8 Momen Epik Tak Terlupakan Sepanjang Masa Grand Slam Wimbledon

loading...
8 Momen Epik Tak Terlupakan Sepanjang Masa Grand Slam Wimbledon
8 Momen Epik Tak Terlupakan Sepanjang Masa Grand Slam Wimbledon/ATP
WIMBLEDON - Pandemi global Covid-19 memupus harapan bintang-bintang tenisdari ATP Tour untuk beraksi di lapangan rumput All England Club. Untuk kali pertama,Grand Slam Wimbledon tidak akan diadakan sejak 1945 (karena Perang Dunia II).

Selama dua minggu ke depan, ATPTour.com akan merefleksikan beberapa pertandingan epik dan alur cerita selama sejarah Wimbledon baru-baru ini, dimulai hari ini dengan delapan momen yang tak terlupakan.

1980: Final Klasik Borg dan McEnroe
8 Momen Epik Tak Terlupakan Sepanjang Masa Grand Slam Wimbledon


Dianggap sebagai salah satu final terbesar dalam sejarah Wimbledon, juara bertahan empat kali Bjorn Borg bertemu finalis pertama Wimbledon John McEnroe di final 1980. Borg yang tenang dan tenang memasuki pertandingan untuk mencari Roland Garros-Wimbledon ketiganya secara beruntun. Di sisi lain, McEnroe yang berusia 21 tahun berapi-api bertujuan untuk mengangkat trofi Grand Slam keduanya setelah kemenangan US Open 1979.



Borg memulai dengan lambat, tetapi ia kembali ke pertandingan dan menemukan dirinya di ambang kemenangan di set keempat. Pemain asal Swedia itu meraih tujuh poin, tetapi McEnroe menyelamatkan masing-masing dan memperpanjang pertandingan ke set penentuan dengan memenangkan 22 menit tie-break 18/16 yang mengesankan. Pada penentuan, Borg menaikkan levelnya melalui servis dan menerobos pada game ke-14 dan terakhir dengan pukulan backhand lintas-lapangan untuk meraih 1-6, 7-5, 6-3, 6-7 (16), 8 -6 kemenangan dan mahkota kelima beruntun di All England Club.

1985: Boris Becker Juara Termuda
8 Momen Epik Tak Terlupakan Sepanjang Masa Grand Slam Wimbledon


Satu minggu setelah mengangkat gelar ATP Tour perdananya di The Queen's Club, Boris Beckertiba untuk penampilan keduanya di The Championships. Petenis Jerman yang tidak diunggulkan selamat dari pertemuan lima set berurutan melawan Joakim Nystrom dan Tim Mayotte, sebelum mengalahkan Henri Leconte dan Anders Jarryd dalam empat set untuk mencapai final perdananya di Grand Slam melawan Kevin Curren.



Setelah tiga jam 18 menit beraksi di Centre Court, pemain berusia 17 tahun itu melepaskanpukulan melebar untuk menyelesaikan kemenangan 6-3, 6-7 (4), 7-6 (3), 6-4 dan menjadi juara termuda dalam sejarah turnamen. Becker mencapai enam pertandingan final Wimbledon lainnya, termasuk tiga final beruntun melawan Stefan Edberg antara 1988 dan 1990.
halaman ke-1 dari 4
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top