Finale melawan Ramsey Nijem untuk menentukan pemenang The Ultimate Fighter 13. Ferguson mengalahkan Nijem dengan KO di babak pertama untuk memenangkan kontrak UFC. Dia juga menerima bonus Knockout of the Night.

Setelah debutnya, Ferguson kembali ke kelas ringan dan menghadapi Aaron Riley pada 24 September 2011, di UFC 135. Pertarungan dihentikan setelah ronde pertama setelah Riley mengatakan dia mengalami patah rahang, menghasilkan kemenangan TKO untuk Ferguson.

Baca Juga: Canelo Alvarez Punya Istri yang Doyan Foto Berbikini

Setelah lebih dari setahun absen dari kompetisi sambil menyembuhkan cedera lengan yang terjadi dalam pertarungan terakhirnya, Ferguson kembali menghadapi Mike Rio pada 19 Oktober 2013, di UFC 166. Kariernya terkenal saat menghadapi Khabib Nurmagomedov pada 11 Desember 2015 di Ultimate Fighter 22 Finale. Namun, Khabib Nurmagomedov menarik diri dari pertarungan pada akhir Oktober, dengan alasan cedera, dan digantikan oleh Edson Barboza.

Pada gilirannya, pertarungan dengan Khabib Nurmagomedov dijadwalkan ulang dan diperkirakan akan berlangsung pada 16 April 2016, di UFC di Fox 19. Pada tanggal 5 April, Ferguson menarik diri dari pertarungan karena masalah paru-paru. Dia digantikan oleh pendatang baru promosi Darrell Horcher.

Duel dengan Khabib Nurmagomedov dijadwalkan untuk ketiga kalinya di UFC 209, kali ini untuk Kejuaraan Ringan UFC sementara. Sebelum penimbangan untuk acara tersebut, Khabib Nurmagomedov dirawat di rumah sakit karena efek buruk dari penurunan berat badannya, dan pertarungan dibatalkan lagi.

Ferguson akhirnya menghadapi Kevin Lee pada 7 Oktober 2017, di UFC 216 untuk perebutan sabuk UFC kelas ringan sementara.
Dia memenangkan pertarungan dengan penyerahan kunci segitiga di ronde ketiga. Pertarungan dengan Khabib Nurmagomedov dijadwalkan untuk keempat kalinya pada 7 April 2018 di UFC 223.

Sayang, untuk kesekian kali, duel itu batal. Pada tanggal 1 April 2018, Ferguson dilaporkan mengalami robek ligamen kolateral fibulanya saat berjalan di lokasi syuting untuk kewajiban media pra-pertarungan dan terpaksa mengundurkan diri dari acara tersebut.

Ferguson kembali dijadwalkan menghadapi Khabib Nurmagomedov untuk Kejuaraan ringan UFC pada 18 April 2020 di UFC 249. Tetapi setelah Khabib Nurmagomedov tidak dapat meninggalkan Rusia karena pembatasan perjalanan udara akibat pandemi virus corona, Ferguson kemudian setuju untuk bersaing untuk Kejuaraan Ringan UFC Interim melawan petarung dadakan.

Pada 9 April, bos UFC Dana White mengumumkan bahwa acara ini ditunda dan pertarungan akhirnya berlangsung pada 9 Mei 2020. Dia dikalahkan oleh Gaethje dalam pertarungan melalui TKO di ronde kelima. Pertarungan ini membuat kedua peserta mendapatkan penghargaan Fight of the Night. Ferguson menghadapi Charles Oliveira pada 12 Desember 2020, di UFC 256. Dia kalah dalam pertarungan melalui keputusan angka mutlak.

Baca Juga: Justin Gaethje Sakit Hati Dicekik Charles Oliveira di Depan Keluarga

Sosok Ferguson dikenal sebagai salah satu petarung MMA dengan kepribadian yang paling eksentrik. Dia membangun peralatan pelatihannya sendiri di rumahnya di Big Bear Lake, California. Dia secara teratur memposting video latihan di laman Instagram pribadinya.

Ini termasuk menggunakan boneka wing chun memukul lengan dan kakinya ke tiang logam untuk membangun kekuatan tulang. Pola latihan melempar bola dari gundukan pitcher untuk membangun kekuatan pukulan tangan kanan, mengayunkan palu sambil menyeimbangkan bola olahraga, dan jungkir balik melompati tumpukan tinggi tikar olahraga.

Hingga akhirnya Tony Ferguson melawan Michael Chandler dalam pertarungan UFC 274 akhir pekan lalu (7/5/2022). Secara sadis, Ferguson ditendang wajahnya hingga rusak yang membuatnya terkapar pingsan. Ini kekalahan keempat beruntun Ferguson yang makin membuat kariernya suram. Dia kemudian dilarikan ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan sebelum diperbolehkan pulang.
(aww)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1313 seconds (10.177#12.26)