Kisah 3 Pemain Timnas Indonesia Nyerah Digembleng Pelatih Kejam Anatoli Polosin

Selasa, 27 September 2022 - 08:01 WIB
loading...
Kisah 3 Pemain Timnas Indonesia Nyerah Digembleng Pelatih Kejam Anatoli Polosin
Mantan pelatih Timnas Indonesia yang terkenal kejam, Anatoli Polosin. Foto: Youtube via Sportstars.id
A A A
JAKARTA - Shin Tae-yong dianggap pelatih kejam yang menukangi Timnas Indonesia . Namun, jauh sebelum itu, Skuad Merah Putih pernah diasuh pelatih bertangan besi asal Rusia, Anatoli Polosin.

Anatoli Polosin menjadi salah satu pelatih yang dikenang masyarakat Indonesia berkat keberhasilannya merengkuh emas SEA Games 1991. Selama menukangi Skuad Garuda, Polosin dikenal kejam dalam menggembleng para pemain.

Polosin mengharuskan para pemain berlari selama 15 menit dengan kecepatan tinggi setiap selesai latihan. Tak hanya itu, pria kelahiran Tashkent, Uzbekistan 30 Agustus 1935 itu juga menyuruh anak asuhnya mengitari gunung.

Dibanding aksi Shin Tae-yong yang memukul kaki pemain dengan tongkat, maka Polosin bisa dibilang jauh lebih kejam.

Bahkan, setidaknya terdapat tiga pemain Timnas Indonesia yang pada era-nya tak sanggup mengikuti menu latihan Polosin. Siapa saja mereka?

1. Ansyari Lubis
Kisah 3 Pemain Timnas Indonesia Nyerah Digembleng Pelatih Kejam Anatoli Polosin

Nama Ansyari Lubis begitu harum di kancah sepak bola Indonesia, khususnya pada era Galatama. Bersama Medan Jaya dan Pelita Jaya, Ansyari yang masih berusia belia selalu sanggup mengemas dua digit gol di setiap musimnya.

Transfernya dari Medan Jaya menuju Pelita Jaya begitu menghebohkan. Saat itu, Ansyari menjadi pemain termahal di tanah air.

Tak ayal, Polosin pun memintai bakat asal Batak tersebut. Ansyari kemudian dipanggil ke skuad Timnas Indonesia.

Namun, Ansyari menjadi salah satu pemain yang tidak sanggup mengikuti menu latihan Polosin. Dirinya pun dicoret dari skuad Timnas Indonesia saat itu.

2. Fakhri Husaini
Kisah 3 Pemain Timnas Indonesia Nyerah Digembleng Pelatih Kejam Anatoli Polosin

Fakhri merupakan gelandang serang yang cukup ditakuti dari era Galatama hingga Liga Indonesia. Puncak kejayaan kariernya yakni kala membela Petrokimia dan PS Pupuk Kaltim.

Fakhri kemudian dipanggil ke TC Timnas Indonesia jelang SEA Games 1991. Bukannya menjalani latihan dengan sungguh-sungguh, Fakhri malah kabur dari TC tersebut.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2226 seconds (11.97#12.26)