alexametrics

8 Momen Epik Tak Terlupakan Sepanjang Masa Grand Slam Wimbledon

loading...
8 Momen Epik Tak Terlupakan Sepanjang Masa Grand Slam Wimbledon
8 Momen Epik Tak Terlupakan Sepanjang Masa Grand Slam Wimbledon/ATP
A+ A-
WIMBLEDON - Pandemi global Covid-19 memupus harapan bintang-bintang tenis dari ATP Tour untuk beraksi di lapangan rumput All England Club. Untuk kali pertama,Grand Slam Wimbledon tidak akan diadakan sejak 1945 (karena Perang Dunia II).

Selama dua minggu ke depan, ATPTour.com akan merefleksikan beberapa pertandingan epik dan alur cerita selama sejarah Wimbledon baru-baru ini, dimulai hari ini dengan delapan momen yang tak terlupakan.

1980: Final Klasik Borg dan McEnroe
8 Momen Epik Tak Terlupakan Sepanjang Masa Grand Slam Wimbledon


Dianggap sebagai salah satu final terbesar dalam sejarah Wimbledon, juara bertahan empat kali Bjorn Borg bertemu finalis pertama Wimbledon John McEnroe di final 1980. Borg yang tenang dan tenang memasuki pertandingan untuk mencari Roland Garros-Wimbledon ketiganya secara beruntun. Di sisi lain, McEnroe yang berusia 21 tahun berapi-api bertujuan untuk mengangkat trofi Grand Slam keduanya setelah kemenangan US Open 1979.

Borg memulai dengan lambat, tetapi ia kembali ke pertandingan dan menemukan dirinya di ambang kemenangan di set keempat. Pemain asal Swedia itu meraih tujuh poin, tetapi McEnroe menyelamatkan masing-masing dan memperpanjang pertandingan ke set penentuan dengan memenangkan 22 menit tie-break 18/16 yang mengesankan. Pada penentuan, Borg menaikkan levelnya melalui servis dan menerobos pada game ke-14 dan terakhir dengan pukulan backhand lintas-lapangan untuk meraih 1-6, 7-5, 6-3, 6-7 (16), 8 -6 kemenangan dan mahkota kelima beruntun di All England Club.

1985: Boris Becker Juara Termuda
8 Momen Epik Tak Terlupakan Sepanjang Masa Grand Slam Wimbledon


Satu minggu setelah mengangkat gelar ATP Tour perdananya di The Queen's Club, Boris Becker tiba untuk penampilan keduanya di The Championships. Petenis Jerman yang tidak diunggulkan selamat dari pertemuan lima set berurutan melawan Joakim Nystrom dan Tim Mayotte, sebelum mengalahkan Henri Leconte dan Anders Jarryd dalam empat set untuk mencapai final perdananya di Grand Slam melawan Kevin Curren.



Setelah tiga jam 18 menit beraksi di Centre Court, pemain berusia 17 tahun itu melepaskanpukulan melebar untuk menyelesaikan kemenangan 6-3, 6-7 (4), 7-6 (3), 6-4 dan menjadi juara termuda dalam sejarah turnamen. Becker mencapai enam pertandingan final Wimbledon lainnya, termasuk tiga final beruntun melawan Stefan Edberg antara 1988 dan 1990.

2000: Rekor Ketujuh Sampras
8 Momen Epik Tak Terlupakan Sepanjang Masa Grand Slam Wimbledon


Antara 1993 dan 2000, Pete Sampras mendominasi The Championships. Petenis Amerika itu memenangkan 53 dari 54 pertandingan dalam delapan penampilan untuk mengikat rekor tujuh gelar William Renshaw di All England Club. Sampras mengklaim tiga trofi berturut-turut dari 1993 hingga 1995 dan, setelah kalah di perempat final dari juara bertahan Richard Krajicek pada tahun 1996, dia kembali untuk mengklaim empat gelar berturut-turut dari 1997 hingga 2000.

Baca Juga: Kecelakaan, Andrea Dovizioso Diragukan Tampil di Jerez

Pada pertandingan kejuaraan 2000, Sampras bangkit dari ketertinggalan dengan mengalahkan Patrick Rafter 6-7 (10), 7-6 (5), 6-4, 6-2 untuk mahkota Grand Slam ke-13. Kemenangan itu menggerakkan Sampras ke posisi pertama di papan peringkat Grand Slam, mematahkan juara Grand Slam 12 kali Roy Emerson.

2001: Ivanisevic Menangkan 'Final Rakyat'
8 Momen Epik Tak Terlupakan Sepanjang Masa Grand Slam Wimbledon


Setelah finis sebagai runner-up pada tiga kesempatan Wimbledon selama 1990-an, Goran Ivanisevic akhirnya merebut trofi Wimbledon pada tahun 2001. Bersaing di peringkat 125 di FedEx ATP Rankings, pemain 29 tahun itu bangkit dari dua set-ke-dua satu lawan favorit Tim Henman di semifinal tiga hari untuk menghadapi runner-up Pat Rafter dalam pertandingan final Senin.

Dengan 10.000 tiket tersedia untuk para penggemar di antrean Wimbledon, final 2001, yang dikenal sebagai 'Final Rakyat', akan dikenang karena suasananya yang luar biasa. Tribun Centre Court dipenuhi dengan bendera Kroasia dan Australia dan para penggemar hampir tidak bisa menahan kegembiraan mereka saat pertandingan mencapai set kelima.

Ivanisevic melakukan terobosan krusial dengan pemenang forehand return di 7-7 pada penentuan, sebelum meraih kemenangan 6-3, 3-6, 6-3, 2-6, 9-7 pada poin kejuaraan keempatnya. Ivanisevic adalah satu-satunya pemain Wild Card yang merebut gelar dalam sejarah turnamen.

