alexametrics

Jam 1 Pagi Minta Bertarung, Floyd Mayweather Masih Brutal di Ring

loading...
Jam 1 Pagi Minta Bertarung, Floyd Mayweather Masih Brutal di Ring
Jam 1 Pagi Minta Bertarung, Floyd Mayweather Masih Brutal di Ring/Sky Sports
A+ A-
LAS VEGAS - Jam menunjukkan pukul 1 pagi dini hari waktu Las Vegas, Amerika Serikat. Kemudian, tiba-tiba di tengah malam tersebut, telepon berdering. Si penelepon ternyata Floyd Mayweather.

Mantan juara dunia tinju Kelas Ringan tidak terkalahkan tersebut tiba-tiba menelepon meminta sesi pertarungan. "Ketika kita tidur, dia sedang bekerja," desah penerima panggilan.

Sesi pertarungan Mayweather yang melelahkan telah menjadi mitologi tetapi dia telah pensiun dari tinju dunia selama tiga tahun dan berusia 43 tahun. Jadi, mengapa dia diam-diam melanjutkan bertarung?

"Entah dari mana, dia memanggil saya jam 1 pagi dan mengatakan kepada saya: 'Datang ke gym, saya ingin bertarung'," kata Denis Douglin kepada Sky Sports tentang suara yang membangunkannya bulan lalu.



Baca Juga: Gilas Aston Villa, MU Makin Dekati Zona Liga Champions

Denis Douglin adalah petinju Kelas Menengah Super yang masih aktif. Dia dipaksa selalu siap ketika Mayweather tiba-tiba minta lawan tanding kapan pun. Seperti yang diceritakan sebelumnya ketika Mayweather tiba-tiba menelepon untuk bertarung. "Aku tertidur! Tapi begitu dia memukulku, aku memberitahunya: 'Aku akan segera ke sana'."



Pasti tergoda untuk menemukan alasan untuk tidak terhuyung-huyung bangun dari tempat tidur? "Saya merasa terhormat mendapat telepon itu," kata Douglin. "Apakah itu jam 1 pagi atau 4 pagi, aku akan selalu pergi.''

"Kamu harus. Dia bisa dibilang yang terbaik dan pasti yang terbaik dari generasiku."

Dedikasi Mayweather sebelum pensiun dengan rekor 50-0 dan sebagai pemenang dari dua petarung terkaya sepanjang masa adalah sumber keajaiban bahkan untuk petinju keras lainnya. Latihan nokturnalnya berlanjut bahkan ketika lampu strip Vegas dipaksa redup.

"Itu tidak umum. Saya dengar Floyd adalah super-sleeper yang berarti dia hanya membutuhkan lima jam tidur untuk berfungsi penuh," kata Douglin. "Aku tidak tahu apakah itu benar atau tidak. Tetapi apakah itu benar? Dia memiliki lebih banyak jam sehari daripada semua orang,’’lanjutnya.

"Ketika saya sampai di gym hanya ada satu orang di sana - orang yang membuka pintu gym. Ketika Floyd datang? Dia datang dengan 20 orang. Penjaga keamanannya, teman-temannya, mereka semua datang untuk menonton."

Latihan Mayweather di tengah malam, ketika Anda tiba sendirian dan dikelilingi oleh rombongan bos."Orang selalu berhenti, mereka menyerah setelah 10 atau 20 menit," kata Douglin.

Pengawal Mayweather, mengelilingi ring itu. "Pertama kali saya melawannya, itu menakutkan. Dia orangnya brutal dan saya belum pernah melihat yang seperti itu," kata Douglin. "Sejak itu, saya sudah terbiasa. Saya sebenarnya suka penonton. Saya membuat penggemar baru ketika saya bertarung di depan penonton,’’ujarnya.

"Setiap kali Floyd meninju, penonton berteriak, 'Ohhhhh! Ohhhhh!'
’’Aku hidup untuk energi itu. Gym seharusnya keras - tidak ada yang ingin bertarung dalam keheningan.’’
’’Kami melakukan tiga ronde yang baik. Tetapi sebelum ronden keempat, ia mematikan bel dan berkata: 'Aku akan menghukummu sampai kamu berhenti'.
"Saya mengatakan kepadanya: 'Floyd, saya tidak akan pernah berhenti'.
"Jika kita berdebat sampai saya berhenti maka kita akan berada di sini sepanjang malam. "Floyd berkata: 'Oke, mari kita lihat'."

Baca Juga: Kisah balas Budi Tyson Fury Karisnya Diselamatkan Capetillo

Selamat datang di Gym Mayweather. Sasana Mayweather menerima kritik selama bertahun-tahun atas sikap brutalnya saat pertarungan. Kadang-kadang tidak ada ronde, memaksa seorang petinju yang lelah dari kesempatan untuk istirahat singkat. Anda terus sampai Anda menderita penghinaan terburuk - berhenti. Sementara itu, cemoohan berlanjut dari semua sisi ring. "Kami bertarung selama 20 menit berturut-turut," jelas Douglin.

"Devin Haney ada di sana dan dia berteriak bahwa dia ingin bertarung, karena dia membawa rekannya sendiri.’’
"Aku mengatakan kepada Floyd: 'Jika kamu membiarkan Devin berdebat, maka kamu berhenti'.
"Floyd berkata: 'Terus berjalan'.
"Kami bertanding 15 menit berturut-turut. Tiga puluh lima menit total, setelah melakukan tiga putaran.’’
"Floyd belum tua, tapi dia sudah tua untuk bertinju. Senang rasanya melihat dia pergi begitu lama, meninju begitu keras, membuat penyesuaian. Saya belajar banyak dari hal-hal yang dia lakukan, dari gerakan yang dia lakukan.’’
"Saya bisa mendaratkan pukulan dan begitu juga dia. Dia dalam kondisi sangat baik. Saya sangat terkesan dengan bentuknya.’’
"Aku bertekad untuk tidak berhenti. Itu sama baginya. Tidak ada yang bisa terjadi untuk membuatku berhenti.’’
"Saya tidak terluka. Saya 79kg dan Floyd tidak lebih dari 68kg jadi saya lebih berat. Dia mendaratkan pukulan yang bagus dan pukulannya keras tetapi tidak ada yang sakit."

Lihat Infografis: 8 Lukisan Termahal Maestro Pelukis Indonesia
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak