Dmitry Bivol Rusak Rekor Gilberto Ramirez saat Pertahankan Gelar WBA

Minggu, 06 November 2022 - 10:42 WIB
loading...
Dmitry Bivol Rusak Rekor Gilberto Ramirez saat Pertahankan Gelar WBA
Dmitry Bivol Rusak Rekor Gilberto Ramirez saat Pertahankan Gelar WBA/The Sun
A A A
Dmitry Bivol menutup tahun 2022 dengan mempertahankan sabuk juara kelas berat ringan WBA setelah menaklukkan Gilberto ''Zurdo'' Ramirez. Dmitry Bivol memperpanjang rekor tidak terkalahkan setelah menang angka mutlak atas Gilberto Ramirez di Etihad Arena di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab.

Tiga hakim juri semuanya memenangkan Dmitry Bivol dengan angka 118-110, 117-111 dan 117-111. Dmitry Bivol pun mempertahankan gelar kelas berat ringan WBA kesepuluh selama lebih dari lima tahun. ''Saya senang telah mengalahkan Zurdo,” kata Bivol kepada wartawan selama konferensi pers pascapertarungan.

Baca Juga: 5 Petinju dengan Rekor Kekalahan Terbanyak dalam Sejarah Tinju

Kemenangan atas Gilberto Ramirez membuat Dmitry Bivol menegaskan dirinya sebagai petinju tidak terkalahkan dengan rekor 21-0-0 (11 KO). Bivol juga menghancurkan rekor Gilberto Ramirez yang sebelumnya tidak terkalahkan dalam 44 pertarungan.

''44 pertarungan dia menangkan sebelumnya. Sekarang saya yang pertama mengalahkannya. Tiga tahun lalu, saya pertama kali ingin melawannya. Ini sangat berarti bagi saya.''ujar Bivol.

Bivol menegaskan dominasinya di kelas berat ringan WBA setelah sebelumnya menaklukkan raja kelas menengah super Saul Canelo Alvarez. Kemenangan itu sekaligus mendekatkan duel unifikasi kelas berat ringan melawan Artur Beterbiev

"Saya melakukan pekerjaan saya, saya pergi ke tubuh," kata Ramirez kepada Chris Mannix dari DAZN. ''Saya pikir saya melakukan cukup untuk menang. Para hakim, mereka melakukan pekerjaan mereka. Selamat untuk (Bivol).''

Baca Juga: 10 Petinju dengan Rekor Kemenangan Terpanjang Sepanjang Masa

Statistik Compubox mencatat Ramirez melepaskan 235 pukulan lebih banyak daripada Bivol (878-ke-643) tetapi mendarat lebih sedikit dan dengan persentase akurasi yang jauh lebih rendah. Ramirez mencatat 107-dari-878 keseluruhan (12,2%), dibandingkan dengan 131-dari-643 (20,4%) total pukulan untuk Bivol.

Pertarungan itu adalah yang pertama di kelas berat ringan yang memberi jarak bagi Ramirez. Rekornya termasuk lima KO berturut-turut setelah mengakhiri gelar kelas menengah super WBO setelah Bivol melonjak menjadi 21-0 (11KO) dengan kemenangan, yang kesepuluh dalam pertarungan perebutan gelar utama.

"Saya tidak menyangka (Ramirez) ... dia memiliki waktu yang baik tetapi dia lambat," kata Bivol saat konferensi pers pasca-pertarungan. “Dia lebih lambat dariku. Aku bisa melihat pukulannya datang. Ketika saya mendarat dia membalas tubuh. Itu saja. Dia lambat tapi dia punya waktu yang tepat. Dalam sesi sparring, saya mencoba untuk mendorong ke depan. Dia melempar banyak pukulan, yang memberi tahu saya bahwa Anda tidak kuat. Ketika lawan Anda tidak kuat, Anda bisa mendorong ke depan.”
(aww)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3710 seconds (11.97#12.26)