2008: Nadal Hancurkan Federer
8 Momen Epik Tak Terlupakan Sepanjang Masa Grand Slam Wimbledon


Setelah kekalahan dari Roger Federer di final 2006 dan 2007, Rafael Nadal kembali pada 2008. Meraih kemenangan beruntun 23 pertandingan, termasuk menang 6-1, 6-3, 6-0 melawan Federer dalam pertandingan final Roland Garros, Nadal memasuki final Wimbledon ketiga beruntun melawan Federer dengan percaya diri.

Dalam empat jam dan 48 menit, di final dua kali terganggu oleh hujan, Nadal mengalahkan juara bertahan lima kali 6-4, 6-4, 6-7 (5), 6-7 (8), 9-7 untuk mengklaim Mahkota Wimbledon pada pukul 21:15 waktu lokal. Seperti yang dilakukan Borg di final 1980, petenis Spanyol itu pulih dari kekecewaannya karena gagal mengonversi poin kejuaraan dalam set-break set keempat untuk meraih trofi.

Nadal menjadi orang pertama sejak Borg pada 1980 yang menyelesaikan ganda Roland Garros-Wimbledon dan mengakhiri rekor kemenangan 65 pertandingan beruntun Federer di rumput.

2013: Murray Mengakhiri Dahaga 77 Tahun
8 Momen Epik Tak Terlupakan Sepanjang Masa Grand Slam Wimbledon


Satu tahun setelah jatuh ke Roger Federer di final perdananya di Wimbledon, Andy Murray kembali ke The Championships pada 2013 sebagai pemenang Grand Slam dan peraih medali emas Olimpiade. Memasuki turnamen setelah kemenangan ketiganya di The Queen's Club, Murray melaju ke perempat final sebelum kembali menang melawan Fernando Verdasco dan Jerzy Janowicz. Didukung oleh 15.000 penggemar di Centre Court dan 4.000 pendukung lainnya di Henman Hill, Murray menghadapi Novak Djokovic, pria yang ia kalahkan untuk memenangkan gelar perdananya Grand Slam di AS Terbuka 2012.

Baca Juga: 10 Aktivitas Paling Disukai Usir Bosan di Era New Normal

Setelah merayap dua set pembukaan, Murray pulih dari defisit 2-4 di set ketiga untuk melayani trofi di 5-4. Ketika kerumunan penonton Centre Court berjuang untuk menahan kegembiraannya, Murray meraih permainan maraton selama 11 menit untuk menjadi pemain Inggris pertama yang merebut trofi tunggal putra di Wimbledon sejak Fred Perry pada 1936.

2017: Federer Membuat Sejarah
8 Momen Epik Tak Terlupakan Sepanjang Masa Grand Slam Wimbledon


Lima tahun setelah mengangkat trofi tunggal putra ketujuh yang menyamai rekor pada tahun 2012, Roger Federer tiba di All England Club pada tahun 2017 dengan performa terbaik. Pemain berusia 35 tahun, yang mengakhiri musim 2016 setelah Wimbledon pulih dari operasi lutut, mengejar trofi besar keduanya tahun ini setelah mengangkat gelar Grand Slam ke-18 di Australia Terbuka. Federer juga memenangkan mahkota ATP Masters 1000 berturut-turut di Indian Wells dan Miami dan trofi Halle kesembilannya awal tahun ini.

Setelah maju ke pertandingan kejuaraan dengan kemenangan melawan Milos Raonic dan Tomas Berdych, Federer melanjutkan penampilannya di pertandingan kejuaraan untuk mengalahkan Marin Cilic 6-3, 6-1, 6-4 dalam satu jam dan 41 menit. Dengan kemenangan terakhirnya, Federer memutuskan hubungan dengan Renshaw dan Sampras untuk menjadi pemain pertama dalam sejarah turnamen yang mengangkat delapan trofi Single Gentlemen. Ia bergabung dengan Bjorn Borg (1976) sebagai orang kedua di Era Terbuka yang mengklaim gelar tanpa kehilangan satu set pun.

2019: Final Terpanjang
8 Momen Epik Tak Terlupakan Sepanjang Masa Grand Slam Wimbledon


Novak Djokovic dan Federer pada 2019 bertemu di final Wimbledon untuk ketiga kalinya. Bersamaan dengan pertemuan Federer dengan Nadal di pertandingan kejuaraan 2008 dan klasik Borg dan McEnroe 1980, final 2019 akan dikenang sebagai salah satu final terbaik dalam sejarah Wimbledon.
Lihat Photo: Kawasan Setu Babakan Kembali Ramai di Masa PSBB Transisi

Dengan Federer mencari gelar Grand Slam ke-21 dan Djokovic bertujuan untuk menutup celah di papan peringkat Grand Slam sepanjang masa dengan trofi ke-16 di level tersebut, kedua pemain menemukan bentuk terbaik mereka di Centre Court. Federer memegang dua poin kejuaraan pada 8-7, 40/15, pada set kelima, tetapi Djokovic pulih untuk memaksakan 12-12 tie-break.

Dalam pertandingan tunggal putra pertama yang ditentukan oleh tie-break set akhir 12-12 yang baru diperkenalkan, pemain Serbia ini memamerkan keterampilan pengembalian terbaiknya di saat-saat penting untuk mengklaim 7-6 (5), 1-6, 7-6 (4), 4-6, 13-12 (3) kemenangan setelah empat jam dan 57 menit. Djokovic, yang hanya melakukan satu kesalahan selama tiga tie-break, menjadi orang pertama sejak Robert Falkenburg pada tahun 1948 untuk mengangkat trofi Wimbledon setelah menyelamatkan poin di final, memenangkan final turnamen terpanjang dalam sejarah.
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak