Kisah Petenis Cantik 30 Kali Dilecehkan Seksual di Ruang Ganti

Sabtu, 25 Juni 2022 - 07:07 WIB
loading...
Kisah Petenis Cantik 30 Kali Dilecehkan Seksual di Ruang Ganti
Kisah Petenis Cantik 30 Kali Dilecehkan Seksual di Ruang Ganti/The Sun
A A A
Kisah petenis cantik dilecehkan secara seksual di ruang ganti pemain setidaknya 30 kali oleh ofisial tenis wanita sejak usia 16 tahun. Dua kali finalis grand slam Andrea Jaeger menceritakan bagaimana dia diduga mengalami pelecehan seksual di ruang ganti setidaknya tiga puluh kali oleh seorang ofisial tenis wanita.

''Saya mengalami setidaknya 30 insiden dengan satu anggota staf yang tidak bermain, semua upaya fisik di ruang ganti sangat, sangat awal dalam karier saya,” katanya.

Baca Juga: Edan! Atlet Cantik Sodok Pria dengan Sex Toy dan Lepas Celana

Andrea Jaeger yang kini berusia 57 tahun mengklaim bahwa ketika dia mengeluh kepada Asosiasi Tenis Wanita, dia diancam dan diberitahu untuk tidak mengangkat masalah ini lagi. Jaeger mengatakan kepada Independent bahwa dia menggunakan toilet portabel atau kamar mandi karena saya tidak ingin berurusan dengan komentar, minat, atau tindakan orang.

''Staf yang tidak bermain itu memiliki masalah besar menjaga tangannya untuk dirinya sendiri. Saya menghindari berada di ruang pelatihan sendirian karena pendekatan dilakukan pada saya di sana juga,''ungkap Andrea Jaeger.

Petenis Amerika yang menjadi profesional pada usia 14 tahun itu cukup bagus untuk diunggulkan di Wimbledon pada usia 15 tahun. Pada tahun 1983 ia mencapai final Wimbledon tetapi kalah melawan Martina Navratilova.

Setelah memenangkan 10 tunggal dan jutaan dolar, dia berhenti dari olahraga, pada usia 20, karena cedera dan sekarang menjadi biarawati. Jaeger mengatakan dia disuguhi minuman ringan yang dibubuhi alkohol di pesta pemain setelah Kejuaraan WTA pada tahun 1982.

Dia kemudian menjadi sasaran pendekatan fisik lain oleh karyawan berbeda yang memberinya tumpangan pulang, ketika dia berusia 16 tahun. "Saya pergi dengan dia dan pacarnya di dalam mobil," katanya.

"Ketika kami sampai di kondominium saya, dia mengantar saya ke pintu dan mencoba sesuatu dengan saya. Dia mencoba menciumku. Aku sangat muak sehingga aku merangkak menaiki tangga di dalam mencoba untuk tidak muntah agar ayahku tidak melihatku."

Baca Juga: Kisah Petinju Cantik dengan Payudara Besar: Fans Penasaran Asli Atau Palsu

Tetapi ketika dia menceritakan kepada seseorang yang berwenang di WTA, dia diberitahu bahwa beasiswa saudara perempuannya ke universitas Stanford yang bergengsi akan ditarik.''Setiap kali saya mencoba membela diri, saya diancam akan dilukai orang lain,” katanya.

Mengakui bahwa dia kelelahan karena tenis, Jaeger memutuskan untuk mendedikasikan sisa hidupnya untuk tujuan yang baik Pada tahun 2006 Jaeger menjadi Suster Andrea seorang biarawati Dominikan dan anggota Gereja Episkopal di Pantai Santa Rosa Florida. WTA telah dihubungi untuk dimintai komentar.
(aww)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1820 seconds (11.210#12.26)