Momen Tyson Fury Dipermalukan Pekerja Kereta Api yang Mengejutkan

Selasa, 17 Mei 2022 - 12:25 WIB
loading...
Momen Tyson Fury Dipermalukan Pekerja Kereta Api yang Mengejutkan
Momen Tyson Fury Dipermalukan Pekerja Kereta Api yang Mengejutkan/The Sun
A A A
Tyson Fury bisa kehilangan rekor pertarungan tak terkalahkan dari pekerja kereta api John McDermott di tahun-tahun awalnya sebelum kebangkitan epik. Tyson Fury adalah petinju kelas berat terbaik saat ini - tapi bisa jadi sangat berbeda.

Raja Gipsi menyelesaikan comeback sensasional dalam tinju ketika ia mengalahkan Deontay Wilder pada Februari untuk memenangkan gelar dunia WBC pada tahun 2020. Itu memberi Amerika kekalahan profesional pertamanya, dan juga mempertahankan rekor tak terkalahkan Fury sendiri.

Baca Juga: Drama 22 Tahun Permusuhan Mike Tyson dan Mayweather yang Menggemparkan

Tetapi pada tahun 2009, Fury berhasil mempertahankan rekor 0 itu di kolom kekalahannya ketika dia menghadapi John McDermott. Fury digembar-gemborkan sebagai salah satu talenta terbaik tinju Inggris setelah membombardir tujuh lawan dalam waktu cepat.

Timnya memutuskan untuk melangkah maju melawan 'Big Bad' McDermott, dengan gelar Inggris dipertaruhkan. McDermott masuk ke pertarungan di belakang dua kekalahan melawan Danny Williams, tetapi rekor 30 pertarungannya termasuk banyak KO yang akan menguji dagu anak emas baru itu.

Dan sementara tidak ada penghentian datang untuk kedua petinju, McDermott tampaknya bakal menodai karier Fury dengan kemenangan poin. Itu jauh dari penampilan yang spektakuler. Tapi McDermott menggertak pria yang lebih muda, dengan Fury, favorit 1/6 pada malam itu, pergi dengan mengandalkan pukulan jarak jauh.



Memasuki ronde terakhir, tim corner Fury terdengar memberi tahu orang-orang mereka bahwa dia tertinggal poin dan membutuhkan penyelesaian KO di tribun - itu tidak pernah datang. Wasit Terry O'Connor melihat hal-hal yang berbeda dan entah bagaimana mencetaknya 98-92 untuk Fury.

Ini menyebabkan promotor McDermott pada saat itu, Frank Maloney, sekarang Kellie Maloney, mengecam O'Connor sebagai "aib bagi tinju". Penulis Guardian, Kevin Mitchell, tidak memberikan penilaian apa pun tentang hasil tersebut, dengan mengatakan pada saat itu bahwa dia "tidak dapat mengingat keputusan yang lebih buruk dalam olahraga".

Dia menulis bahwa Fury "lolos dari perampokan di jalan raya" dan bahwa komunitas tinju "dibiarkan marah dengan keputusan itu".
Legenda tinju Jim Watt berkomentar untuk Sky Sports, dan kartu skornya memberikannya kepada McDermott dengan dua ronde, 96-94 dengan Fury nyaris mendekati setelah memenangkan dua ronde terakhir.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1199 seconds (10.177#12.26)