Peluang Anthony Joshua vs Deontay Wilder Perebutkan Sabuk WBC

Minggu, 20 November 2022 - 15:15 WIB
loading...
Peluang Anthony Joshua vs Deontay Wilder Perebutkan Sabuk WBC
Peluang Anthony Joshua vs Deontay Wilder Perebutkan Sabuk WBC/The Sun
A A A
Anthony Joshua bisa melawan Deontay Wilder untuk memperebutkan gelar WBC jika sabuk menjadi lowong setelah unifikasi kelas berat antara Tyson Fury dengan Oleksandr Usyk. Promotor Eddie Hearn mengatakan bahwa Anthony Joshua bisa melawan Deontay Wilder untuk memperebutkan gelar WBC jika sabuknya dilowongkan.

Juara Tyson Fury dan Oleksandr Usyk bersiap untuk unifikasi kelas berat empat sabuk pertama yang bersejarah tahun depan. Tetapi pemenang kemudian dapat dihadapkan dengan hingga empat penantang wajib, sehingga sulit untuk mempertahankan semuanya.

Baca Juga: 12 Pertarungan Tinju Kelas Menengah Terhebat Sepanjang Masa

Deontay Wilder diperintahkan untuk bertarung di final eliminasi WBC dengan Andy Ruiz Jr, yang berarti pemenang dijamin akan mendapatkan kesempatan untuk merebut gelar Fury. Dan promotor Joshua, Hearn, siap menempatkan orangnya pada posisi untuk kemudian menghadapi pemenang pertarungan all-American.

Dan pada saat itu, gelar tersebut sudah bisa diperebutkan jika Fury atau Usyk gagal memenuhi kewajiban mereka. Hearn memberi tahu Matchroom Boxing: "Saya pikir sabuk akan lowong selama enam sampai 12 bulan ke depan. Itu selalu ada ketika ada juara yang tidak perlu dipersoalkan.

"Jadi sekarang ini tentang memposisikan diri Anda, Dillian Whyte, tentu saja AJ, untuk merebut gelar kelas berat dunia. AJ bisa melawan pemenang Wilder - Ruiz untuk gelar kelas berat dunia WBC, bisa melawan Filip Hrgovic.

"Dillian Whyte bisa melawan Joe Joyce untuk gelar juara dunia WBO. Ada banyak kemungkinan. Tapi tekanan akan datang dari mandatories, itu wajar ketika ada persatuan dan dalam hal ini juara yang berpotensi tak terbantahkan."

Anthony Joshua mengambil waktu istirahat dari olahraga menyusul kekalahan beruntun dari Usyk. Dia bisa kembali menghadapi pemenang antara Whyte, 34, dan tak terkalahkan Jermaine Franklin, 29, yang bertarung akhir pekan depan.

Sementara Fury mempertahankan gelarnya berikutnya dalam pertarungan trilogi melawan Derek Chisora, 38, pria yang dia kalahkan secara sepihak pada 2011 dan 2014. Itu datang dengan Usyk yang mengesampingkan dirinya sendiri tahun depan untuk penentuan yang tidak perlu, yang sudah dalam pembicaraan untuk bulan Maret di Arab Saudi.

Meskipun kunci dilemparkan ke IBF untuk memerintahkan Usyk menjadi pertahanan wajib melawan Filip Hrgovic. Hearn berkata: "Jelas tim Usyk dan tim Fury, terutama tim Usyk akan melakukan apa saja untuk menghindari Filip Hrgovic untuk saat ini karena mereka ingin melakukan pertarungan besar dengan Tyson Fury.''

Baca Juga: Anthony Yarde Tantang Artur Beterbiev usai KO Musuhnya Ronde 3

“Bagi kami itu sulit karena jelas kami memiliki pekerjaan yang harus dilakukan untuk Filip Hrgovic tetapi kami juga mengenal tim Arab Saudi dengan sangat baik, yang telah bekerja sangat keras untuk pertarungan yang tak perlu dipersoalkan. Jadi saya sudah berbicara dengan mereka, yang jelas memiliki kekhawatiran mereka dan untuk tinju, pertarungan itu sangat penting.''

“Tapi juga, Filip Hrgovic wajib jadi saya yakin akan ada resolusi. Sekarang mereka berbicara tentang situasi kronologi dari kemungkinan (laga) wajib WBA juga, yang menurut saya adalah Daniel Dubois. Inilah yang terjadi ketika ada pertarungan yang bersatu dan tak terbantahkan. Tapi aku yakin itu akan berhasil."
(aww)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1465 seconds (11.97#12.26)